Loading...
Loading…
Cegah Penyebaran PMK, Semua Pasar Hewan di Loteng Ditutup

Cegah Penyebaran PMK, Semua Pasar Hewan di Loteng Ditutup

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | Inews | Selasa, 17 Mei 2022 - 09:37

PRAYA, iNews.id - Pemerintah Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) menutup semua pasar hewan untuk sementara waktu. Langkah ini untuk mencegah penyebaran wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) yang telah menyerang ratusan ekor sapi di daerah setempat.

Kita tutup ini untuk kebaikan masyarakat, supaya tidak merugi, kata Bupati Lombok Tengah H Lalu Pathul Bahri, Senin (16/5/2022).

Selain menutup pasar hewan di Desa Barebali dan Desa Batunyale tersebut, pemerintah daerah juga telah menutup akses keluar masuk pengiriman sapi antara pulau baik itu dari Sumbawa guna mencegah penyebaran virus PMK tersebut.

Sapi dari Pulau Sumbawa tidak boleh masuk, katanya.

Dia mengatakan, penutupan yang dilakukan pemerintah daerah dalam rangka mencegah penyebaran wabah PMK tersebut, tidak lain untuk kebaikan masyarakat. Sehingga pihaknya berharap kepada semua lapisan masyarakat untuk mendukung upaya yang dilakukan guna mencegah PMK tersebut meluas di daerah setempat.

Saya berharap masyarakat juga mendukung langkah pemerintah daerah ini, katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Lombok Tengah Lalu Taufikurahman mengatakan, sehubungan dengan wabah penyakit yang menyerang hewan di daerah setempat yang telah terkonfirmasi positif PMK berdasarkan hasil laboratorium Dempasar Bali, untuk mengantisipasi penyebaran wabah tersebut pemerintahan daerah akan menutup pergerakan arus lalulintas tenaj sapi maupun kambing dengan menutup semua pasar hewan.

Baca Juga :
Data Terbaru, Ternak Terjangkit PMK di Loteng Tembus 12.000 Ekor

Penutupan ini berlaku mulai dari tanggal 14 Mei hingga 4 Juni 2022 mendatang, katanya.

Beberapa langkah yang telah dilakukan pemerintah daerah untuk mencegah penyebaran wabah tersebut dengan melakukan pengobatan terhadap semua sapi yang terkena wabah dan melakukan penyemprotan disinfektan untuk sterilisasi serta meningkatkan kekebalan tubuh ternak sapi.

Dari ratusan sapi yang terkena, tidak ada yang mati. Kita imbau masyarakat tidak panik, katanya.

Sebelumnya, ratusan ternak sapi di wilayah Kabupaten Lombok Tengah positif terserang virus atau penyakit mulut dan kuku (PMK) seperti yang merebak di Provinsi Jawa Timur.

Dinas Pertanian dan Peternakan Lombok Tengah telah menerima hasil sampel yang telah dikirim ke Lab Denpasar, hasilnya positif PMK yang mengakibatkan infeksi pada rongga mulut, kata Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Lombok Tengah Lalu Taufikurahman di Praya.

Baca Juga :
Sapi Terjangkit PMK di Loteng Hampir 10.000 Ekor

Penyebaran virus PMK ini mulai meluas hingga dua kecamatan, di mana sebelum di Desa Kelebuh Kecamatan Praya Tengah sebanyak 63 ekor dan sekarang bertambah menjadi 150 ekor di Desa Puyung, Desa Barejulat Kecamatan Jonggat.

Gejala yang dialami itu hampir sama, sehingga secara populasi ternak sapi itu suspek PMK, katanya.

Original Source

Topik Menarik