Loading...
Loading…
Politisi Austria Desak Uni Eropa Jatuhkan Sanksi Tegas Oligarki Ukraina

Politisi Austria Desak Uni Eropa Jatuhkan Sanksi Tegas Oligarki Ukraina

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Sindonews | Rabu, 27 Juli 2022 - 08:19

WINA Anggota parlemen Austria Martin Graf meminta Uni Eropa (UE) menjatuhkan sanksi pada oligarki Ukraina.

Dia mengklaim oligarki Ukraina sebagai penyebab sebenarnya di balik konflik militer antara Kiev dan Moskow. Martin Graf menggambarkan kebijakan UE saat ini di Ukraina sangat cacat.

Saya menuntut agar otoritas UE menjatuhkan sanksi pada oligarki Ukraina: sita kapal pesiar, aset, dan properti mereka dan gunakan dana ini untuk membantu pengungsi Ukraina dan untuk mengimbangi kerugian yang diderita warga UE karena sanksi (terhadap Rusia), tulisnya dalam posting panjang di Facebook pada Senin (25/7/2022), yang menampilkan kutipan dari wawancara baru-baru ini.

Graf yang mewakili Partai Kebebasan Austria (FPO) sayap kanan, mengklaim oligarki telah "menyedot Ukraina hingga kering" dan "secara konsisten mendanai" perubahan rezim di Kiev dengan sedikit memperhatikan konsekuensi gejolak politik pada ekonomi negara dan masyarakat.

Dia mengatakan orang-orang yang sama, yang telah "membeli" hak untuk melakukan apa yang mereka inginkan, sekarang mendanai nasionalis Ukraina dan kelompok bersenjata ilegal.

Anggota parlemen itu menambahkan, Oligarki telah kehilangan kontak dengan kenyataan dan memimpin Ukraina ke dalam perang."

Graf mengatakan dia mendukung sanksi Uni Eropa terhadap oligarki Rusia tetapi bertanya-tanya mengapa Brussel tidak melakukan langkah serupa terhadap taipan Ukraina, terutama karena rakyat Ukraina dan orang-orang Eropa yang membayar harga untuk apa yang telah dilakukan orang-orang ini.

"Orang-orang ini harus dihukum atas semua yang telah mereka lakukan terhadap Ukraina dan seluruh dunia sekarang," ujar Graf.

Anggota parlemen itu juga menuduh UE diduga memaafkan tindakan oligarki Ukraina dengan membiarkan mereka "menikmati hidup mereka di Eropa."

Jika tidak ada sanksi terhadap oligarki Ukraina, ini akan menjadi bukti korupsi di jajaran tertinggi UE, klaim anggota parlemen Austria itu.

Graf menjabat sebagai presiden ketiga Dewan Nasional, majelis rendah parlemen Austria, antara 2008 dan 2013.

Namun, dia tidak asing dengan kontroversi dan dituduh memiliki hubungan dengan ekstremis sayap kanan dan bahkan kekebalan parlementernya dicabut kembali pada 2009 atas tuduhan penggelapan. Dia tidak pernah didakwa, dan penyelidikan dihentikan.

Partai FPO-nya juga menghadapi pengawasan atas dugaan hubungannya dengan Rusia pada 2019.

Partai itu menandatangani perjanjian kerja sama dengan Rusia Bersatu, partai besar Rusia, yang dianggap secara tradisional mendukung kebijakan Presiden Vladimir Putin.

Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, dengan alasan kegagalan Kiev mengimplementasikan perjanjian Minsk, yang dirancang memberi wilayah Donetsk dan Lugansk status khusus di dalam negara Ukraina.

Protokol, yang ditengahi Jerman dan Prancis, pertama kali ditandatangani pada 2014.

Mantan presiden Ukraina Pyotr Poroshenko sejak itu mengakui tujuan utama Kiev adalah menggunakan gencatan senjata untuk mengulur waktu dan menciptakan angkatan bersenjata yang kuat.

Pada Februari 2022, Kremlin mengakui republik Donbass sebagai negara merdeka dan menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer Barat mana pun. Kiev menegaskan serangan Rusia benar-benar tidak beralasan.

(sya)

Original Source

Topik Menarik

{
{
{