Detik-detik Diplomat Kedubes Amerika Lari Tinggalkan Kabul Lewat Helikopter Penyelamat

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 07:57
Detik-detik Diplomat Kedubes Amerika Lari Tinggalkan Kabul Lewat Helikopter Penyelamat

Pemberontak Taliban memasuki ibu kota Afghanistan, Kabul pada Minggu (16/8/2021) memicu evakuasi diplomat Amerika dengan helikopter. Helikopter penyelamat Angkatan Udara AS terlihat lepas landas dari Kedutaan Besar AS di hari yang sama.

Para pejabat AS mengatakan para diplomat sedang diangkut dengan helikopter ke bandara dari kedutaan besarnya di distrik Wazir Akbar Khan yang dibentengi.Lebih banyak tentara Amerika dikirim untuk membantu evakuasi setelah serangan kilat Taliban membawa kelompok Islamis itu ke Kabul dalam beberapa hari.

Momen tersebut seperti mengulang sejarah. Jatuhnya Saigon secara tiba-tiba pada akhir perang Vietnam, juga menampilkan Helikopter Chinook terlihat di langit di atas kota seperti pada tahun 1975 ketika helikopter Marinir AS terlihat mengevakuasi staf kedutaan dari ibu kota Vietnam Selatan. Itu menandai berakhirnya konflik Vietnam.

Ditariknya semua diplomat terjadi ketika AS meningkatkan evakuasinya dari Kabul dengan pejuang Taliban menyerbu "dari semua sisi". Tidak ada laporan tentang pertempuran.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan kelompok itu sedang dalam pembicaraan dengan pemerintah untuk penyerahan Kabul secara damai. Masuknya ibu kota itu mengakhiri kemajuan kilat oleh militan Islam, yang digulingkan 20 tahun lalu oleh Amerika Serikat setelah serangan 11 September.

AS Berpikir Kabul Bisa Bertahan

Runtuhnya pertahanan pemerintah Afghanistan telah mengejutkan para diplomat. Pekan lalu, perkiraan intelijen AS mengatakan Kabul bisa bertahan setidaknya selama tiga bulan.

Sebuah cuitan dari akun istana Kepresidenan Afghanistan mengatakan tembakan itu telah terdengar di sejumlah titik di sekitar Kabul tetapi pasukan keamanan, berkoordinasi dengan mitra internasional, menguasai kota itu.

Tidak ada kabar langsung tentang situasi dari Presiden Ashraf Ghani saat ini. Namun, seorang pejabat istana mengatakan dia sedang dalam pembicaraan darurat dengan utusan perdamaian AS Zalmay Khalilzad dan pejabat tinggi NATO.

Banyak jalan di Kabul tersendat oleh mobil dan orang-orang berusaha untuk bergegas pulang atau mencapai bandara, kata penduduk. Seorang warga mengatakan kepada Reuters melalui telepon: "Beberapa orang telah meninggalkan kunci mereka di dalam mobil dan mulai berjalan ke bandara. Orang-orang semua pulang karena takut berkelahi."

Sementara itu, seorang pejabat NATO mengatakan beberapa staf Uni Eropa telah pindah ke lokasi yang lebih aman dan dirahasiakan di ibu kota.

Sebelumnya hari ini, pemberontak merebut kota timur Jalalabad tanpa perlawanan, memberi mereka kendali atas salah satu jalan raya utama ke Afghanistan yang terkurung daratan.

Mereka juga mengambil alih pos perbatasan Torkham terdekat dengan Pakistan, meninggalkan bandara Kabul satu-satunya jalan keluar dari Afghanistan yang masih di tangan pemerintah.

Penangkapan Jalalabad mengikuti perebutan Taliban atas kota utara Mazar-i-Sharif Sabtu malam, juga dengan sedikit pertempuran.

Seorang pejabat Afghanistan yang berbasis di Jalalabad mengatakan kepada Reuters: "Tidak ada bentrokan yang terjadi saat ini di Jalalabad karena gubernur telah menyerah kepada Taliban.

"Membiarkan perjalanan ke Taliban adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa warga sipil."

Sebuah klip video yang didistribusikan oleh Taliban menunjukkan orang-orang bersorak dan meneriakkan Allahu Akbar Tuhan Maha Besar ketika konvoi truk pickup memasuki kota dengan para pejuang mengacungkan senapan mesin dan bendera putih Taliban.

Artikel Asli