Loading...
Loading…
Insiden Kapal Perang di Laut Hitam, PM Inggris Kecam Rusia

Insiden Kapal Perang di Laut Hitam, PM Inggris Kecam Rusia

Global | sindonews | Jumat, 25 Juni 2021 - 01:45

LONDON - Perdana Menteri (PM) Inggris , Boris Johnson , membela perjalanan yang dilakukan kapal perang negaranya melalui perairan Crimea di tengah perselisihan diplomatik yang sedang berlangsung dengan Rusia .

Johnson mengatakan Inggris akan menentang Kremlin, bersikeras bahwa tindakan HMS Defender sepenuhnya benar untuk mengejar kebebasan navigasi seperti yang biasa dilakukan.

"Saya pikir sepenuhnya tepat untuk menggunakan perairan internasional, dan, omong-omong, poin pentingnya adalah kita tidak mengakui aneksasi Rusia atas Crimea," katanya dalam sambutan yang disiarkan televisi seperti dikutip dari Deutsche Welle , Jumat (25/6/2021).

Komentar Johnson muncul setelah Rusia mengklaim bahwa salah satu kapal patroli penjaga pantainya telah melepaskan tembakan peringatan ke kapal perusak Inggris HMS Defender.

Moskow juga mengatakan bahwa salah satu pesawat tempurnya telah menjatuhkan empat bom di dekat kapal perang Angkatan Laut Kerajaan Inggris itu untuk memaksanya meninggalkan daerah tersebut.

Namun pihak berwenang Inggris membantah laporan Moskow tentang insiden tersebut.

"Tidak ada tembakan yang ditembakkan ke HMS Defender," kata Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab kepada wartawan di Singapura selama kunjungan untuk membahas kesepakatan perdagangan.

"Kapal Angkatan Laut Kerajaan melakukan lintas damai melalui perairan teritorial Ukraina. Kami melakukannya sesuai dengan hukum internasional dan karakterisasi Rusia diperkirakan tidak akurat," imbuhnya.

Insiden itu menandai pertama kalinya sejak Perang Dingin bahwa Rusia mengakui menggunakan peluru tajam untuk menghalangi kapal perang NATO.

Sementara itu juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan mereka yakin tindakan Inggris adalah provokasi yang disengaja dan direncanakan.

"Jika terjadi pengulangan tindakan provokatif yang tidak dapat diterima - jika tindakan itu terlalu jauh, tidak ada pilihan yang dapat dikesampingkan dalam hal mempertahankan perbatasan Rusia secara hukum," kata Peskov kepada wartawan.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan angkatan laut Inggris harus mengganti nama kapal perusaknya dari Defender menjadi Aggressor dan memperingatkan bahwa mereka yang mencoba menguji kekuatan Rusia mengambil risiko tinggi.

Ryabkov mengatakan kepada wartawan bahwa mereka akan siap menembak sasaran jika peringatan tidak berhasil.

"Kami mungkin mengajukan banding ke alasan dan tuntutan untuk menghormati hukum internasional," kata Ryabkov, kantor berita Rusia Interfax melaporkan.

"Jika itu tidak membantu, kami mungkin menjatuhkan bom dan tidak hanya di jalur tetapi tepat sasaran jika rekan-rekan tidak mengerti sebaliknya," imbuhnya.

Rusia mengatakan bahwa kapal perang NATO yang berlayar di dekat Crimea mengganggu kestabilan kawasan itu. Pada bulan April, secara sepihak Rusia menyatakan wilayah Crimea yang lebih luas tertutup untuk kapal angkatan laut asing.

Original Source

Topik Menarik