Tak Hanya India, Bahaya Gelombang Baru Covid-19 Menyelimuti Negara Berkembang Lainnya

rmol.id | Global | Published at 05/05/2021 10:32
Tak Hanya India, Bahaya Gelombang Baru Covid-19 Menyelimuti Negara Berkembang Lainnya

RMOL.Perhatian dunia beberapa minggu belakangan terfokus pada situasi mengerikan yang terjadi akibat gelombang kedua Covid-19 yang menyerang India. Banyak orang meninggal karena sistem kesehatan yang hancur di negara itu, saking parahnya para ahli bahkan menyebut kejadian itu sebagai 'tsunami'.Pada 1 Mei, India melaporkan rekor 401.993 kasus baru dalam 24 jam sebelumnya, sementara kematian menyentuh angka tertinggi baru 3.689 pada hari berikutnya.Rumah sakit dan krematorium nasional bekerja lembur untuk mengatasi orang sakit dan melonjaknya jumlah kematian. Memperparah krisis, fasilitas perawatan kesehatan juga menghadapi kekurangan oksigen medis, tidak dapat merawat pasien yang tertekan dengan paru-paru yang terinfeksi virus corona yang terengah-engah di depan pintu rumah mereka.Namun, para ahli mengatakan bahwa situasi yang saat ini terjadi di luar India tak kalah mengerikannya.Mereka mengatakan, gelombang Covid-19 baru yang ganas menyelimuti negara-negara berkembang lainnya di seluruh dunia, menempatkan tekanan parah pada sistem perawatan kesehatan mereka dan mendorong permohonan bantuan.Negara-negara mulai dari Laos hingga Thailand di Asia Tenggara, dan mereka yang berbatasan dengan India seperti Bhutan dan Nepal, telah melaporkan lonjakan infeksi yang signifikan dalam beberapa minggu terakhir. Peningkatan ini terutama karena adanya varian virus yang lebih menular, meskipun rasa puas diri dan kurangnya sumber daya untuk menahan penyebaran juga disebut sebagai alasan.Di Laos minggu lalu, menteri kesehatan mencari peralatan medis, persediaan dan perawatan, karena kasus melonjak lebih dari 200 kali lipat dalam sebulan. Sementara, Nepal menyaksikan rumah sakit dengan cepat penuh dan kehabisan pasokan oksigen.  Pun di Thailand, fasilitas kesehatan di negara ituberada di bawah tekanan, di mana 98 persen kasus baru berasal dari jenis patogen yang lebih menular, sementara beberapa negara pulau di Samudra Pasifik menghadapi gelombang Covid pertama mereka.Meskipun tidak ada tempat yang dekat dengan populasi India atau gejolak dalam cakupannya, lonjakan yang dilaporkan di beberapa negara ini jauh lebih curam, menandakan potensi bahaya dari penyebaran yang tidak terkendali.Kebangkitan, dan wabah pertama kali di beberapa tempat yang sebagian besar menghindari momok tahun lalu, meningkatkan urgensi pengiriman pasokan vaksin ke negara-negara yang lebih miskin dan kurang berpengaruh dan mencegah pandemi yang berlarut-larut."Sangat penting untuk menyadari bahwa situasi di India dapat terjadi di mana saja," kata Hans Kluge, direktur regional di Organisasi Kesehatan Dunia untuk Eropa, selama pengarahan minggu lalu, seperti dikutip dari Bloomberg, Rabu (5/5)."Ini masih merupakan tantangan besar," katanya.Diurutkan berdasarkan perubahan infeksi baru yang tercatat dalam sebulan terakhir dibandingkan bulan sebelumnya, Laos berada di urutan pertama dengan peningkatan 22.000 persen, diikuti oleh Nepal dan Thailand, yang keduanya melihat beban kasus baru meroket lebih dari 1.000 persen setiap bulannya.Juga di daftar teratas adalah Bhutan, Trinidad dan Tobago, Suriname, Kamboja dan Fiji, karena mereka menyaksikan epidemi meletus dengan kecepatan tiga digit yang tinggi."Semua negara berisiko," kata David Heymann, seorang profesor epidemiologi penyakit menular di London School of Hygiene & Tropical Medicine."Penyakit ini tampaknya menjadi endemik dan oleh karena itu kemungkinan besar akan tetap menjadi risiko di semua negara di masa mendatang," ujarnya.Wabah mendadak di Laos, tempat yang hanya mencatat 60 kasus sejak dimulainya pandemi hingga 20 April dan tidak ada kematian hingga saat ini, menunjukkan tantangan yang dihadapi beberapa negara yang terkurung daratan. Perbatasan yang keropos membuat lebih sulit untuk menekan penyeberangan ilegal meskipun masuk secara teknis dilarang.Situasinya sangat serius, menurut Ali Mokdad, Kepala Strategi Kesehatan Populasi di Universitas Washington."Varian baru akan membutuhkan vaksin baru dan penguat untuk mereka yang sudah divaksinasi - mereka akan menunda pengendalian pandemi," ujarnya.Mokdad mengatakan kesulitan ekonomi negara-negara miskin membuat pertempuran semakin sulit.Jonathan Pryke, kepala penelitian di wilayah Pasifik untuk Lowy Institute, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Sydney mengatakan: Peningkatan baru-baru ini dalam kasus yang tercatat di seluruh Pasifik mengungkapkan betapa pentingnya tidak hanya bergantung pada perbatasan yang kuat tetapi untuk benar-benar mendapatkan vaksin ke negara-negara ini.""India adalah peringatan yang mengejutkan bagi bagian dunia ini tentang seberapa cepat pandemi ini bisa lepas kendali," katanya.Sementara itu, Heymann, profesor di London School of Hygiene & Tropical Medicine mengatakan, ada kewajiban bagi negara-negara maju, pulih dari pandemi berkat inokulasi cepat, untuk berkontribusi pada distribusi global vaksin, tes diagnostik, dan agen terapeutik yang lebih adil termasuk oksigen.Dunia belum melihat respons global yang terpadu, dan itu mengkhawatirkan, kata Jennifer Nuzzo, seorang sarjana senior di Johns Hopkins Center for Health Security di Baltimore."Kembali ke keadaan normal sebelum tahun 2020 sangat bergantung pada membantu negara-negara mendapatkan kendali atas virus ini sebanyak mungkin," katanya.Saya sangat berharap negara-negara dapat melihat ke dalam diri mereka sendiri dan mencari tahu apa yang dapat mereka lakukan untuk membantu. []

Artikel Asli