Loading...
Loading…
Rusia Didesak Merudal Pangkalan AS karena Kirim Roket Canggih ke Ukraina

Rusia Didesak Merudal Pangkalan AS karena Kirim Roket Canggih ke Ukraina

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Sindonews | Sabtu, 04 Juni 2022 - 00:49

MOSKOW Senator Rusia telah mendesak militer negaranya untuk menyerang pangkalan militer Amerika Serikat (AS) di Eropa. Desakan itu sebagai respons atas keputusan pemerintahan Joe Biden untuk mengirim sistem roket canggih ke Ukraina .

Senator Frants Klintsevich mengatakan kepada stasiun televisi pemerintah Rusia bahwa Rusia harus menghancurkan pangkalan Amerika menggunakan senjata jarak jauh presisi tinggi setelah AS mengumumkan akan mengirim High Mobility Artillery Rocket System (HIMARS) M142 ke Ukraina.

Sebuah video klip dari pernyataan Klintsevich dibagikan oleh Francis Scarr dari BBC Monitoring , yang memantau televisi (TV) pemerintah Rusia, pada hari Kamis. Komentar senator itu muncul sehari sebelum invasi Rusia ke Ukraina memasuki hari ke-100 pada Jumat (3/6/2022).

Klintsevich adalah bagian dari panel yang membahas keputusan pemerintahan Biden untuk mengirim HIMARS ke Ukraina dan mengatakan "omong kosong" bagi Ukraina untuk mengeklaim sistem roket hanya akan digunakan untuk pertahanan.

"Tidak mungkin berbicara dengan Amerika dan Ukraina dalam kondisi seperti ini," katanya.

Baca Juga :
Kremlin: Operasi Militer Khusus di Ukraina Berakhir Ketika Tujuannya Tercapai

Senator itu mengatakan bahwa Rusia berbicara kepada Barat "dari posisi toleransi". "Dan memberi sinyal ketika kami mengatakan bahwa garis itu tidak dapat dilintasi," ujarnya.

"Namun sayangnya, mereka melihat toleransi dan integritas kami sebagai kelemahan," kata Klintsevich, seperti dikutip Newsweek .

"Dan sekarang, tempat pengiriman senjata tiba, khususnya di Eropa, dengan mempertimbangkan persenjataan jarak jauh presisi tinggi Rusia, sudah waktunya kita mengambil langkah untuk memperingatkan mereka."

Klintsevich mengatakan bahwa Rusia telah menembak jatuh pesawat-pesawat AS selama Perang Korea pada awal 1950-an. Kemungkinan dia mengacu pada pilot Soviet yang terbang dengan pesawat bertanda China dan Korea Utara selama konflik.

AS dan bekas Uni Soviet tidak secara resmi berperang pada saat itu.

Sang senator mengatakan bahwa ketika Soviet menembak jatuh pesawat-pesawat Amerika, "dunia belum berakhir."

"Sudah waktunya untuk menghancurkan pangkalan Amerika, untuk saat ini, pangkalan di Eropa," lanjut Klintsevich.

"Sayangnya, itu hanya pendapat pribadi saya," katanya. "Rusia harus melakukannya jika kami tidak didengar, jika itu mengancam orang-orang kami di wilayah kami."

Baca Juga :
Biden: AS Tidak Akan Kirimi Ukraina Sistem Roket yang Bisa Mencapai Rusia

AS memiliki sejumlah besar pangkalan di Eropa, dengan di Jerman saja terdapat 119 pangkalan pada 2021. Pangkalan terbesar adalah Pangkalan Udara Ramstein yang mencakup area 3.000 hektare.

Negara-negara di mana pangkalan AS berada juga merupakan anggota aliansi militer NATO dan jika mereka diserang oleh Rusia, tindakan semacam itu akan memicu penerapan Pasal 5, yakni klausul pertahanan timbal balik yang berpotensi membuat semua anggota NATO memperlakukan serangan itu sebagai tindakan perang.

Presiden Joe Biden sebelumnya mengatakan AS tidak akan memberi Ukraina Multiple Launch Rocket System (MLRS) yang berpotensi menyerang target di wilayah Rusia, tetapi pemerintah kemudian mengatakan AS akan menyediakan MLRS dan Ukraina telah berkomitmen untuk tidak menggunakan sistem itu untuk meluncurkan serangan ke dalam wilayah Rusia.

HIMARS M142 merupakan versi yang lebih ringan dari MLRS.

(min)

Original Source

Topik Menarik

{
{