Loading...
Loading…
Gempa M5,8 Terasa Hingga ke Lombok Tengah, 1 Rumah Warga Rusak Berat

Gempa M5,8 Terasa Hingga ke Lombok Tengah, 1 Rumah Warga Rusak Berat

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Lintasbabel | Selasa, 23 Agustus 2022 - 11:17

JAKARTA, lintasbabel.id - Gempa dengan magnitudo (M)5,8 terjadi pada Senin 22 Agustus 2022, pukul 15.36 WIB dirasakan warga Provinsi Bali dan Nusa Tenggara Barat (NTB). Fenomena ini mengakibatkan kerusakan rumah warga Kabupaten Lombok Tengah, NTB.

Laporan yang diterima Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BNPB melaporkan rumah warga rusak berat sebanyak satu unit di Lombok Tengah. Tidak ada laporan korban jiwa akibat kerusakan tempat tinggal tersebut. Di samping itu, masih di Kabupaten Lombok Tengah, BPBD setempat melaporkan satu warganya mengalami luka ringan.

BNPB masih terus melakukan pemantauan dan koordinasi dengan BPBD yang teridentifikasi merasakan guncangan gempa M5,8.

Sementara itu, dilaporkan bahwa guncangan kuat juga dirasakan warga Kabupaten Badung, Provinsi Bali. Mereka merasakannya selama 1 hingga 2 detik. Gempa sempat panik dan berhamburan keluar rumah.

Beberapa wilayah lain di Provinsi Bali yang warganya merasakan guncangan, antara lain di Kabupaten Gianyar, Tabanan dan Karangasem. Data sementara, dua rumah warga Kabupaten Karangasem terdampak, dengan rincian rumah rusak sedang di Kecamatan Kubu satu unit dan rusak ringan di Kecamatan Selat satu unit.

Sedangkan di Provinsi NTB, BPBD setempat melaporkan guncangan kuat dirasakan warganya dengan durasi 1 hingga 2 detik, khususnya di Kabupaten Lombok Tengah. Warga pun panik dan keluar rumah saat guncangan terjadi.

Gempa M5,8 ini berada pada 74 km tenggara Kuta Selatan, Provinsi Bali, dengan kedalaman 124 km. Berdasarkan pemodelan dari BMKG, gempa yang berada di laut ini tidak memicu terjadinya tsunami.

Sementara itu, identifikasi berdasarkan intensitas kekuatan gempa dengan skala MMI atau Modified Mercalli Intensity, gempa M5,8 menunjukkan IV MMI di Kota Mataram Lombok Barat, Lombok Tengah, Badung, Denpasar dan Klungkung.

Sedangkan III MMI teridentifikasi di Buleleng, Karangasem, Gianyar, Tabanan, Lombok Utara, Lombok Timur, Sumbawa, Sumbawa Barat, Bima dan Dompu.

Skala IV MMI mendeskripsikan situasi yang dirasakan oleh orang banyak dalam rumah, di luar oleh beberapa orang, gerabah pecah, jendela/pintu berderik dan dinding berbunyi. Semakin tinggi skala MMI, dampak kerusakan dapat berpotensi terjadi.

Pascagempa ini, BNPB mengimbau warga untuk tetap waspada dan siap siaga terhadap potensi gempa susulan. Setelah gempa terjadi, warga diimbau untuk melakukan pengecekan kondisi rumah.

Pastikan struktur bangunan tidak membahayakan apabila warga kembali menghuni tempat tinggalnya. Pastikan tidak ada perabot yang menghalangi atau membahayakan saat melakukan evakuasi keluar rumah.

Original Source

Topik Menarik