Loading...
Loading…
Rusia Pangkas Pasokan, Gas Jadi Komoditas Langka di Jerman

Rusia Pangkas Pasokan, Gas Jadi Komoditas Langka di Jerman

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Sindonews | Jumat, 24 Juni 2022 - 05:17

FRANKFURT Jerman bergerak mendekati penjatahan gas alam pada Kamis (23/6/2022) karena negara itu meningkatkan tingkat siaga di bawah rencana darurat setelah Rusia memangkas pasokan ke Jerman.

"Gas sekarang menjadi komoditas langka di Jerman," kata Menteri Ekonomi Robert Habeck kepada wartawan pada konferensi pers, seperti dikutip dari AFP.

Baca: 5 Negara Penikmat Gas Rusia Terbesar, No 1 dan 2 Mulai Was-was

Menurutnya, Rusia menggunakan gas "sebagai senjata" melawan Jerman, sebagai pembalasan atas dukungan Barat untuk Ukraina setelah invasi Moskow dengan tujuan "menghancurkan" persatuan Eropa.

Tetapi Kremlin menolak tuduhan Jerman, bahwa ada motif politik di balik pembatasan pasokan sebagai "aneh". Jerman, seperti sejumlah negara Eropa lainnya, sangat bergantung pada impor energi Rusia untuk memenuhi kebutuhannya.

Memicu tingkat "alarm" - yang kedua dari tiga langkah di bawah rencana darurat - membawa Jerman selangkah lebih dekat ke tahap akhir yang bisa melihat penjatahan gas di ekonomi top Eropa.

Baca: Tercekik Usai Rusia Pangkas Kiriman Gas, Negara Eropa Minta Jatah ke Azerbaijan

Baca Juga :
Uni Eropa Berencana Hidup Tanpa Gas Rusia

Level yang meningkat mencerminkan kemerosotan signifikan dari situasi pasokan gas," kata Habeck. "Jika kita tidak melakukan apa-apa sekarang, keadaan akan menjadi lebih buruk," lanjutnya.

Sebelumnya, raksasa energi Rusia Gazprom memotong pasokan ke Jerman melalui pipa Nord Stream sebesar 60 persen minggu lalu. Moskow menyalahkan batasan baru pada perbaikan yang tertunda. Jerman telah menolak pembenaran teknis yang diberikan oleh Gazprom, alih-alih menyebut langkah itu sebagai "keputusan politik".

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan, "tidak ada makna ganda" dalam keputusan pasokan. "Mitra Jerman kami sangat menyadari siklus servis teknologi pipa. Aneh menyebutnya politik," kata Peskov.

Baca: Rusia Kembali Pangkas Ekspor Gas ke Negara-negara Eropa, Intip Daftarnya

Dalam beberapa pekan terakhir, Gazprom telah menghentikan pengiriman ke sejumlah negara Eropa, termasuk Polandia, Bulgaria, Finlandia, dan Belanda.

Pasokan gas ke ekonomi terbesar Eropa "aman", kata Habeck. Tetapi, tindakan masih diperlukan untuk mempersiapkan musim dingin mendatang, lanjutnya.

Untuk memitigasi risiko pemotongan pasokan, pemerintah mengamanatkan fasilitas penyimpanan gas terisi hingga 90 persen pada awal Desember. Saat ini, toko-toko di negara itu berdiri hanya di bawah 60 persen penuh, di atas tingkat rata-rata tahun-tahun sebelumnya.

Baca Juga :
Bos Raksasa Gas Rusia Gazprom ke Pembeli Teratas Eropa: Ini Produk dan Aturan Kami!

(esn)

Original Source

Topik Menarik