Loading...
Loading…
Mengenal Tumor Testis, Penyebab dan Gejalanya

Mengenal Tumor Testis, Penyebab dan Gejalanya

Gaya Hidup | bisnis.com | Rabu, 20 Juli 2022 - 08:41

Bisnis.com, JAKARTA - Kanker testis terjadi di testis (testis), yang terletak di dalam skrotum, kantong kulit yang longgar di bawah penis. Testis menghasilkan hormon seks pria dan sperma untuk reproduksi.

Dibandingkan dengan jenis kanker lainnya, kanker testis jarang terjadi. Tetapi kanker testis adalah kanker paling umum pada pria Amerika berusia antara 15 dan 35 tahun.

Kanker testis sangat dapat diobati, bahkan ketika kanker telah menyebar di luar testis. Tergantung pada jenis dan stadium kanker testis, Anda mungkin menerima salah satu dari beberapa perawatan, atau kombinasi.

Sekitar 90% dari semua kanker testis muncul dari sel germinal di testis Anda yang menggumpal membentuk massa atau tumor. Sel germinal akhirnya berkembang menjadi sperma. Dua jenis kanker testis muncul dari sel germinal.

Beberapa faktor dapat meningkatkan risiko kanker testis Anda. Faktor risiko tidak menyebabkan kanker testis, tetapi dapat meningkatkan kemungkinannya untuk berkembang.

Apa saja jenis kanker testis?

Seminoma: Kanker yang tumbuh lambat yang terutama menyerang orang berusia 40-an atau 50-an.

Non-seminoma: Kanker yang tumbuh lebih cepat daripada seminoma. Ini terutama mempengaruhi orang-orang di akhir remaja, 20-an dan awal 30-an.

Ada empat jenis tumor non-seminoma. Masing-masing diberi nama sesuai dengan jenis sel germinal yang membentuk tumor. Tumor non-seminoma termasuk karsinoma embrional, karsinoma kantung kuning telur, koriokarsinoma dan teratoma.

Beberapa tumor kanker testis terdiri dari sel seminoma dan non-seminoma.

Tanda dan gejala kanker testis meliputi:

  1. Benjolan atau pembesaran di salah satu testis
  2. Perasaan berat di skrotum
  3. Sakit tumpul di perut atau selangkangan
  4. Kumpulan cairan tiba-tiba di skrotum
  5. Nyeri atau ketidaknyamanan pada testis atau skrotum
  6. Pembesaran atau kelembutan payudara
  7. Sakit punggung
  8. Kanker biasanya hanya mempengaruhi satu testis.

Faktor risiko untuk kanker testis meliputi:

  1. Usia: Kanker testis paling sering menyerang orang berusia antara 15 dan 35 tahun.
  2. Testis tidak turun: Testis terbentuk di perut janin selama kehamilan dan biasanya jatuh ke skrotum sebelum lahir. Testis yang tidak jatuh disebut testis yang tidak turun dan mungkin memerlukan pembedahan. Terlahir dengan kondisi ini dapat meningkatkan risiko kanker testis Anda bahkan jika Anda menjalani operasi.
  3. Ras dan etnis: Kanker testis lebih sering terjadi pada orang kulit putih non-Hispanik di Amerika Serikat dan Eropa.
  4. Riwayat pribadi atau keluarga: Anda mungkin lebih mungkin mengembangkan kanker testis jika orang tua kandung atau saudara kandung memilikinya. Kondisi genetik tertentu yang diturunkan, seperti Sindrom Klinefelter, juga dapat meningkatkan risiko Anda. Memiliki kanker testis di satu testis meningkatkan kemungkinan Anda terkena kanker kedua di testis lainnya.
  5. Infertilitas: Beberapa faktor yang sama yang menyebabkan infertilitas mungkin juga terkait dengan perkembangan kanker testis.
Original Source

Topik Menarik