Vaksin Covid Johnson&Johnson Sebabkan Sindrom Berbahaya, FDA Keluarkan Peringatan

okezone | Global | Published at 13/07/2021 11:06
Vaksin Covid Johnson&Johnson Sebabkan Sindrom Berbahaya, FDA Keluarkan Peringatan

WASHINGTON - Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) telah memperingatkan bahwa vaksin Covid-19 dosis tunggal Johnson & Johnson dapat menyebabkan sindrom Guillain-Barre, gangguan auto-imun langka yang menyerang saraf dan dapat mengakibatkan kelumpuhan.

Menurut keterangan FDA pada Senin (12/7/2021), sindrom Guillain-Barre telah terdeteksi pada sekira 100 orang yang baru saja menerima suntikan vaksin Johnson & Johnson, dan 95 dari kasus tersebut memerlukan rawat inap. FDA juga melaporkan seorang penerima vaksin Johnson & Johnson meninggal karena gangguan tersebut, meski tidak memberikan keterangan lebih lanjut.

Kebanyakan dari pasien adalah laki-laki berusia 50 dan lebih tua, dan gejala berkembang di sebagian besar kasus dalam waktu enam minggu setelah mereka divaksinasi terhadap Covid-19, menurut Pusat Kontrol dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat. Sekira 12,8 juta orang Amerika Serikat (AS) telah diinokulasi dengan suntikan Johnson & Johnson.

Dalam pernyataannya, pihak Johnson & Johnson menyatakan dukungan terkait "peningkatan kesadaran" dari "tanda dan gejala kejadian langka" dari vaksin mereka untuk memastikan identifikasi bisa dilakukan dengan cepat dan pengobatan dilakukan dengan benar.

Risiko tertular Guillain-Barre setelah menerima vaksinasi 'melebihi tingkat latar belakang dengan tingkat kecil', kata perusahaan itu sebagaimana dilansir RT . Ini berarti sedikit lebih tinggi daripada rata-rata terjadinya gangguan tersebut.

Artikel Asli