Loading...
Loading…
Pertama Sejak PD II, Jet AS dalam Misi Tempur Terbang dari Kapak Induk Asing

Pertama Sejak PD II, Jet AS dalam Misi Tempur Terbang dari Kapak Induk Asing

Global | sindonews | Rabu, 23 Juni 2021 - 13:07

LONDON - Jet tempur Korps Marinir Amerika Serikat (AS) di atas kapal induk Inggris menerbangkan misi tempur di Timur Tengah pekan ini.

"Ini pertama kalinya pesawat tempur AS pergi berperang dari kapal perang asing sejak Perang Dunia (PD) II," ungkap Kementerian Pertahanan Inggris.

Misi melawan kelompok Negara Islam (ISIS) juga menandai pertempuran pertama bagi kapal induk baru Inggris HMS Queen Elizabeth, kapal terbesar Angkatan Laut Kerajaan yang pernah melaut.

Misi ini juga aksi tempur pertama untuk kapal induk Inggris dalam satu dekade.

Kapten James Blackmore, komandan angkatan udara di kapal induk Ratu Elizabeth, mengatakan terakhir kali pesawat AS menerbangkan misi tempur dari kapal induk asing adalah pada 1943, ketika pesawat Amerika Serikat dikerahkan dari kapal induk Inggris HMS Victorious di Pasifik Selatan.

Jet F-35B milik AS yang terbang melawan ISIS bergabung dengan pesawat tempur Inggris serupa untuk mendukung Operasi Shader Inggris dan Operasi Inherent Resolve militer AS.

Sebanyak 18 pesawat F-35B milik AS dan Inggris diberangkatkan dengan Queen Elizabeth yang berbobot 65.000 ton.

Baca Juga :
6 Jet Tempur China Bercokol Lagi di Langit Taiwan, Bikin Keadaan Makin Panas

Ini menjadi jumlah terbesar dari pesawat tempur canggih yang pernah dikerahkan di satu kapal.

F-35B yang dirancang AS adalah pesawat siluman canggih yang dapat mendarat secara vertikal, memungkinkan mereka ditempatkan di kapal perang yang lebih kecil daripada kapal induk kelas Nimitz berbobot 100.000 ton yang merupakan tulang punggung armada Angkatan Laut AS.

"Tingkat integrasi antara Royal Navy, Royal Air Force dan Korps Marinir AS benar-benar mulus, dan bukti seberapa dekat kita," ujar Blackmore.

"Kemampuan untuk beroperasi dari laut dengan jet tempur paling canggih yang pernah dibuat adalah momen penting dalam sejarah kita, menawarkan jaminan kepada sekutu kita dan menunjukkan kekuatan udara Inggris yang tangguh kepada musuh kita," tegas Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace.

Kapal induk Queen Elizabeth memimpin Carrier Strike Group 21 Inggris, yang sedang dalam misi tujuh bulan, sejauh 48.280 kilometer yang akan membawanya hingga Jepang dan Korea Selatan, termasuk transit yang diharapkan di Laut China Selatan.

Kelompok penyerang kapal induk itu diperkirakan akan mengunjungi 40 negara selama misinya melalui Laut Mediterania dan Samudra Hindia dalam perjalanan ke Pasifik.

Baca Juga :
Pesawat Militer China dan AS Masuki Wilayah Pertahanan Taiwan

"Sampai saat ini kami telah memberikan pengaruh diplomatik atas nama Inggris melalui serangkaian latihan dan keterlibatan dengan mitra kami. Sekarang kami siap memberikan pukulan keras kekuatan udara berbasis maritim melawan musuh bersama," ujar Komodor Steve Moorhouse , Komandan kelompok penyerang Inggris.

"Keterlibatan HMS Queen Elizabeth dan sayap udaranya dalam kampanye ini juga mengirimkan pesan yang lebih luas," tutur Moorehouse.

Dia memaparkan, "Ini menunjukkan kecepatan dan kelincahan yang dapat digunakan kelompok tempur kapal induk yang dipimpin Inggris untuk menyuntikkan kekuatan tempur generasi kelima ke dalam operasi apa pun, di mana pun di dunia, dengan demikian menawarkan kepada pemerintah Inggris, dan sekutu kita, pilihan militer dan politik yang sebenarnya."

Blackmore mengatakan serangan mendadak Inggris dari kapal induk adalah yang pertama oleh Inggris sejak berpartisipasi dalam misi di Libya pada 2011 selama intervensi yang dipimpin NATO ke dalam perang saudara negara itu.

Kementerian Pertahanan Inggris menggambarkan Carrier Strike Group 21 sebagai, "Konsentrasi kekuatan maritim dan udara terbesar yang meninggalkan Inggris dalam satu generasi."

Kapal perang AS dan Belanda juga merupakan bagian dari armada kapal induk tersebut.

Original Source

Topik Menarik