WHO Rekomendasikan 2 Obat Baru Kurangi Risiko Kematian Covid-19

Global | apahabar.com | Published at Rabu, 07 Juli 2021 - 13:13
WHO Rekomendasikan 2 Obat Baru Kurangi Risiko Kematian Covid-19

apahabar.com , JAKARTA Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan menggunakan obat radang sendi Actemra dari Roche dan Kevzara dari Sanofi dengan kortikosteroid untuk pasien Covid-19.

Hal ini direkomendasi setelah data dari sekitar 11 ribu pasien menunjukkan bahwa obat ini bisa mengurangi risiko kematian.

WHO telah memperbarui pedoman perawatan pasiennya untuk memasukkan penghambat reseptor interleukin-6, kelas obat yang menyelamatkan nyawa pasien yang sakit parah atau kritis dengan Covid-19, terutama bila diberikan bersama kortikosteroid.

Pasien yang sakit parah atau kritis dengan Covid-19 sering menderita reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh, yang bisa sangat berbahaya bagi kesehatan pasien.

Obat penghambat interleukin-6 tocilizumab dan sarilumab bertindak untuk menekan reaksi berlebihan ini.

Dikutip dari laman WHO, ini adalah obat pertama yang ditemukan efektif melawan Covid-19 sejak kortikosteroid direkomendasikan oleh WHO pada September 2020.

WHO mengevaluasi terapi obat tersebut saat merawat pasien Covid-19 yang parah dan kritis dengan senyawa interleukin-6 ini yang menghalangi peradangan.

Menurut analisis WHO, risiko kematian dalam 28 hari untuk pasien yang mendapatkan salah satu obat radang sendi dengan kortikosteroid seperti deksametason adalah 21 persen dibandingkan dengan risiko 25 persen yang diasumsikan di antara mereka yang mendapat perawatan standar.

Untuk setiap 100 pasien seperti itu, empat lagi akan bertahan, kata WHO dikutip dari Reuters. Selain itu, risiko berkembang membutuhkan ventilasi mekanis atau kematian adalah 26 persen bagi mereka yang mendapatkan obat-obatan dan kortikosteroid, dibandingkan dengan 33 persen pada mereka yang mendapatkan perawatan standar.

WHO mengatakan bahwa berarti untuk setiap 100 pasien seperti itu, tujuh lagi akan bertahan hidup tanpa ventilasi mekanis.

Kami telah memperbarui panduan perawatan perawatan klinis kami untuk mencerminkan perkembangan terbaru ini, kata pejabat Darurat Kesehatan WHO Janet Diaz, kutip CNN Indonesia.

Analisis ini mencakup 10.930 pasien, di antaranya 6.449 mendapat salah satu obat dan 4.481 mendapat perawatan standar atau plasebo.

Itu dilakukan dengan Kings College London, University of Bristol, University College London dan Guys and St Thomas NHS Foundation Trust dan diterbitkan pada hari Selasa di Journal of American Medical Association.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan A.S. pekan lalu mengeluarkan persetujuan penggunaan darurat untuk Actemra untuk Covid-19.

Hal itu setelah penggunaan off-label dalam pandemi mendorong penjualan sekitar sepertiga menjadi sekitar US$3 miliar pada tahun 2020. Sanofi melaporkan, penjualan Kevzara naik 30 persen tahun lalu.

Obat-obatan ini menawarkan harapan bagi pasien dan keluarga yang menderita dampak buruk dari Covid-19 yang parah dan kritis. Tetapi penghambat reseptor IL-6 tetap tidak dapat diakses dan tidak terjangkau oleh sebagian besar dunia, kata Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Distribusi vaksin yang tidak merata berarti bahwa orang-orang di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah paling rentan terhadap bentuk Covid-19 yang parah. Jadi, kebutuhan terbesar obat-obatan ini adalah di negara-negara yang saat ini memiliki akses paling sedikit. Kita harus segera mengubah ini, ujarnya.

Untuk meningkatkan akses dan keterjangkauan produk penyelamat jiwa ini, WHO meminta produsen untuk menurunkan harga dan menyediakan pasokan ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, terutama di mana Covid-19 sedang melonjak.

Artikel Asli