Kemlu Tinjau Kemungkinan Pelanggaran Konvensi Wina dalam Kasus Dugaan Penganiayaan Diplomat Nigeria

Global | rmol.id | Published at Rabu, 11 Agustus 2021 - 11:03
Kemlu Tinjau Kemungkinan Pelanggaran Konvensi Wina dalam Kasus Dugaan Penganiayaan Diplomat Nigeria

RMOL.Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI dan pihak imigrasi masih mendalami kemungkinan adanya pelanggaran hukum internasional, khususnya Konvensi Wina, dalam kasus dugaan penganiayaan diplomat Nigeria.

Baru-baru ini muncul sebuah video viral di media sosial berdurasi sekitar setengah menit yang menunjukkan seorang warga Nigeria tampak diperlakukan kasar oleh beberapa orang Indonesia.

Setelah diidentifikasi, warga Nigeria tersebut merupakan agen diplomatik, sementara beberapa orang Indonesia merupakan oknum petugas imigrasi.

Di dalam video, terdengar diplomat Nigeria mengerang kesulitan bernapas karena ditubuhnya ditekan. Insiden tersebut terjadi di dalam sebuah mobil pada Sabtu (7/8).

Menanggapi video itu, Kemlu Nigeria menyebutnya telah melanggar hukum internasional dan Konvensi Wina yang mengatur hubungan diplomatik. Kemlu Nigeria kemudian melayangkan surat protes kepada pemerintah Indonesia dan memanggil Dutabesar RI di Abuja, Usra Hendra Harahap.

Kepada Kantor Berita Politik RMOLpada Rabu (11/8), Kemlu RI mengatakan masih meninjau dugaan pelanggaran terhadap Konvensi Wina yang dimaksud.

"Ini masih dipastikan, khususnya oleh pihak imigrasi," ujar jurubicara Kemlu RI, Teuku Faizasyah.

Sementara itu, Teuku menegaskan, masalah tersebut telah ditangani oleh Kedubes RI di Nigeria.

"Dubes RI di Nigeria telah memberikan penjelasan ke Menteri Luar Negeri Nigeria (Geoffrey Onyeama) atas kejadian tersebut," jelasnya.

Dari laporan Arise TV, Kemlu Nigeria mengatakan telah mendapat penjelasan dari Dubes Usra dan menerima permintaan maaf pemerintah Indonesia. Dubes Usra juga mengatakan oknum pejabat imigrasi yang terlibat telah menyampaikan permintaan maaf kepada diplomat dan Kedubes Nigeria di Jakarta.

"Dubes menjelaskan apa yang dia pahami terjadi dan meminta maaf tanpa pamrih atas nama pemerintah Indonesia," kata Kemlu Nigeria.

Klarifikasi Imigrasi

Dalam pernyataan klarifikasi pada Selasa (10/8), Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) DKI Jakarta Ibnu Chuldun mengatakan diplomat Nigeria yang melakukan pemukulan terlebih dulu kepada petugas imigrasi.

"Ketika petugas menanyakan paspor dan identitas dirinya, WNA tersebut marah dan tidak mau menyerahkan dokumen tersebut. Dia juga sempat menghardik petugas dan malah menantang untuk ditahan," terang Ibnu.

Lantaran tidak kooperatif, akhirnya ia dibawa petugas ke kantor imigrasi. Namun dalam perjalanan, ia melakukan pemukulan terhadap petugas sehingga harus dipegangi.

Akibat dari kejadian tersebut, Ibnu mengatakan, salah satu petugas imigrasi mengalami luka bengkak dan berdarah pada bagian bibir sebelah kiri.

"Dan ini bisa dibuktikan dari hasil visum yang dilakukan atas petugas kami," pungkasnya. []

Artikel Asli