Lantang Sebut China-Rusia-Iran Telah Permalukan AS, Trump: Apakah Anda Merindukan Saya?

rmol.id | Global | Published at 28/06/2021 07:18
Lantang Sebut China-Rusia-Iran Telah Permalukan AS, Trump: Apakah Anda Merindukan Saya?

RMOL.Presiden Amerika Serikat ke-45 Donald Trump tampil di hadapan para pendukungnya di Wellington, Ohio, Sabtu (26/6). Selain mengucapkan terima kasih kepada para pendukungnya, Trump juga memanfaatkan momen tersebut untuk menyerang pemerintahan Demokrat atas sejumlah keputusan.

"Setelah lima bulan, pemerintahan Biden sudah menjadi bencana yang lengkap dan total," kata Trump, seperti dikutip dari RT, Minggu (27/6).

Ia mengatakan, di bawah Biden kebijakan imigrasi menjadi sangat kacau yang memicu krisis migran di perbatasan AS-Meksiko.

Sejumlah kekacauan lainnya, terutama kebijakan luar negeri Biden, membuat negara-negara yang selama ini menjadi rival telah meremehkan AS.

"China, Rusia dan Iran, mempermalukan negara kita," kata Trump.

Tren Pentagon terbaru juga menjadi sasaran kecaman Trump. Para petinggi militer telah menjadi pemimpin yang lemah dan tidak efektif, dan musuh menonton sambil tertawa, kata Trump.

"Anda melihat jenderal-jenderal ini akhir-akhir ini di televisi? Mereka 'terbangun'," kata Trump.

Di antara sejumlah kritikan kerasnya, Trump juga menyisipkan pujian dan penghargaan atas penarikan pasukan AS dari Afghanistan.

Saya memulai prosesnya. Semua pasukan akan kembali. Mereka tidak dapat menghentikan prosesnya. 21 tahun sudah cukup, bukan begitu?" ujarnya.

Tak lupa, Trump juga mengejek media yang dia sebut penyebar berita palsu.

"Apakah Anda merindukan saya?" tanya Trump dengan wajahnya yang berseri. "Mereka (media) merindukan saya. Mereka melihat peringkat buruk mereka dan mereka berkata, 'Kami merindukan orang ini'. Saya mengatakan itu akan terjadi, saya sedang menunggu mereka untuk mendukung saya, sebenarnya."

Beberapa jaringan berita utama Amerika (CNN, MSNBC, Fox) memutuskan untuk tidak menyiarkan pidato terbaru Trump ini, dan hanya C-SPAN yang menggelar rapat umum sebagai bagian dari seri 'Jalan ke 2024'.

Rapat umum pada Sabtu sebenarnya bertujuan untuk mendukung kandidat Partai Republik pro-Trump dalam pemilihan paruh waktu 2022 mendatang. Namun, itu juga mengungkap beberapa isyarat bahwa Trump akan mencalonkan diri sebagai Presiden AS pada 2024.

"Kami memenangkan pemilihan dua kali, dan mungkin kami harus memenangkannya untuk ketiga kalinya," kata Trump, menggandakan penolakannya untuk menyerahkan pemilihan 2020 kepada Joe Biden.

Para pendukungnya pun berteriak, "Yes, Amerika!"

Perwakilan Jim Jordan (R-Ohio), seorang pendukung setia mantan presiden bahkan memberi tahu Trump tentang keinginan para pendukungnya saat di atas panggung: "Mereka ingin mendengar dari Anda. Sebagian besar yang mereka inginkan adalah agar Anda mencalonkan diri pada tahun 2024, kembali ke Gedung Putih."

Trump lalu mengakhiri pidatonya dengan memuji para pendukungnya dan berjanji bahwa ia tidak akan menyerah, dan bahwa pertarungan baru saja dimulai. Ia juga berjanji untuk mematahkan monopoli Big Tech dan mengembalikan hak kebebasan berbicara di Amerika.

Trump telah dilarang dari platform media sosial sejak rapat umum terakhirnya pada 6 Januari di Washington, DC, setelah itu ia dituduh menghasut kerusuhan Capitol yang mengikutinya.

Setelah berbulan-bulan diam di media sosial, pada hari Sabtu, kantor Trump mengkonfirmasi bahwa mantan presiden sekarang memiliki akun resmi di Rumble, platform video saingan YouTube, di mana rekaman lengkap pidatonya sekarang tersedia. []

Artikel Asli