Loading...
Loading…
India Cetak Rekor Kematian Akibat Covid-19, Lebih dari 4.500 Meninggal

India Cetak Rekor Kematian Akibat Covid-19, Lebih dari 4.500 Meninggal

Global | sindonews | Kamis, 20 Mei 2021 - 02:53

NEW DELHI - Kementerian Kesehatan India mencatat 4.529 kematian akibat Covid-19 pada hari Selasa lalu. Ini adalah jumlah kematian tertinggi dalam satu hari secara global. Pemicunya adalah strain India yang menular menjalar di seluruh negara itu dan terus membanjiri sistem medisnya.

"Sejak dimulainya pandemi, India telah mencatat 25.213.082 kasus Covid-19 dan 283.248 kematian akibat virus tersebut. Peluncuran vaksin negara itu sekarang sedang berlangsung, dengan 185,8 juta dosis telah diberikan pada Rabu," menurut Kementerian Kesehatan India seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (20/5/2021).

Melampaui rekor satu hari sebelumnya dari 4.475 kematian terkait Covid-19 yang ditetapkan oleh Amerika Serikat (AS) pada 12 Januari lalu, jumlah kematian yang suram di negara itu mencerminkan dampak yang menghancurkan dari lonjakan jumlah kasus dalam beberapa pekan terakhir, yang telah didorong oleh strain baru.

Meningkatnya jumlah kematian di India telah membuat kamar mayat dan krematorium berjuang untuk mengatasinya, karena pasien Covid-19 memenuhi tempat tidur rumah sakit, meninggal akibat kekurangan oksigen, atau ditolak perawatan sama sekali di fasilitas medis yang sudah penuh.

Sementara kematian akibat Covid-19 di India telah meningkat secara eksponensial selama sebulan terakhir, para ahli telah menawarkan beberapa harapan, menunjukkan bahwa lonjakan itu bisa mendekati dataran tinggi, karena Mumbai dan Delhi telah mulai melihat penurunan kasus infeksi baru. Namun, pejabat kesehatan telah memperingatkan bahwa situasinya bisa lebih buruk daripada yang dilaporkan saat ini, karena wabah di daerah pedesaan sebagian besar tersembunyi.

Murad Banaji, seorang matematikawan yang memodelkan pandangan Covid-19 India, dikutip oleh AP memperingatkan bahwa beban kasus sebenarnya di pedesaan India terus menjadi tidak terlihat, dengan pejabat tidak dapat sepenuhnya menilai sejauh mana virus menyebar di sana. Dalam beberapa hari terakhir, ahli kesehatan telah dikirim ke sekitar 90.000 desa, sejauh ini mendeteksi di 21.000 desa.

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{
{