Alasan Teori Konspirasi Kerap Bayangi Penembakan Massal di AS

Global | sindonews | Published at Senin, 05 April 2021 - 05:00
Alasan Teori Konspirasi Kerap Bayangi Penembakan Massal di AS

WASHINGTON - Meskipun teori konspirasi tidak terbatas pada topik apa pun, tapi ada satu jenis peristiwa yang tampaknya sangat mungkin memicu hal itu, penembakan massal. Penembakan jenis ini biasanya didefinisikan sebagai serangan di mana seorang penembak membunuh setidaknya empat orang atau lebih.

Ketika satu orang membunuh banyak orang dalam satu insiden, terutama ketika tampaknya acak, orang secara alami mencari jawaban mengapa tragedi itu terjadi. Selain itu, jika penembakan massal dilakukan secara acak, siapa pun bisa menjadi sasaran.

Baca: Penembakan di Pusat Perkantoran California, 4 Tewas

Menunjuk pada beberapa rencana jahat oleh kelompok yang kuat, seperti pemerintah, bisa lebih menghibur daripada gagasan bahwa serangan itu adalah hasil dari individu yang terganggu atau sakit jiwa yang memperoleh senjata api secara legal.

Menurut studi yang dilakukan Michael Rocque dan Stephanie Kelley-Romano dari Bates College, seperti dilansir Japan Today, di Amerika Serikat (AS), di mana sebagian besar masyarakat percaya bahwa pemerintah akan mengambil senjata mereka, gagasan bahwa penembakan massal diatur oleh pemerintah dalam upaya untuk membuat senjata terlihat buruk, mungkin menarik baik secara psikologis maupun ideologis.

Keduanya mengatakan bahwa penembakan massal dan teori konspirasi memiliki sejarah yang panjang. Sejak pertengahan 1990-an, di tengah serentetan penembakan di sekolah, Cutting Edge Ministries, sebuah situs web fundamentalis Kristen, menemukan hubungan yang diduga antara serangan itu dan Presiden Bill Clinton saat itu.

Baca: Penembakan Massal Kembali Guncang AS, 9 Ditembak 2 Tewas

Situs web grup tersebut mengklaim bahwa ketika garis ditarik antara grup lokasi syuting sekolah di seluruh AS, garis tersebut bersilangan di Hope, Arkansas, kota kelahiran Clinton.

"The Cutting Edge Ministries menyimpulkan dari peta ini bahwa penembakan adalah peristiwa yang direncanakan. Dengan tujuan untuk meyakinkan cukup banyak orang Amerika bahwa senjata adalah kejahatan yang perlu ditangani dengan serius, sehingga memungkinkan pemerintah federal untuk mencapai tujuan Illuministnya untuk merebut semua senjata," ujar keduanya dalam studi mereka.

Teori konspirasi sendiri adalah cara memahami informasi. Sejarawan Richard Hofstadter telah mengindikasikan bahwa mereka dapat memberikan motif untuk peristiwa yang tidak dapat dijelaskan.

Baca: Sosok Penembak Massal Colorado: Ahmad Alissa asal Suriah, Pernah Diledek sebagai Teroris

"Penembakan massal, kemudian, menciptakan kesempatan bagi orang-orang untuk percaya bahwa ada kekuatan yang lebih besar yang berperan, atau penyebab utama yang menjelaskan peristiwa tersebut," jelasnya.

Misalnya, gagasan bahwa penembak menjadi gila karena obat antipsikotik, yang didistribusikan oleh industri farmasi, dapat memberikan kenyamanan, bukan anggapan bahwa siapa pun dapat menjadi korban atau pelaku.

Dalam studinya, keduanya menyebut, teori konspirasi dapat memicu ancaman dunia nyata, termasuk serangan yang diilhami QAnon di sebuah restoran pizza pada tahun 2016 dan pemberontakan Capitol Hill pada 6 Januari.

"Teori ini juga salah mengarahkan kesalahan dan mengalihkan perhatian dari upaya untuk lebih memahami tragedi seperti penembakan massal. Beasiswa berkualitas tinggi dapat menyelidiki bagaimana melindungi tempat-tempat umum dengan lebih baik," ungkapnya.

Baca: Senapan Serbu AR-15, Senjata 'Favorit' Pelaku Penembakan Massal di AS

Namun perdebatan sengit tentang bagaimana mengurangi peristiwa seperti penembakan massal akan kurang efektif jika sebagian besar masyarakat percaya bahwa peristiwa tersebut dibuat-buat.

Beberapa jurnalis dan organisasi berita telah mulai mengambil langkah untuk mengidentifikasi dan memperingatkan audiens terhadap teori konspirasi. Akses terbuka ke sumber berita ternama tentang Covid-19, misalnya, telah membantu mengelola misinformasi konspirasi virus corona.

Evaluasi yang eksplisit dan jelas atas bukti dan sumber, dalam tajuk berita dan teks TV, telah membantu menjaga konsumen berita tetap waspada. Dan pop-up prompt dari Twitter dan Facebook mendorong pengguna untuk membaca artikel sebelum memposting ulang.

Baca: Penembakan Massal Kembali Guncang AS, Biden Dorong Larangan Senjata Serbu

Langkah-langkah ini dapat berhasil, seperti yang ditunjukkan oleh penurunan substansial pada misinformasi di Twitter setelah mantan Presiden Donald Trump dikeluarkan dari platform itu.

"Penembakan massal mungkin menjadi makanan yang baik untuk teori konspirasi, tetapi itu tidak berarti orang harus benar-benar mengonsumsi ide-ide semacam itu tanpa konteks atau penyangkalan yang diperlukan," tukasnya.

Artikel Asli