Mossad Israel Dituduh Terlibat Upaya Kudeta Kerajaan Yordania

Global | sindonews | Published at Senin, 05 April 2021 - 09:06
Mossad Israel Dituduh Terlibat Upaya Kudeta Kerajaan Yordania

AMMAN - Pangeran Hamzah bin Hussein, mantan putra mahkota Kerajaan Yordania, ditangkap atas tuduhan merencanakan kudeta terhadap pemerintah. Menurut media lokal, pria Israel yang diduga sebagai agen Mossad, terlibat dengan berupaya membantu pangeran tersebut melarikan diri.

Pemerintah Kerajaan Yordania sebelumnya mengumumkan bahwa Pangeran Hamzah dan dua pejabat istana lainnya telah mengadakan kontak dengan badan intelijen asing yang tidak disebutkan namanya untuk mengacaukan Kerajaan.

Hamzah sendiri mengaku telah ditempatkan di bawah tahanan rumah dan saluran komunikasinya diputus.

Media lokal melaporkan, pria yang menghubungi Pangeran Hamzah baru-baru ini dan menawarkan bantuan untuk melarikan diri dari Yordania memiliki hubungan dengan agen Mossad, badan intelijen Israel yang beroperasi di luar negeri.

Menurut kantor berita Ammon, media yang dekat dengan dinas keamanan Yordania, nama pria itu adalah Roy Shaposhnik dan dia diduga mantan perwira Mossad.

Laporan lain dari Axios, media yang berbasis di Amerika Serikat (AS), mengatakan bahwa Shaposhnik memberikan pernyataan di mana dia membantah terlibat dalam dugaan kudeta di Kerajaan Yordania. Dia juga menolak laporan bahwa dia pernah bekerja untuk Mossad.

Namun, dia membenarkan bahwa dia telah menawarkan bantuan kepada Pangeran Hamzah dan keluarganya.

"Saya orang Israel yang tinggal di Eropa. Saya tidak pernah bertugas di dinas intelijen Israel," kata Shaposhnik, yang dilansir Senin (5/4/2021).

"Saya tidak tahu apa-apa tentang peristiwa yang terjadi di Yordania atau orang-orang yang terlibat. Saya adalah teman dekat Pangeran Hamzah."

Di masa lalu, Shaposhnik pernah menjadi penasihat mantan Perdana Menteri Ehud Olmert dan juga bekerja sebagai agen politik di partai Kadima Israel (Partai ini sebagian besar terdiri dari para pembelot Likud, tetapi dibubarkan pada tahun 2015).

Dia kemudian meninggalkan politik untuk bisnis, mendirikan perusahaannya sendiri—RS Logistical Solutions, yang memberikan layanan kepada pemerintah asing, termasuk Departemen Luar Negeri AS.

Shaposhnik dilaporkan menjadi teman dekat keluarga Pangeran Hamzah setelah perusahaannya memberikan bantuan logistik untuk pelatihan militer Irak di Yordania. Hubungan dekat ini dilaporkan menjadi alasan mengapa Israel memutuskan untuk membantu keluarga Hamzah setelah penyelidikan atas dugaan kudeta tersebut.

Wakil Perdana Menteri yang juga Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengatakan pada konferensi pers pada hari Minggu bahwa Pangeran Hamzah telah mengadakan kontak dengan intelijen asing yang tidak disebutkan namanya dan berusaha untuk menggulingkan Raja Abdullah II yang berkuasa saat ini.

Secara khusus, dia mengatakan bahwa seorang pria yang memiliki hubungan dengan agen keamanan asing telah mendekati istri Pangeran Hamzah, menawarkan untuk mengatur jet pribadi untuk menerbangkan keluarga mereka keluar dari Kerajaan.

Namun, diplomat itu menahan diri untuk mengatakan dengan tepat layanan asing mana yang memiliki koneksi dengan Pangeran Hamzah.

"Penyelidikan menemukan campur tangan dan kontak asing termasuk kontak dengan pihak asing di sekitar waktu terbaik untuk mulai mengambil langkah-langkah untuk merusak keamanan Yordania kami," kata Safadi.

Dia juga menambahkan bahwa Raja Abdullah II bertemu dengan saudara tirinya tadi malam. "Memerintahkannya untuk menghentikan semua tindakan yang menargetkan keamanan dan stabilitas Yordania," katanya.

"Yang ditanggapi secara negatif oleh [Pangeran] Hamzah," ujar Safadi.

Safadi menjelaskan bahwa Pangeran Hamzah dan orang-orang yang dekat dengannya telah menghubungi oposisi Yordania di luar negeri dan para aktivis serta tokoh-tokoh di negara itu untuk bergabung dengan mereka.

Pada hari Sabtu, The Washington Post melaporkan bahwa beberapa pejabat kerajaan dan istana ditangkap di Amman karena diduga berencana untuk menggulingkan Raja Abdullah II.

Media pemerintah Yordania membenarkan bahwa sejumlah pejabat ditahan karena alasan keamanan, tetapi membantah laporan bahwa Pangeran Hamzah termasuk di antara mereka. Angkatan Bersenjata hanya mencatat bahwa pangeran diperintahkan untuk menghentikan gerakan dan aktivitas yang digunakan untuk menargetkan keamanan dan stabilitas Yordania.

Pada saat yang sama, Hamzah mengatakan dalam pesan video yang sekarang beredar online bahwa dia telah ditempatkan di bawah tahanan rumah dan terputus dari komunikasi. Dia juga mengatakan bahwa kepala Kepala Staf Gabungan Yordania, yang tiba di rumahnya, dilaporkan memberi tahu dirinya bahwa dia sendiri tidak dituduh melakukan kejahatan.

Artikel Asli