Loading...
Loading…
Michael E. Langley, Marinir Kulit Hitam Amerika Pertama yang Sandang Bintang 4

Michael E. Langley, Marinir Kulit Hitam Amerika Pertama yang Sandang Bintang 4

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Sindonews | Minggu, 07 Agustus 2022 - 20:32

WASHINGTON Michael E. Langley mencatatkan diri sebagai Jenderal bintang empat Afrika-Amerika pertama dalam sejarah Korps Marinir Amerika Serikat (AS). Ia memuji ayahnya karena menyuruhnya "bertujuan tinggi" dan meramalkan bahwa promosinya akan berdampak pada orang-orang yang lebih muda.

Langley lahir di Shreveport, Louisiana. Ia dibesarkan di pangkalan militer saat ayahnya bertugas di Angkatan Udara AS. Setelah lulus dari University of Texas di Arlington, ia ditugaskan sebagai letnan dua di Marinir AS pada tahun 1985.

Baca: Jenderal AS Akui Rusia Unggul dalam Perang Ukraina Timur, Sebut Mirip PD I

Ayah saya menyuruh saya untuk membidik setinggi mungkin. Jadi, saya membidik setinggi mungkin dan menemukan yang sedikit dan yang bangga, kata Langley dalam sebuah upacara di Barak Korps Marinir Washington yang dihadiri oleh ayahnya dan anggota keluarga lainnya.

Seperti dilaporkan AP, Korps Marinir AS, yang menelusuri akarnya ke tahun 1775, menolak menerima orang kulit hitam di jajarannya sampai tahun 1942. Perubahan haluan itu mengikuti serangan terhadap pangkalan udara Amerika di Pearl Harbor Hawaii pada tahun 1941 dan masuknya AS ke dalam Perang Dunia II.

Layanan militer Amerika tidak dipisahkan sampai setelah perintah Presiden Harry Truman pada tahun 1948. Tiga dekade kemudian, Marinir Afrika-Amerika pertama dipromosikan menjadi jenderal bintang satu, pada tahun 1979.

Baca: Jenderal Tertinggi AS Remehkan Rudal Hipersonik Rusia dalam Perang Ukraina

Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengumumkan pada bulan Juni bahwa Presiden Joe Biden telah menominasikan Langley untuk diangkat menjadi Jenderal. Kenaikan pangkat itu seiring dengan penugasan Komandan Komando Afrika AS yang bermarkas di Stuttgart, Jerman. Senat mengkonfirmasi pengangkatannya pada hari Senin.

Tonggak sejarah dan apa artinya bagi Korps sangat penting, kata Langley selama upacara hari Sabtu, menurut laporan Korps Marinir AS.

Bukan karena tanda dalam sejarah, tetapi apa yang akan mempengaruhinya ke depan, terutama bagi mereka yang lebih muda di masyarakat yang ingin bercita-cita dan melihat Korps Marinir sebagai peluang, lanjutnya.

(esn)

Original Source

Topik Menarik