Loading...
Loading…
Bantu Ukraina Usir Rusia, AS Kembali Kucurkan Bantuan Militer

Bantu Ukraina Usir Rusia, AS Kembali Kucurkan Bantuan Militer

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Sindonews | Jumat, 20 Mei 2022 - 04:45

WASHINGTON Pemerintahan Presiden Joe Biden mengesahkan paket bantuan militer tambahan untuk Ukraina sebesar USD100 juta atau sekitar Rp1,4 triliun. Ini adalah paket bantuan militer terbaru dalam serangkaian bantuan untuk membantu Ukraina mengusir Rusia .

Bantuan militer ini akan menjadi yang kesepuluh kalinya bagi Biden menggunakan Otoritas Penarikan Presiden (PDA) untuk membantu Ukraina dan akan memperhitungkan sisa USD100 juta dalam pendanaan itu, yang memungkinkan presiden AS itu untuk mengizinkan transfer kelebihan senjata dari stok AS tanpa persetujuan Kongres dalam menanggapi keadaan darurat.

Dalam sebuah pernyataan, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan penarikan USD100 juta membuat total bantuan militer AS ke Ukraina menjadi sekitar USD3,9 miliar dalam bentuk senjata dan peralatan sejak Rusia meluncurkan invasi ke tetangganya itu pada 24 Februari lalu.

"Pasukan pertahanan Ukraina yang berani tetap teguh dalam pertempuran," kata Blinken dalam sebuah pernyataan.

Amerika Serikat, serta lebih dari 40 Sekutu dan negara mitra, bekerja sepanjang waktu untuk mempercepat pengiriman senjata dan peralatan penting untuk pertahanan Ukraina, imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Jumat (20/5/2022).

Baca Juga :
AS Tuding Rusia Cari Bantuan ke China, Beijing: Tuduhan Palsu!

Juru bicara Pentagon, John Kirby, dalam sebuah pengarahan kepada wartawan mengungkapkan bahwa paket bantuan militer terbaru itu termasuk tambahan 18 meriam howitzer 155 mm, 18 kendaraan taktis dan tiga radar kontra-artileri tambahan.

AS telah mengirim 184.000 peluru artileri ke Ukraina untuk digunakan meriam howitzer. Amunisi tambahan yang termasuk dalam paket terbaru - pertama kali dilaporkan oleh Reuters - akan memasok pasukan Kiev di Ukraina timur.

Menggarisbawahi dukungan Washington untuk pemerintah Ukraina, Senat AS secara terpisah menyetujui RUU pendanaan darurat untuk negara yang mencakup hampir USD40 miliar bantuan dan mengesahkan PDA tambahan senilai USD11 miliar, mengirimkan langkah tersebut ke Gedung Putih untuk ditandatangani Biden.

Perang di Ukraina, yang digambarkan Kremlin sebagai "operasi militer khusus", telah menewaskan ribuan warga sipil, memaksa jutaan warga meninggalkan rumah mereka dan membuat kota menjadi puing-puing. Rusia tidak memiliki banyak hal untuk ditunjukkan di luar sebidang wilayah di Ukraina selatan dan keuntungan kecil di bagian timur negara itu.

Baca Juga :
Rusia Tarik Pasukan Dari Perbatasan, AS Bekukan Bantuan Militer Ke Ukraina

(ian)

Original Source

Topik Menarik