Loading...
Loading…
Karyawan Situs Judi Online di Penjaringan Disekap 3 Hari dan Dianiaya

Karyawan Situs Judi Online di Penjaringan Disekap 3 Hari dan Dianiaya

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Sindonews | Jumat, 12 Agustus 2022 - 08:33

JAKARTA Karyawan situs judi online bernama Jamal (22) disekap selama 3 hari lalu dianiaya di kantornya wilayah Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara.

Dia mengaku telah menggunakan uang perusahaan Rp13 juta tanpa diketahui bosnya. Kemudian pada Selasa (12/4/2022) setiba di kantor dia dipanggil bosnya ke ruangan kosong.

"Saya dibawa ke ruangan yang tadinya tempat isolasi buat Covid-19. Memang awalnya saya dipanggil oleh atasan dibawa ke ruang meeting untuk ditanya-tanya," ujar Jamal, Kamis (12/8/2022).

Bos Jamal menanyakan perihal uang kantor belasan juta telah digunakan oleh Jamal. Namun, dia memang awalnya tidak jujur dan terus mengelak.

Karena tidak mengakui perbuatannya, salah satu karyawan melakukan pemukulan. Setelah berkali-kali dipukul akhirnya Jamal mengakui telah memakai uang kantor Rp13 juta.

Dalam pengakuannya, Jamal menggunakan uang belasan juta untuk memenuhi kebutuhan keluarga, termasuk mencukupi keperluan anak semata wayangnya.

Pengakuan Jamal tidak menghentikan tindakan penganiayaan. Sejumlah karyawan bahkan petugas keamanan semakin emosi terhadap Jamal.

Dia terus disiksa, bahkan dipecut dengan menggunakan selang, ada yang menyundutnya dengan rokok, mencekokinya obat-obatan. Parahnya lagi dia diarak telanjang dada keliling ruko.

"Saya diarak-arak lagi sama karyawan sana. Diarak ke ruko kompleks itu dalam kondisi nggak pake baju cuma celana dalam saja. Terus di leher digantungin tulisan saya mengambil uang sekitar Rp13 juta," ujar Jamal.

Aksi penyekapan diketahui ketika istri Jamal yang juga bekerja di area ruko yang sama. Mirisnya istri Jamal melihat langsung sang suami diarak-arak keliling tempat kerja.

Istri Jamal kemudian pulang ke rumah dan memberitahu kepada keluarga apa yang dialami Jamal. Menerima laporan tersebut, keluarga langsung mendatangi kantor untuk melakukan negosiasi.

Singkat cerita, Jamal akhirnya dibebaskan setelah keluarga memberikan uang Rp5 juta dan jaminan BPKB motor kepada pihak perusahaan judi online tersebut.

Disekap selama tiga hari, dianiaya bahkan dipermalukan di depan umum, Jamal melaporkan kejadian ke Polres Metro Jakarta Utara pada 16 April 2022.

"Saya luka-luka di bagian punggung, bagian paha memar-memar, dan saya trauma sampai sekarang. Sempat meriang, sakit kepala, pusing, serta tidak bisa tidur," katanya.

(jon)

Original Source

Topik Menarik