Loading...
Loading…
Korban Banjir China Naik Tiga Kali Lipat, Wabah COVID Persulit Penanganan

Korban Banjir China Naik Tiga Kali Lipat, Wabah COVID Persulit Penanganan

Global | sindonews | Selasa, 03 Agustus 2021 - 14:13

BEIJING - Pihak berwenang di China mengatakan korban tewas akibat banjir yang melandanegara itu tengah bulan lalu sekarang mencapai 302, atau lebih dari tiga kali lipat dari perkiraan terakhir.

Hujan deras melanda provinsi Henan pada 20 Juli, menyebabkan banjir di banyak kota besar dan kecil. Zhengzhou, ibu kota provinsi berpenduduk 12 juta orang, adalah salah satu daerah yang paling parah terkena dampak banjir. Seluruh wilayah di kota itu terendam air dan penumpang terjebak di dalam gerbong kereta bawah tanah yang banjir.

"Sebanyak 50 orang masih hilang di Henan, sebagian besar dari mereka dari Zhengzhou," kata Wu Guoding, wakil gubernur provinsi, pada konferensi pers.

"Dari total kematian, 292 berasal dari Zhengzhou," terang Wu seperti dikutip dari CNN , Selasa (3/8/2021).

Sebagian besar korban tewas akibat banjir dan tanah longsor, sementara sejumlah lainnya tewas akibat rumah runtuh, dan 39 lainnya tenggelam di ruang bawah tanah termasuk ruang bawah tanah dan garasi.

Kematian akibat tenggelam termasuk 14 orang yang meninggal di jalur kereta bawah tanah yang banjir, di mana banyak penumpang terjebak di dalam gerbong kereta bawah tanah di mana ketinggian air hingga leher mereka, saat arus yang bergerak cepat menghantam jaringan terowongan bawah tanah.

Sebuah video dramatis yang menunjukkan para penumpang berpegangan pada pegangan langit-langit untuk menjaga agar kepala mereka di atas air mengejutkan negara itu dan menjadi berita utama di seluruh dunia. Lebih dari 500 penumpang dievakuasi dari jalur kereta bawah tanah, kata pihak berwenang beberapa hari setelah banjir awal.

Enam kematian lainnya berasal dari terowongan jalan yang telah sepenuhnya terendam air, menjebak penumpang di dalam mobil mereka di dalamnya. Tim penyelamat menghabiskan berhari-hari memompa air banjir dari terowongan di pusat kota Zhengzhou.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, Dewan Negara China mengatakan sedang membentuk tim untuk menyelidiki dan mengevaluasi banjir dan korban tewas.

"Tim akan meninjau jika ada kelalaian dalam tugas dan akan meminta pertanggungjawaban mereka sesuai dengan hukum dan peraturan," kata pernyataan itu.

Banjir juga melanda kota-kota kecil dan desa-desa, dengan sungai-sungai meluap melampaui tingkat peringatan dan banyak waduk meluap, mempengaruhi ratusan ribu orang, menurut media yang dikelola pemerintah. Tingkat keparahan banjir diabadikan oleh banyak video yang dibagikan di media sosial China, yang menunjukkan orang-orang dan mobil hanyut dalam arus deras.

Wabah virus Corona baaru telah menambah tantangan yang dihadapi Zhengzhou saat kota itu berjuang untuk pulih dari banjir yang menghancurkan.

Hingga Senin, Zhengzhou telah melaporkan 13 kasus bergejala yang ditularkan secara lokal, dan 50 kasus tanpa gejala, yang dihitung secara terpisah, menurut kantor berita pemerintah Xinhua.

Sebagian besar kasus terkait dengan wabah di rumah sakit, di mana petugas kebersihan, staf medis, dan pasien termasuk di antara mereka yang terinfeksi. Hanya beberapa dari kasus yang dikonfirmasi di Zhengzhou tidak memiliki keterkaitan dengan rumah sakit - tetapi mereka tinggal di dekatnya atau telah melakukan perjalanan di sekitar rumah sakit, menurut media yang dikelola pemerintah Global Times.

Pengurutan genom telah mengkonfirmasi bahwa kasus Zhengzhou terinfeksi dengan varian Delta yang sangat menular. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS) pekan lalu telah memperingatkan bahwa varian Delta dapat menyebar semudah cacar air, bahkan di antara mereka yang telah divaksinasi sepenuhnya.

Ketika pihak berwenang melanjutkan upaya pembersihan, pencarian dan penyelamatan, serta penyelidikan terhadap banjir, mereka sekarang juga harus meluncurkan upaya pengujian massal untuk semua penduduk, menurut Global Times.

Tidak jelas apakah wabah Zhengzhou terkait dengan kelompok infeksi Delta lainnya di kota timur Nanjing, yang telah menyebar secara nasional dalam dua minggu terakhir.

Wabah yang sedang berlangsung - yang terburuk di China dalam beberapa bulan - dimulai pada akhir Juli ketika sembilan petugas kebersihan bandara di Nanjing ditemukan terinfeksi selama tes rutin. Sejak itu, kasus COVID-19 yang ditularkan secara lokal telah dilaporkan di setidaknya 16 provinsi di seluruh China, termasuk tempat wisata di provinsi selatan Hunan dan ibu kota Beijing.

Negara itu melaporkan 90 kasus baru bergejala dan 23 kasus tanpa gejala pada hari ini, menurut Komisi Kesehatan Nasional. Sebagian besar infeksi telah dikonfirmasi sebagai varian Delta, menurut pejabat kesehatan dalam konferensi pers regional yang berbeda.

Jutaan orang sekarang berada di bawah pembatasan pergerakan. Nanjing telah meluncurkan beberapa putaran pengujian massal untuk 9,3 juta penduduknya, dan telah mengunci kompleks perumahan dengan kasus yang dikonfirmasi. Ruang publik seperti bar, gym, dan perpustakaan ditutup.

Tindakan serupa dan penguncian sebagian telah diberlakukan di kota Zhangjiajie, di mana pertunjukan teater dengan ribuan penonton telah memicu kekhawatiran akan menjadi suprespreader. Pembatasan juga meningkat di ibu kota nasional Beijing, yang telah melarang orang dari daerah berisiko menengah atau tinggi masuk.

Original Source

Topik Menarik