Joe Biden Beri Klarifikasi Soal Hoaks Vaksin Bunuh Orang

republika | Global | Published at 20/07/2021 12:29
Joe Biden Beri Klarifikasi Soal Hoaks Vaksin Bunuh Orang

REPUBLIKA.CO.ID,WASHINGTON -- Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Bidenmenjelaskan pernyataannya yang menuduh media sosial membunuh orang karena menjadi tuan rumah informasi yang salah tentang vaksin Covid-19. Dia berharap perusahaan media sosial tidak menanggapi itu secara pribadi dan sebaliknya akan bertindak untuk menyelamatkan nyawa.

"Facebook tidak membunuh orang. Dua belas orang ini di luar sana memberikan informasi yang salah, siapa pun yang mendengarkannya terluka karenanya, itu membunuh orang. Itu informasi yang buruk," kata Biden.

Biden bersikeras bahwa pernyataan 16 Juli yang menyinggung perusahan media sosial membunuh orang merupakan hal yang tepat. Namun dia menegaskan, inti dari retorikanya adalah untuk meningkatkan tekanan pada perusahaan untuk mengambil tindakan.

"Harapan saya adalah Facebook, alih-alih menganggapnya pribadi bahwa entah bagaimana saya mengatakan 'Facebook membunuh orang,' bahwa mereka akan melakukan sesuatu tentang informasi yang salah," kata Biden.

Gedung Putih mengatakan perusahan media sosial belum berbuat cukup untuk menghentikan kesalahan informasi yang telah membantu memperlambat laju vaksinasi baru di AS. Tuduhan itu muncul ketika AS melihat peningkatan kasus virus dan kematian di antara kelompok belum mendapat suntikan vaksin.

Komentar Biden datang ketika Gedung Putih telah berjuang untuk melawan perlawanan untuk mendapatkan kesempatan, terutama di kalangan demografi Republik yang lebih muda dan lebih. Kurang dari 400.000 warga AS mendapatkan dosis vaksin pertama mereka setiap hari, jumlah itu turun dari yang tertinggi lebih dari 2 juta per hari pada April. Lebih dari 90 juta orang yang memenuhi syarat belum menerima dosis.

Artikel Asli