Bahaya Perang, Program Nuklir China Naikkan Tensi Ketegangan dengan Amerika

wartaekonomi | Global | Published at 13/07/2021 14:26
Bahaya Perang, Program Nuklir China Naikkan Tensi Ketegangan dengan Amerika

Amerika Serikat (AS) mengatakan bahwa pihaknya telah mengetahui penumpukan nuklir China, termasuk pembangunan silo baru. Akan tetapi, juru bicara Pentagon John Kirby pada Senin (12/7/2021) mengatakan, tidak akan mengungkapkan penilaian intelijennya.

Kami tidak akan masuk ke penilaian intelijen kemampuan nuklir China Kami tetap prihatin dengan modernisasi China dan pengembangan kemampuan yang dalam banyak hal tampaknya tidak memiliki tujuan lain selain mencoba untuk mencegah akses AS dan sekutu ke area-area di China. Indo-Pasifik, kata Kirby saat briefing, dilansir EurAsian Times , Selasa (13/7/2021).

Gambar satelit terbaru mengungkapkan pembangunan 119 silo rudal di provinsi Gansu China. China diyakini memiliki persenjataan 250 hingga 350 senjata nuklir, menurut laporan yang diterbitkan.

Kami tidak merahasiakan fakta bahwa kami sadar bahwa mereka terus membangun kemampuan nuklir termasuk pembangunan silo, kata Kirby.

Departemen Luar Negeri sebelumnya mengatakan bahwa silo baru yang dilaporkan oleh media AS mungkin menunjukkan bahwa persenjataan nuklir China akan tumbuh lebih cepat dan ke tingkat yang lebih tinggi daripada yang mungkin diantisipasi sebelumnya.

Awal bulan ini, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price telah menyatakan bahwa AS prihatin dengan percepatan pembangunan persenjataan nuklir China.

Laporan-laporan ini dan perkembangan lainnya menunjukkan bahwa persenjataan nuklir RRT [China] akan tumbuh lebih cepat dan ke tingkat yang lebih tinggi daripada yang mungkin diantisipasi sebelumnya, kata Price ketika ditanya tentang laporan bahwa Beijing sedang membangun lebih dari 100 silo rudal nuklir.

Penumpukan ini, ini mengkhawatirkan dan menimbulkan pertanyaan tentang niat RRC, paparnya.

Price menekankan bahwa pembangunan nuklir China memperkuat perlunya langkah-langkah pengendalian senjata dan mencatat bahwa Washington mendesak Beijing untuk bekerja sama dalam pengendalian senjata untuk menghindari perlombaan senjata yang tidak stabil.

China menyimpang dari strategi nuklir puluhan tahun yang didasarkan pada pencegahan minimum, kata Price.

The Washington Post telah melaporkan bahwa China telah memulai pembangunan lebih dari 100 silo rudal balistik baru di dekat kota Yumen di provinsi Gansu.

Sebanyak 119 lokasi konstruksi yang hampir identik di Gansu menunjukkan elemen yang ditampilkan oleh fasilitas peluncuran China yang ada.

The Washington Post melaporkan, mengutip gambar satelit komersial yang diperoleh oleh para peneliti di Pusat Studi Nonproliferasi James Martin di Monterey. Menurut para ahli, jumlah rudal baru untuk silo ini bisa jauh lebih kecil.

Jika silo yang sedang dibangun di lokasi lain di seluruh China ditambahkan ke penghitungan, totalnya menjadi sekitar 145 silo yang sedang dibangun, Jeffrey Lewis, direktur Program Nonproliferasi Asia Timur di Pusat Studi Nonproliferasi, bagian dari Middlebury Institute of International Studies, mengatakan kepada The Washington Post.

Dia menekankan bahwa China sedang memperluas kekuatan nuklirnya untuk menghalangi Amerika Serikat, bertahan dari kemungkinan serangan nuklir pertama yang terakhir dan mampu mengalahkan pertahanan rudal AS.

Artikel Asli