Loading...
Loading…
Disidang Disiplin, Seorang Pastor Siram 7 Uskup dengan Cairan Asam

Disidang Disiplin, Seorang Pastor Siram 7 Uskup dengan Cairan Asam

Global | sindonews | Jumat, 25 Juni 2021 - 03:10

ATHENA - Seorang pastor Gereja Ortodoks Yunani menyiramkan cairan asam ke wajah tujuh Uskup di Athena. Serangan itu terjadi saat mereka tengah melakukan sidang displin untuk memecat sang pastor karena sejumlah kasus.

Para uskup dan pelaku mengadakan pertemuan pada hari Rabu di biara Petraki di Athena, yang merupakan markas besar Sinode Suci Gereja Yunani. Pertemuan itu diadakan karena pastor itu telah dituduh melakukan beberapa pelanggaran, termasuk dugaan kepemilikan obat-obatan, dan kemungkinan besar akan mengakibatkan pemecatannya.

"Kami duduk dalam antrean di ruang rapat besar karena alasan COVID, menjaga jarak. Seorang sekretaris pengadilan dan pelaku dengan pengacaranya juga hadir," ungkap salah satu uskup kepada media setempat.

"Ketika keputusan diumumkan, dia berdiri di bangku dan mengeluarkan botol kaca berisi cairan cokelat dari tasnya," tambahnya, mengatakan bahwa dari tempat dia duduk - yang agak jauh - dia menilai itu berisi sekitar dua liter cairan asam.

"Sambil memegang botol dengan kedua tangan, dia mulai memerciki ruangan, menghujani kami dengan cairan yang menyengat!" ujarnya seperti dikutip dari Russia Today , Jumat (25/6/2021).

Dalam ingatannya tentang peristiwa mengerikan itu, uskup itu mengatakan penyerang membuat gerakan melingkar sambil melemparkan asam ke anggota senior gereja. Beruntung saat itu para Uskup mengenakan masker karena pembatasan pandemi. Dalam hal ini, masker tersebut melindungi mereka bukan dari virus Corona yang mematikan tetapi dari cairan yang membakar kulit.

"Jika tidak, keadaan akan jauh lebih buruk," kata seorang anggota gereja.

Sedikitnya tujuh uskup dirawat di rumah sakit karena cedera, beberapa di antaranya serius. "Tetapi insiden terburuk dapat dihindari," kata Uskup Agung Yunani saat mengunjungi rumah sakit.

Para korban sekarang dirawat oleh ahli bedah plastik dan dokter mata. Seorang polisi juga terluka dalam insiden tersebut. Petugas itu berada di luar ruang sidang saat penyerangan terjadi, namun ia bergegas membantu saat mendengar teriakan.

Pelaku sendiri mencoba melarikan diri, tetapi penjaga berhasil menghentikannya, karena juga mendapatkan luka bakar akibat cairan asam. Pastoe itu ditangkap tanpa cedera dan ditahan di Athena.

"Saya menyerang mereka karena mereka memecat saya," katanya kepada polisi.

Dia juga dilaporkan menyatakan niatnya untuk membalas dendam dalam sebuah postingan Facebook sebelum sidang, menyatakan dia akan tidak berbicara dengan kata-kata tetapi dalam perbuatan.

Tersangka, dikatakan berusia antara 34 dan 38 tahun berdasarkan berbagai informasi, dilaporkan ditahbiskan di Libya. Dia kemudian pindah ke Eropa untuk menjadi pastor di sebuah desa dekat kota Veria di utara Yunani.

Menurut media setempat, mantan kepala paroki itu dituduh melakukan berbagai pelanggaran. Setelah bertugas sebagai pastor selama sekitar satu setengah tahun, masalah mulai muncul, dengan orang-orang mengeluh bahwa dia "meminjam" uang dari penduduk setempat yang lebih tua dan tidak mengembalikannya, mengutuk penyanyi selama kebaktian, dan memiliki teman yang berpenampilan seperti orang dari "dunia bawah, lapor media Skai. Dia juga dilaporkan mengancam akan membunuh pastor desa yang baru, dan menyerang wartawan yang merekam laporan budaya di parokinya.

Pada tahun 2018, tersangka ditangkap oleh polisi setempat saat diduga membawa kokain di bawah jubahnya. Jarum suntik dan obat-obatan juga dilaporkan ditemukan di rumahnya. Kokain itu dimaksudkan untuk "penggunaan pribadi," menurut laporan sang pastor pada saat itu, menambahkan bahwa "itu adalah saat kelemahan."

Gereja kemudian meluncurkan prosedur untuk pemecatan pastor yang bermasalah itu. Mereka awalnya memutuskan untuk memecatnya. Namun, tersangka memiliki hak untuk mengajukan banding, yang dia lakukan. Pertemuan para uskup pada hari Rabu adalah untuk membuat keputusan akhir tentang nasib sang pastor.

Presiden Yunani Katerina Sakellaropoulou mengutuk serangan itu di Twitter, dengan mengatakan dia merasa jijik dengan insiden yang belum pernah terjadi sebelumnya ini.

Original Source

Topik Menarik