Loading...
Loading…
Rusia: Dunia di Ambang Bencana Nuklir

Rusia: Dunia di Ambang Bencana Nuklir

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Sindonews | Jumat, 12 Agustus 2022 - 06:13

NEW YORK Tindakan "sembrono" Ukraina mendorong dunia semakin dekat ke bencana nuklir besar. Hal itu diungkapkan duta besar Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia, kepada Dewan Keamanan PBB pada pertemuan yang berfokus pada pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporozhye di Ukraina selatan.

Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporozhye telah berada di bawah kendali pasukan Rusia sejak awal konflik antara Moskow dengan Kiev dan sejak itu telah beberapa kali ditembaki oleh pasukan Ukraina.

Kami telah berulang kali memperingatkan rekan-rekan Barat kami bahwa, jika mereka gagal berbicara masuk akal tentang rezim Kiev, itu akan mengambil langkah paling keji dan sembrono, yang akan memiliki konsekuensi jauh melampaui Ukraina, kata Nebenzia kepada Dewan Keamanan PBB.

Itulah tepatnya yang sedang terjadi, katanya, seraya menambahkan bahwa sponsor Barat Ukraina harus memikul tanggung jawab atas potensi bencana nuklir.

"Serangan kriminal Kiev terhadap fasilitas infrastruktur nuklir mendorong dunia ke ambang bencana nuklir yang akan menyaingi Chernobyl," ujar Nebenzia seperti dikutip dari Russia Today , Jumat (12/8/2022).

Nebenzia memperingatkan, jika pasukan Ukraina melanjutkan serangan mereka terhadap pembangkit listrik, bencana dapat terjadi setiap saat.

Menurut utusan Rusia untuk PBB, bencana di pembangkit listrik Zaporozhye yang terbesar di Eropa dapat menyebabkan polusi radioaktif di sebagian besar wilayah, mempengaruhi setidaknya delapan wilayah Ukraina, termasuk ibukotanya, Kiev, kota-kota besar seperti Kharkov atau Odessa, dan beberapa wilayah Rusia dan Belarusia yang berbatasan dengan Ukraina. Republik Rakyat Lugansk dan Donetsk, serta Moldova, Rumania, dan Bulgaria kemungkinan akan menderita juga.

"Dan ini adalah perkiraan ahli yang paling optimistis, ujar Nebenzia, seraya menambahkan bahwa skala potensi bencana nuklir sebesar itu sulit untuk dibayangkan.

Pabrik Zaporozhye, yang terletak di kota Energodar, Ukraina yang dikuasai Rusia, telah menjadi sasaran serangkaian serangan selama beberapa minggu terakhir. Moskow menuduh Kiev meluncurkan serangan artileri dan pesawat tak berawak ke fasilitas itu, menyebut gerakan ini sebagai "terorisme nuklir." Di sisi lain, Kiev telah mengklaim bahwa Rusia adalah pihak yang menargetkan pabrik tersebut dalam dugaan plot untuk mendiskreditkan Ukraina saat menempatkan pasukannya di fasilitas tersebut.

Kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA), Rafael Grossi, mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa situasi di pabrik itu terkendali dan belum ada bahaya langsung terhadap keselamatannya.

Pada saat yang sama, dia menyebut laporan yang diterima agensinya dari Rusia dan Ukraina bertentangan dan mendesak kedua belah pihak untuk memberikan akses IAEA ke fasilitas itu sesegera mungkin.

"Saya meminta kedua belah pihak bekerja sama dan mengizinkan misi IAEA untuk dilanjutkan," katanya.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres sendiri telah menyerukan agar setiap kegiatan militer di sekitar pabrik dihentikan saat Dewan Keamanan mengadakan pertemuannya.

Fasilitas itu tidak boleh digunakan sebagai bagian dari operasi militer apa pun. Sebaliknya, kesepakatan mendesak diperlukan pada tingkat teknis tentang batas demiliterisasi yang aman untuk memastikan keamanan daerah itu, kata Sekjen PBB dalam sebuah pernyataan.

Sebelumnya, wakil juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Ivan Nechaev mengatakan bahwa Moskow mendukung inspeksi IAEA terhadap pabrik Zaporozhye.

China juga mendesak semua pihak yang berkepentingan untuk duduk di meja perundingan dan menemukan solusi untuk masalah ini. Sementara itu, AS telah menempatkan semua tanggung jawab tepat pada Rusia.

AS lewat sekretaris untuk pengendalian senjata dan urusan keamanan internasional, Bonnie Jenkins, berpendapat bahwa Rusia menciptakan semua risiko yang sekarang terkait dengan pabrik dengan menyerang Ukraina dan menuntut Moskow menarik pasukannya. Pada saat yang sama, dia juga mendukung seruan Guterres untuk zona demiliterisasi.

(ian)

Original Source

Topik Menarik