62 Persen Warga Rusia Enggan Divaksin Covid-19, Sosiolog: Bukti Rusaknya Kepercayaan Rakyat Pada Pihak Berwenang

Global | rmol.id | Published at Jumat, 28 Mei 2021 - 08:46
62 Persen Warga Rusia Enggan Divaksin Covid-19, Sosiolog: Bukti Rusaknya Kepercayaan Rakyat Pada Pihak Berwenang

RMOL.Keberhasilan Rusia mengembangkan vaksin Covid-19 buatan dalam negeri mereka, Sputnik-V tidak serta merta mendapat sambutan yang antusias. Banyak pihak yang meragukan kefektifannya, bahkan di dalam negeri mereka sendiri.

Davlatmo Khadamshoyeva, salah seorang warga Moskow mengatakan, dia tidak mau terburu-buru divaksin. Seperti banyak penduduk Moskow, Khadamshoyeva meragukan vaksin virus corona yang dikembangkan di Rusia itu.

“Saya belum mendapatkan suntikannya. Saya tidak benar-benar mempercayainya,” kata perempuan berusia 23 tahun itu kepada AFP. Mahasiswa hubungan internaional itu menambahkan, vaksin belum sepenuhnya diuji.

Rusia  mendaftarkan vaksin virus corona pertama di dunia Sputnik V pada Agustus 2020.

Dinamai sesuai dengan nama satelit pertama di dunia yang diluncurkan oleh Uni Soviet pada tahun 1957, Sputnik V telah disebut-sebut oleh Presiden Vladimir Putin sebagai vaksin 'terbaik di dunia', sementara jurnal medis independen terkemuka, The Lancet, menganggapnya efektif dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Februari.

Selain Sputnik, ilmuwan Rusia juga telah mengembangkan dua vaksin lainnya.

Namun, pihak berwenang di Moskow dan kota-kota lain menghadapi perjuangan berat untuk memenangkan hati orang-orang yang skeptis seperti Khadamshoyeva.

Putin sendiri dalam pernyataannya pada pada Rabu mendesak warga Rusia untuk menyingkirkan keraguan mereka dan melakukan vaksinasi, dengan mengatakan suntikan Rusia adalah yang paling dapat diandalkan dan teraman di dunia.

“Yang paling penting adalah kesehatan. Coba pikirkan,” kata pria berusia 68 tahun itu.

Sementara orang Rusia mengutip berbagai alasan untuk tidak divaksinasi - dari keyakinan bahwa mereka akan disuntik dengan mikrochip pelacakan hingga ketakutan itu akan menyebabkan mutasi genetik.

Menurut survei Levada-Center, 62 persen orang Rusia enggan divaksinasi dan 56 persen orang Rusia tidak takut tertular virus corona.

Sosiolog independen mengatakan keragu-raguan vaksin adalah tanda kesengsaraan sosial yang mendalam dan merupakan bukti rusaknya kepercayaan antara rakyat Rusia dan pihak berwenang setelah puluhan tahun propaganda Kremlin.

“Penolakan vaksin adalah konsekuensi dari hubungan antara rakyat Rusia dan pihak berwenang,” kata Alexei Levinson, peneliti senior di Levada-Center, lembaga survei independen terkemuka Rusia.

“Sebagian besar ketidakpercayaan berasal dari keyakinan orang-orang bahwa bagi pihak berwenang, politik mengalahkan masalah kesehatan, dan bahwa pengembangan vaksin itu tergesa-gesa untuk meningkatkan kredensial kebijakan luar negeri Kremlin,” lanjutnya.

Di Moskow, vaksin tersedia gratis untuk orang Rusia yang menginginkannya, pemerintah bahkan memudahkan dengan mendirikan pusat vaksinasi di tempat-tempat terkenal termasuk taman dan mal. Di pusat perbelanjaan GUM di Lapangan Merah, vaksin bahkan hadir dengan hadiah es krim gratis.

Pihak berwenang juga telah memperkenalkan beberapa insentif untuk mendorong orang mendapatkan vaksinasi, termasuk mil penerbangan gratis dan pembayaran tunai kecil kepada orang tua.

Dalam sebuah video minggu lalu, Walikota Sergei Sobyanin memohon kepada warga Moskow untuk diimunisasi, dengan mengatakan persentase orang yang divaksinasi di Moskow adalah yang terendah di antara kota-kota Eropa mana pun.

“Dari sekitar 12 juta penduduk Moskow, hanya 1,3 juta yang telah divaksinasi,” katanya.

“Orang-orang terus sekarat, tetapi mereka tidak ingin divaksinasi,” lanjut walikota.

Rusia di era Soviet adalah pembangkit tenaga vaksin dan bersama dengan Amerika Serikat membantu membersihkan dunia dari polio. Tetapi sejak kehancuran Uni Soviet, Rusia telah berjuang untuk berinovasi dan para ahli mengatakan reformasi perawatan kesehatan baru-baru ini termasuk restrukturisasi dan penutupan rumah sakit telah memperburuk keadaan.

Rusia tidak menyediakan vaksin virus corona buatan asing di negaranya, dan sementara banyak yang mengatakan pada prinsipnya mereka tidak menentang vaksinasi, mereka akan lebih mudah diyakinkan jika alternatif asing tersedia.

Sekitar 11 juta orang telah divaksinasi penuh di negara berpenduduk 144 juta itu, menurut data yang dikumpulkan oleh situs pemantauan Gogov.

Rusia telah menjadi salah satu negara yang paling parah terkena pandemi, mereka telah mencatat sekitar 250.000 kematian terkait virus pada akhir Maret, menurut badan statistik Rosstat.

Namun beberapa ahli mengatakan negara itu kurang melaporkan kematian akibat virus corona. Bahkan para pemangku kepentingan di industri farmasi di Rusia mengatakan rendahnya serapan vaksin adalah hasil dari cara negara itu mempromosikan vaksinnya.

“Jika Anda terus-menerus berbicara tentang kesalahan vaksin negara lain seperti yang telah mereka lakukan di televisi kami, maka ini mengarah pada ketidakpercayaan terhadap vaksin secara umum,” kata Anton Gopka, salah satu pendiri Rusia dari perusahaan investasi bioteknologi yang berbasis di New York, ATEM Capital. []

Artikel Asli