TV Iran Rilis Video Propaganda IRGC Meledakkan Gedung Capitol AS

sindonews | Global | Published at 07/05/2021 00:00
TV Iran Rilis Video Propaganda IRGC Meledakkan Gedung Capitol AS

TEHERAN - Stasiun televisi Iran yang dikendalikan negara telah merilis video palsu untuk propaganda mengerikan yang menggambarkan pasukan Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) seolah-olah meledakkan Gedung Capitol Amerika Serikat (AS), gedung yang jadi kantor Parlemen Amerika.

Video rekayasa itu menunjukkan Gedung Capitol dilalap api. Video tersebut ditayangkan pada hari Minggu sebelum Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei memberikan pidato yang memuji unit elite militer Iran tersebut.

"Amerika telah bertahun-tahun sangat sedih dengan pengaruh Republik Islam, dan mereka marah kepada Jenderal Soleimani karena alasan ini dan menjadikannya martir karena alasan ini," kata Khamenei.

Jenderal Qassem Soleimani adalah komandan Pasukan Quds—pasukan elite IRGC—yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di Baghdad selama pemerintahan Trump pada 3 Januari 2020.

Video propaganda itu telah dikomentari Senator AS Pat Toomey.

"Minggu lalu, kepala diplomat Iran diduga mengakui IRGC melakukan penembakan di Teheran," tulis Toomey di Twitter, merujuk pada bocoran rekaman audio Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif yang sejak awal mengakui bahwa IRGC menembak jatuh pesawat sipil Ukraina di wilayah udara Teheran.

"Sekarang, Iran merilis video palsu [Korps Garda Revolusi Islam] yang meledakkan Capitol kita. Prioritas administrasi Biden harus memastikan Iran tidak dapat melakukan serangan seperti itu, tidak menyerah dengan menghapus sanksi," lanjut Toomey, seperti dikutip New York Post , Kamis (5/6/2021).

Zarif, dalam rekaman audio yang bocor, mengatakan Teheran tidak akan pernah mencapai konsensus dengan AS atau menarik kembali pandangan ekstremnya.

"Saya yakin Iran dan AS tidak akan pernah berteman selama Republik Islam ini mempertahankan identitasnya. Masalah kami dengan Amerika tidak akan pernah terselesaikan," katanya.

Pemerintahan Joe Biden telah menerima kritik karena mempertimbangkan untuk mencabut sanksi terhadap Iran untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015.

Pada hari Minggu, Presiden Hassan Rouhani juga menyatakan bahwa AS telah kalah dalam "perang ekonomi" melawan Teheran, dengan mengatakan bahwa sanksi terhadap negara itu berada di "ambang pemusnahan".

Berita tentang video propaganda itu muncul di tengah negosiasi yang sedang berlangsung oleh lima negara penandatangan pakta nuklir Iran 2016—China, Prancis, Jerman, Rusia, dan Inggris—untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran.

Seperti diketahui, AS—di bawah Presiden Donald Trump pada 2018—menarik diri dari kesepakatan nuklir era Barack Obama, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama atau JCPOA 2015.

Di bawah kesepakatan itu, Iran menerima manfaat ekonomi sebagai imbalan untuk mengekang program nuklirnya. Sejak penarikan AS dari kesepakatan itu, Iran telah mulai memperkaya uranium pada tingkat yang lebih tinggi.

Artikel Asli