AS Ingin Pensiunkan Sebagian Jet Tempur Siluman F-35, Mengapa?

Global | sindonews | Published at Jumat, 28 Mei 2021 - 09:45
AS Ingin Pensiunkan Sebagian Jet Tempur Siluman F-35, Mengapa?

WASHINGTON - Jet tempur siluman F-35 yang bermarkas di Maryland, Amerika Serikat (AS), dirancang untuk melakukan berbagai peran yang mencakup superioritas udara dan misi serangan.

Namun, Angkatan Udara AS ingin memensiunkan beberapa jet tempur siluman itu sebagai bagian dari upayanya untuk mengurangi armada tempur.

Selain F-35, beberapa pesawat jet tempur siluman F-22 Raptor juga akan bernasib serupa.

Seorang pejabat tinggi Angkatan Udara AS mengatakan layanan tersebut kemungkinan menghentikan beberapa F-35 yang lebih tua, yang saat ini digunakan untuk pelatihan, selama satu dekade berikutnya.

Pesawat-pesawat yang akan dipensiunkan itu pada akhirnya akan digantikan oleh yang lebih baru dan lebih canggih.

Beberapa batch pertama dari pesawat generasi baru itu biasanya tidak memiliki fitur-fitur canggih. Alih-alih menerima peningkatan atau upgrade yang mahal agar mereka tetap beroperasi jika terjadi konflik di masa depan, Amerika justru ingin menghentikan pesawat-pesawat itu yang mungkin akan di- mothball untuk suku cadang.

Menurut Letnan Jenderal S Clinton Hinote, Wakil Kepala Staf Angkatan Udara AS untuk strategi, integrasi, dan persyaratan, ini bisa jadi sangat mungkin terjadi dalam waktu dekat.

"Itu tidak ada dalam rencana kami sekarang, tapi itu akan menjadi sesuatu yang harus kami pertimbangkan," katanya dalam sebuah wawancara pada 25 Mei yang dilansir EurAsian Times , Jumat (28/5/2021).

"Karena pertanyaan besarnya adalah; Apakah kita akan kembali dan retrofit [mereka]?," ujarnya.

Jenderal tersebut mengacu pada rasio jet siap tempur dengan jet latih di tujuh armada tempur Angkatan Udara AS. Rasio ini tidak terlalu bersahabat untuk layanan tersebut dalam kasus jet tempur baru.

Misalnya, sepertiga dari armada F-22 belum siap tempur, dan sebagian besar dicadangkan untuk tujuan pelatihan.

Menurut Military.com , F-35 adalah jet tempur Pentagon terbaru dengan suite avionik berteknologi tinggi, yang membuatnya mendapat julukan "komputer terbang".

Namun, beberapa F-35 tertua memang berfungsi sebagai pesawat latih bagi pilot baru.

Sekarang, Angkatan Udara AS harus memutuskan apakah mampu menggunakan pesawat ini hanya untuk tujuan pelatihan. Menurut Hinote, beberapa armada jet tempur Angkatan Udara AS, termasuk F-35 dan F-22, termasuk pesawat latih yang lebih tua dan tidak dikonfigurasi untuk peran tempur.

Men- upgrade pesawat-pesawat yang lebih tua akan mahal dan, dalam beberapa kasus, tidak mungkin dilakukan.

Alih-alih memiliki lebih banyak pesawat latih, Angkatan Udara AS mempertimbangkan untuk berinvestasi lebih banyak pada simulator berkualitas tinggi untuk melatih pilot.

"Kami telah bereksperimen dengan pelatihan pilot di semua tingkatan, dan apa yang kami pelajari berpotensi mengubah keseluruhan pendekatan kami," kata Hinote.

"Mungkin ada beberapa yang tidak dapat di- upgrade menjadi kemampuan tempur penuh dan, jika itu benar, itu mungkin berarti kita perlu memikirkan [apakah] mereka layak terbang," ujarnya.

 

Saat ini, Angkatan Udara AS merasa lebih layak untuk melepaskan badan pesawat yang lebih tua, baik itu F-35 terbaru, dan kemudian memperoleh jet tempur siap tempur yang lebih baru dan lebih canggih secara teknologi untuk meningkatkan kemampuan tempurnya.

Program F-35 Joint Strike Fighter (JSF), yang dimulai pada 1990-an, dianggap sebagai program termahal di dunia, yang akan merugikan pemerintah AS lebih dari USD1 triliun selama 60 tahun masa hidup pesawat tempur tersebut.

Jet tempur telah mengalami beberapa masalah selama bertahun-tahun. Namun, para ahli militer berpandangan bahwa itu masih jet terbaik Amerika, yang telah membuktikan keberaniannya di hampir setiap bidang, baik itu serangan mematikan, misi serbaguna, atau pun kemampuannya bertahan hidup.

Artikel Asli