Australia dan Korsel Hadapi Cepatnya Penularan Covid-19

Global | republika | Published at Rabu, 11 Agustus 2021 - 13:19
Australia dan Korsel Hadapi Cepatnya Penularan Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID,SYDNEY -- Pihak berwenang Australia memperpanjang karantina wilyah di Melbourne selama tujuh hari hingga 19 Agustus. Pemerintah Negeri Kanguru kesulitan menghentikan penyebaran virus corona varian Delta yang sangat menular.

"Bila kami buka, maka kami akan melihat yang saat ini terjadi, tragedinya, di Sydney saat ini," kata Perdana Menteri Negara Victoria, Daniel Andrews di Melbourne, Rabu (11//8).

Sementara itu, Korea Selatan mengalami lonjakan kasus infeksi. Untuk pertama kalinya sejak pandemi Covid-19 Negeri Ginseng melaporkan kasus infeksi virus corona bertambah 2.000 kasus lebih dalam satu hari.

Penyebaran virus corona di Korsel terus mengkhawatirkan meski pemerintah menetapkan peraturan yang ketat. Menteri Kesehatan Korsel Kwon Deok-cheol meminta masyarakat berada di rumah saja selama liburan Hari Kemerdekaan pada Jumat (13/8) mendatang.

"Dalam perjuangan kami melawan Covid-19, kami memasuki fase baru, krisis baru," katanya.

Pemerintah Korsel mengatakan lebih dari 1.400 dari 2.223 kasus positif baru terjadi di Metropolitan Seoul. Kwon mengatakan penularan juga menyebar dengan cepat di wilayah lain di negara itu.

Artikel Asli