Evakuasi Kedubes Kabul Adalah Deja Vu Bagi Amerika saat Jatuhnya Saigon Tahun 1975

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 08:19
Evakuasi Kedubes Kabul Adalah Deja Vu Bagi Amerika saat Jatuhnya Saigon Tahun 1975

Presiden Gerald Ford sedang dalam pertemuan dengan tim energinya ketika wakil penasihat keamanan nasionalnya datang dan memberikan sebuah catatan kepadanya. Ini memperingatkan bahwa Saigon jatuh, dan lebih cepat dari yang diharapkan.

Kongres dan Pentagon telah menekannya selama berminggu-minggu untuk bergerak lebih cepat dalam mengevakuasi orang Amerika dan sekutu Vietnam Selatan mereka, dan sekarang waktunya hampir habis.

saigon-history-1stld-writethru-315593d8-fdd6-11eb-85f2-b871803f65e4-1536x1006.jpg

Itulah yang dihadapi Ford pada malam tanggal 28 April 1975, dan sejarah terulang sekarang. Dalam sebuah artikel, Washington Post menulis, setelah 20 tahun keterlibatan AS, Taliban memasuki ibukota Afghanistan, Kabul, pada Minggu (16/8/2021) pagi, ketika Amerika Serikat bergegas untuk mengevakuasi staf kedutaan dan mempercepat penyelamatan dan relokasi warga Afghanistan yang membantu militer AS.

Helikopter mulai mendarat di Kedutaan Besar AS Minggu pagi dan kendaraan lapis baja diplomatik terlihat meninggalkan daerah sekitar kompleks, Associated Press melaporkan. Asap mengepul dari atap kedutaan ketika para diplomat menghancurkan dokumen agar tidak jatuh ke tangan Taliban, kata pejabat militer AS yang tidak disebutkan namanya kepada AP .

Ini jelas bukan Saigon, kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken. Tapi perbandingan tidak bisa dihindari, dikutip AP .

Washington Post juga menyoroti ketika pada tahun 1975, Ford bertemu dengan Dewan Keamanan Nasionalnya di Ruang Roosevelt. Meskipun pendahulunya, Richard M. Nixon, telah menarik pasukan Amerika keluar dari perang dua tahun sebelumnya, diplomat, perwira intelijen, dan sejumlah kecil anggota dinas tetap ada.

Sebagian berada di Kantor Atase Pertahanan Pangkalan Udara Tan Son Nhut, sebagian berada di Kedutaan Besar AS di pusat kota dan sebagian masih berada di rumah masing-masing. Ditambah lagi, ribuan orang Vietnam Selatan yang telah membantu Amerika Serikat memohon bantuan untuk keluar.

Ford memerintahkan evakuasi melalui pesawat C-130, tetapi beberapa jam kemudian, dengan dua pesawat berputar-putar di atas, militer memutuskan bahwa mereka tidak akan bisa mendarat. Di satu sisi lapangan terbang, dua peleton tentara Vietnam Utara sedang menunggu mereka; di sisi lain, peralatan Vietnam Selatan yang terbengkalai dan ribuan pengungsi yang putus asa menyumbat landasan pacu.

Saat itu larut malam di Washington dan tengah hari keesokan harinya di Saigon ketika Menteri Luar Negeri Henry Kissinger menyampaikan berita ini kepada Ford melalui telepon. Pada saat yang hampir bersamaan, duta besar AS untuk Vietnam Selatan, Graham Martin, memberi tahu Gedung Putih bahwa staf kedutaan diblokir untuk mencapai bandara. Jalur laut juga diblokir. Satu-satunya jalan keluar sekarang adalah dengan helikopter.

136346.jpg

Sinyal yang telah ditentukan untuk orang Amerika di Saigon diberikan; melalui Radio Angkatan Bersenjata, "White Christmas" mulai diputar berulang-ulang. Operasi Frequent Wind, evakuasi helikopter terbesar yang pernah dicoba, telah dimulai.

Selama 19 jam berikutnya, lebih dari 80 helikopter, masing-masing mampu membawa 50 orang, mengangkut orang Amerika dan Vietnam ke tempat yang aman di atas kapal AS di Laut Cina Selatan. Setiap 10 menit, sebuah helikopter baru mendarat di tempat parkir Kedutaan Besar AS atau di bandara yang runtuh untuk mengambil muatan lain. Ribuan warga sipil memanjat tembok kedutaan, berharap bisa naik salah satu helikopter; staf kedutaan memproses visa secepat mungkin.

Di sebuah gedung apartemen di kota, campuran karyawan diplomatik dan intelijen bersama dengan staf Vietnam mereka terjebak, sehingga helikopter mulai melakukan pendaratan berani di atap kecil di kompleks untuk menyelamatkan mereka. Dari hotel setengah mil jauhnya, fotografer United Press International Hubert Van Es mengambil foto evakuasi ini, menangkap gambar paling ikonik dari jatuhnya Saigon. (Gedung apartemen terkadang salah diidentifikasi sebagai kedutaan.)

Pada pukul 4 pagi pada tanggal 30 April, muncul perintah bahwa hanya orang Amerika yang diizinkan menaiki penerbangan yang tersisa. Pada pukul 5 pagi hari itu, duta besar diperintahkan untuk naik helikopter berikutnya. Jika dia menolak, Marinir yang menemaninya berwenang untuk menangkapnya. 200 orang Amerika terakhir, sebagian besar Marinir, harus membarikade diri mereka sendiri di atap untuk mencegah orang lain keluar.

Pada saat helikopter AS terakhir lepas landas pada pukul 7:53 pagi, lebih dari 7.000 orang telah diselamatkan 5.500 warga sipil Vietnam dan sekitar 1.500 orang Amerika, menurut Departemen Luar Negeri. Diperkirakan 450 lebih pengungsi tertinggal. Dalam beberapa jam, Vietnam Selatan mengumumkan penyerahan tanpa syarat. Perang Vietnam telah berakhir.

Itu bukan akhir dari penyelamatan. Pengungsi terus mendekati armada Amerika dengan perahu dan helikopter Vietnam Selatan. Begitu banyak helikopter Vietnam Selatan mendarat di atas kapal AS sehingga banyak yang harus didorong ke laut untuk memberi ruang bagi lebih banyak untuk mendarat.

Sementara itu, di Gedung Putih, presiden mengeluarkan pernyataan:

Tindakan ini menutup satu babak dalam pengalaman Amerika. Saya meminta semua orang Amerika untuk menutup barisan, untuk menghindari saling tuding tentang masa lalu, untuk melihat ke depan untuk banyak tujuan yang kita bagikan dan untuk bekerja sama dalam tugas-tugas besar yang masih harus diselesaikan.

Artikel Asli