Analis: Jet Tempur Siluman J-31 China Meniru F-35, Bukan Tandingan

Global | sindonews | Published at Rabu, 07 Juli 2021 - 08:00
Analis: Jet Tempur Siluman J-31 China Meniru F-35, Bukan Tandingan

WASHINGTON - Para analis mengatakan Shenyang J-31 atau FC-31 , jet tempur siluman bermesin ganda dan multiperan generasi kelima China yang diproduksi untuk Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF), bukan tandingan sejati F-35 Joint Strike Fighter Amerika Serikat (AS).

J-31 diproduksi oleh Shenyang Aircraft Corporation, afiliasi dari Aviation Industry Corporation of China (AVIC). Desain pesawat tempur siluman bermesin ganda China itu pertama kali diungkapkan di Airshow China 2014 di Zhuhai saat masih dalam tahap awal pengembangan.

Sejak itu, Beijing membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mengembangkan pesawat tempur generasi kelima canggih yang diyakini dapat menggantikan F-35 AS.

Para ahli mengamati kesamaan yang mencolok antara badan pesawat FC-31 dan F-35. Menurut mereka, FC-31 yang terlihat meniru F-35 adalah hasil dari spionase siber China.

Sebuah laporan yang tidak diklasifikasikan pada 2014 US-China Economic and Security Review [Tinjauan Ekonomi dan Keamanan AS-China 2014], mengutip laporan 2010 Defense Science Board [Dewan Ilmu Pertahanan 2010] yang menyatakan bahwa spionase siber China menyebabkan pencurian spesifikasi senjata AS, termasuk F-35.

Meskipun dirancang agar terlihat seperti pesawat tempur siluman di kelas Lockheed Martin Amerika, tidak ada kepastian dalam mengetahui seberapa baik tim desain Shenyang mengembangkan penampang radar rendah, secara efektif memposisikan mesin buatan Rusia Klimov RD-93 mesin di dalam pesawat, dan seberapa efektif tim mampu menekan heat signature dari mesin tersebut. Mesin-mesin itu, pada kenyataannya, hanyalah varian dari satu kekuatan Mikoyan yang terkenal atau MiG-29.

Sejumlah sumber mengatakan kepada CNN ada desas-desus bahwa biro Mikoyan di Moskow mungkin telah membantu tim Shenyang dalam pengembangan pesawat tempur siluman generasi kelima China.

Rutinitas penerbangan FC-31 di China telah menemukan bahwa pesawat "mengeluarkan" terlalu banyak energi dan kadang-kadang akan kehilangan ketinggian "memasuki belokan". Saat terbang lurus, pilot harus mengaktifkan afterburner atau jet sink ke ketinggian yang lebih rendah.

Kecacatan itu bertentangan dengan rumor bahwa tim Rusia mungkin telah membantu China dengan perakitan pesawat tempur siluman bermesin ganda.

Seorang pejabat di biro Mikoyan juga mengatakan kepada CNN : "Sejauh yang saya tahu mereka [China] menyelesaikan desain ini sendiri."

Secara terpisah, analis pertahanan Reuben F Johnson dalam sebuah laporan mencatat bahwa jet tempur FC-31 tidak dapat bersaing dengan F-35, bahkan ketika di- upgrade dengan avionik baru.

Penerbangan uji coba baru-baru ini yang beredar di Sina Weibo menggambarkan upgrade kunci, seperti perangkat pengukuran kecepatan udara yang sebelumnya terlihat pada prototipe di hidung pesawat tempur silumansekarang hilang. Kokpit FC-31 tampak mirip dengan J-20 dan menyesuaikan dengan hambatan angin jet jauh lebih efektif saat varian maritim lepas landas dari kapal induk.

Avionik, sensor, senjata, propulsi mesin dan kemampuan manuver jet, semuanya cocok dengan F-35. Pada kenyataannya, J-31 dan F-35 menggunakan saluran masuk DSI yang sama (saluran masuk supersonik jalur yang dipisahkan lapisan non-batas). Meskipun pesawat FC-31 adalah "salinan" dari desain eksterior F-35, itu tidak benar-benar menyaingi F-35.

F-35 Si 'Komputer Terbang'

Pesawat tempur F-35 Lockheed Martin Amerika Serikat adalah "komputer terbang" yang direkayasa dengan sensor jarak jauh yang canggih, resolusi tinggi yang mendeteksi dan menargetkan musuh sebelum pesawat itu sendiri terlihat atau terdeteksi.

Jet tempur F-35 memiliki "sensor fusion" canggih, dan jangkauan senjata serta mendeteksi, melacak, dan menghancurkan pesawat musuh pada jarak yang jauh lebih jauh.

"Dalam war games [permainan perang], pesawat mana pun yang dapat melihat, mendeteksi, dan menghancurkan yang lain terlebih dahulu dengan sensor jarak jauh, presisi tinggi, dan senjata berpemandu presisi jarak jauh kemungkinan akan menang," kata analis pertahanan Kris Osborn dalam sebuah pernyataan yang dirilis dalam laporan The National Interest .

F-35 AS memiliki senjata berkemampuan perangkat lunak dan pesawat memiliki keunggulan dalam hal lepas landas dan mendarat vertikal seperti F-35B. Sedangkan J-31 China gagal untuk memparalelkan atau mereplikasi komputasi yang kuat, penginderaan, dan kemampuan senjata jet F-35. Meskipun demikian, J-31 China memang memiliki eksterior stealth .

Artikel Asli