Ibu Kota Aghanistan Dihujani Roket Saat Presiden Ghani Shalat Idul Adha

sindonews | Global | Published at 20/07/2021 14:28
Ibu Kota Aghanistan Dihujani Roket Saat Presiden Ghani Shalat Idul Adha

KABUL - Setidaknya tiga roket mendarat di dekat istana kepresidenan Afghanistan pada Selasa (20/7/2021) ketika Presiden Ashraf Ghani dan sejumlah pemimpin negara lainnya melaksanakan shalat Idul Adha di taman.

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan roket pertama di Kabul sejak Taliban melancarkan serangkaian serangan bertepatan dengan penarikan terakhir pasukan asing dari negara yang dilanda perang itu.

Ketenangan libur Idul Adha di pagi hari dihancurkan oleh suara roket yang terdengar di Zona Hijau yang dijaga ketat yang menampung istana kepresidenan dan beberapa kedutaan, termasuk misi diplomatik Amerika Serikat (AS).

Dalam sebuah video yang diposting di halaman Facebook resmi istana, puluhan pria terlihat melanjutkan doa mereka bahkan ketika roket terdengar di atas kepala dan meledak di dekatnya.

Presiden Ghani, yang mengenakan pakaian tradisional Afghanistan dan sorban, berdiri di depan dan tampak tidak bergeming saat orang banyak membungkuk.

"Taliban telah membuktikan bahwa mereka tidak memiliki keinginan dan niat untuk perdamaian," katanya dalam pidato sesudahnya seperti dikutip dari AFP .

Juru bicara kementerian dalam negeri Afghanistan Mirwais Stanikzai mengatakan tiga roket tampaknya ditembakkan dari sebuah truk pickup. Satu tidak meledak.

"Berdasarkan informasi awal kami, kami tidak memiliki korban," tambahnya.

Istana Kepresidenan Afghanistan diserang tahun lalu ketika ratusan orang berkumpul untuk menyaksikan upacara pelantikan Ghani, mendorong beberapa orang untuk melarikan diri.

Kelompok teroris Negara Islam (IS) mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, tanpa ada laporan korban jiwa.

Serangan hari Selasa bertepatan dengan serangan Taliban di seluruh negara itu ketika pasukan asing mengakhiri penarikan pasukan yang dijadwalkan akan selesai pada 31 Agustus.

Serangan itu juga terjadi sehari setelah lebih dari selusin misi diplomatik di Kabul menyerukan mendesak mengkahiri serangan militer kejam kelompok pemberontak, dengan mengatakan itu bertentangan dengan klaim bahwa mereka ingin mengamankan kesepakatan politik untuk mengakhiri konflik.

Pernyataan itu mengikuti putaran lain dari pembicaraan tidak meyakinkan di Doha selama akhir pekan antara pemerintah Afghanistan dan Taliban yang diharapkan banyak orang akan memulai proses perdamaian yang sedang sakit.

"Serangan Taliban bertentangan langsung dengan klaim mereka untuk mendukung penyelesaian yang dirundingkan," bunyi pernyataan itu.

"Ini telah mengakibatkan hilangnya nyawa warga Afghanistan yang tidak bersalah, termasuk melalui pembunuhan yang ditargetkan terus menerus, pemindahan penduduk sipil, penjarahan dan pembakaran gedung, penghancuran infrastruktur vital, dan kerusakan jaringan komunikasi," sambung pernyataan itu.

Selama berbulan-bulan, kedua belah pihak telah bertemu di dalam dan di luar Ibu Kota Qatar tetapi hanya mencapai sedikit kemajuan, dengan pembicaraan tampaknya telah kehilangan momentum karena para militan membuat keuntungan di medan perang.

Sebuah pernyataan bersama Minggu malam mengatakan mereka telah sepakat tentang perlunya mencapai "solusi yang adil", dan untuk bertemu lagi minggu depan.

"Kami juga sepakat bahwa tidak boleh ada jeda dalam negosiasi," kata Abdullah Abdullah, yang mengawasi delegasi pemerintah Afghanistan, kepada AFP, Senin.

Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa tidak ada pihak yang saat ini mengejar gencatan senjata bersama selama pembicaraan, meskipun ada seruan mendesak dari masyarakat sipil Afghanistan dan masyarakat internasional untuk mengakhiri pertempuran.

Taliban dan pemerintah sebelumnya telah mengumumkan gencatan senjata selama beberapa hari raya keagamaan.

Setelah pertemuan puncak akhir pekan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan bahwa pemerintahannya berharap untuk memulai pembicaraan dengan Taliban mengenai penolakan kelompok itu membiarkan Ankara mengelola bandara Kabul setelah pasukan AS mundur dari Afghanistan.

Turki telah bernegosiasi dengan pejabat pertahanan AS mengenai tawaran untuk mengamankan bandara, yang merupakan kunci untuk memungkinkan negara-negara mempertahankan kehadiran diplomatik di Afghanistan setelah penarikan pasukan.

Pekan lalu, Taliban menyebut tawaran Turki "tercela".

Sementara itu, pertempuran berlanjut di Afghanistan, dengan Taliban dan pemerintah mengklaim keuntungan di berbagai bagian negara itu.

Selama akhir pekan, pemimpin tertinggi Taliban Hibatullah Akhundzada mengatakan dia "sangat mendukung" penyelesaian politik - bahkan ketika gerakan Islam garis keras melanjutkan serangannya.

Taliban telah merebut distrik, merebut penyeberangan perbatasan dan mengepung ibu kota provinsi saat pasukan asing bersiap untuk keluar sepenuhnya pada akhir Agustus.

Di Washington, Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa sekitar 700 penerjemah dan anggota keluarga dekat mereka yang melarikan diri dari Afghanistan akan dipindahkan ke pangkalan militer di negara bagian Virginia.

Artikel Asli