Loading...
Loading…
Presiden Belarusia: Zelensky Terlibat Konflik dengan Militer Ukraina

Presiden Belarusia: Zelensky Terlibat Konflik dengan Militer Ukraina

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Sindonews | Sabtu, 04 Juni 2022 - 06:29

MINSK Presiden Belarusia Alexander Lukashenko mengatakan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memiliki alasan untuk mengkhawatirkan militernya sendiri karena kedua pihak sedang terlibat konflik serius.

Lukashenko juga mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa Polandia ingin merebut sebagian wilayah Ukraina, dengan mengatakan militer Ukraina akan "memenggal" siapa pun untuk mencegah hal itu.

"Sudah di Ukraina, menurut informasi saya, konfrontasi dan konflik serius dimulai antara Zelensky dan militer Ukraina," kata Lukashenko kepada wartawan di Minsk, Jumat (4/6/2022).

Dia menambahkan bahwa militer Ukraina memahami apa yang terlibat dalam memerangi Rusia dan tahu bahwa mereka tidak akan dapat terus melakukannya lebih lama lagi.

Memperhatikan bahwa Rusia telah mengubah taktik", Lukashenko menunjukkan bahwa Ukraina kehabisan pasukan, harus bergantung pada milisi pertahanan teritorial untuk menutup celah di garis.

Sementara itu, lanjut dia, Zelensky membuat kesepakatan dengan Polandiayang menurutnya berusaha untuk memotong bagian barat Ukraina yang pernah berada di bawah kekuasaannya.

Menurut Lukashenko, nasionalis dan militer Ukraina tidak senang dengan itu.

Baca Juga :
Ukraina Tuding Rusia Lancarkan Serangan Udara dari Belarusia

Mereka melihat bahwa dia memberikan status [khusus] kepada Polandia, yang merupakan langkah menuju kehilangan wilayah barat," kata Lukashenko.

Dia yakin militer dan nasionalis Ukraina bersedia untuk memenggal kepala siapa pun yang akan memecah belah negara, termasuk Zelensky.

Kami tidak membutuhkan itu. Saya sudah memperingatkan tentang ini sejak lama. Lihat, itu terjadi. Seperti yang saya katakan, pada waktunya mereka akan meminta kami dan Rusia untuk melestarikan Ukraina, kata Lukashenko kepada wartawan, seperti dikutip Russia Today .

Pemimpin Belarusia itu pada bulan lalu memperingatkan tentang dugaan aspirasi Polandia ke wilayah Ukraina, menggemakan klaim yang dibuat pada bulan April oleh Direktur Layanan Intelijen Luar Negeri Rusia (SVR) Sergey Naryshkin, mengutip intelijen yang tidak diklasifikasikan.

Warsawa dengan keras membantah klaim tersebut.

Antara 1919 dan 1939, Polandia termasuk bagian dari Belarusia dan Ukraina saat ini. Kota-kota seperti Lwow dan Stanislawowyang dikenal sebagai Lviv dan Ivano-Frankivsk di Ukraina saat iniberakhir di Uni Soviet setelah Perang Dunia II, karena perbatasan Polandia bergeser ke barat ke garis Oder-Neisse.

Baca Juga :
Rusia Ancam AS, Peringatkan Pengiriman Senjata ke Ukraina Berisiko Konfrontasi Militer

(min)

Original Source

Topik Menarik