Loading...
Loading…
Jepang Sediakan Cukup Vaksin COVID-19 Untuk Semua Penduduk Pada September

Jepang Sediakan Cukup Vaksin COVID-19 Untuk Semua Penduduk Pada September

Global | japanesestation.com | Senin, 19 April 2021 - 11:00

Menteri yang bertanggung jawab atas vaksin di Jepang mengatakan pada hari Minggu lalu bahwa Pfizer Inc akan meningkatkan pasokan vaksin COVID-19, memungkinkan negara tersebut untuk mendapatkan dosis yang cukup pada akhir September untuk menyuntik semua penduduk yang memenuhi syarat.

Taro Kono mengatakan dalam program Fuji TV bahwa Perdana Menteri Yoshihide Suga dan CEO Pfizer Albert Bourla setuju untuk meningkatkan pasokan vaksin selama pembicaraan telepon pada hari Sabtu yang diadakan sebagai bagian dari kunjungan tiga hari perdana menteri ke Washington untuk pertemuan dengan Presiden Joe Biden.

"Kami akan mengerjakan jadwal yang detail," kata Kono selama acara.

Di bawah kontraknya saat ini dengan farmasi AS, Jepang akan menerima dosis yang cukup untuk dua suntikan untuk 72 juta orang.  Secara keseluruhan, pemerintah saat ini berencana menawarkan vaksinasi kepada seluruh penduduk di atas 16 tahun, atau sekitar 110 juta orang.

Sementara itu, Kono juga mengatakan Pfizer diharapkan mengajukan permintaan untuk memperluas penggunaan vaksinnya kepada remaja berusia 12 hingga 15 tahun, setelah mengajukan permintaan serupa di Amerika Serikat.  Pemerintah akan mempertimbangkan hal ini dalam meluncurkan vaksinasi, katanya.

Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech (AP)

Jepang tertinggal jauh di belakang negara-negara seperti Inggris dan Amerika Serikat dalam memberikan vaksinasi.  Pfizer adalah satu-satunya pemasok vaksin COVID-19 yang disetujui di Jepang saat ini dan semua pasokan diimpor.

AstraZeneca Plc dari Inggris mengajukan persetujuan vaksin COVID-19 pada awal Februari, diikuti oleh perusahaan bioteknologi AS Moderna Inc pada Maret.

Bourla dikutip oleh pejabat Jepang mengatakan Pfizer akan mempromosikan konsultasi dengan cepat dan berkoordinasi erat dengan pemerintah Jepang.

Jepang baru mulai menyuntikkan vaksin untuk lansia yang berusia 65 atau lebih, sekitar 36 juta orang atau sekitar 29 persen dari populasi, pada hari Senin setelah memulai kampanyenya dengan petugas perawatan kesehatan pada 17 Februari.

Dari 4,8 juta pekerja perawatan kesehatan Jepang, sekitar 1,1 juta, atau 0,87 persen dari populasi, telah menerima setidaknya satu dosis pada 9 April, menurut Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan.

Melihat lonjakan jumlah infeksi baru-baru ini, pemerintah Jepang telah memperluas pembatasan COVID-19 yang lebih ketat.  Empat prefektur lagi akan ditambahkan pada Selasa untuk menyelesaikan tiga wilayah metropolitan terbesar negara yang berpusat di Tokyo, Osaka, dan Nagoya sepenuhnya di bawah tindakan kurang dari sebulan setelah keadaan darurat dicabut.

Original Source

Topik Menarik