Loading...
Loading…
Geger! Influencer Rusia Dideportasi dari Bali Setelah Foto Bugil di Bawah Beringin Keramat Berusia 700 Tahun

Geger! Influencer Rusia Dideportasi dari Bali Setelah Foto Bugil di Bawah Beringin Keramat Berusia 700 Tahun

Gaya Hidup | gatra.com | Rabu, 11 Mei 2022 - 06:45

Denpasar, Gatra.com- Seorang influencer dan suaminya dideportasi dari Bali setelah berpose telanjang di bawahberingin keramat.Pasangan Rusia itu juga dilarang kembali ke Indonesia selama enam bulan. Pepohonan dan fitur alam lainnya dianggap suci dalam budaya Hindu Bali. Demikian Insider , 9/5.

Seorang influencer Rusia dan suaminya dideportasi dari pulau Bali di Indonesia setelah dia memposting foto telanjang dirinya yang diambil di bawah pohon suci berusia 700 tahun.

Alina Fazleeva, yang memiliki 18.000 pengikut di Instagram, berpose telanjang di depan pohon beringin di kompleks pura, menurut AFP . Dipotret oleh suaminya, Andrey Fazleev, foto yang telah dihapus itu langsung memicu kemarahan masyarakat setempat setelah naik pada 1 Mei. Pepohonan dan fitur alam lainnya dianggap sebagai rumah para dewa dalam budaya Hindu Bali dan dianggap suci.

Pasangan itu dideportasi dari pulau itu Jumat lalu dan dilarang masuk kembali ke Bali setidaknya selama enam bulan, menurut kantor berita DPA .

"Mereka telah melakukan kegiatan yang membahayakan ketertiban umum dan tidak menghormati norma-norma setempat, sehingga mereka dikenakan sanksi deportasi. Nama mereka akan dimasukkan dalam daftar larangan masuk," kata Kepala Imigrasi Bali Jamaruli Manihuruk kepada wartawan.

Sebelum meninggalkan negara itu, pasangan itu kembali ke pohon untuk melakukan ritual meminta maaf. Fazleeva meminta maaf atas tindakannya di Instagram dalam dua posting terpisah Jumat lalu.

Yang pertama , dia membagikan foto dirinya dan suaminya melakukan ritual di situs tersebut, dan menulis dalam Bahasa Indonesia bahwa dia "menyesali" tindakannya dan "sangat malu." "Saya tidak bermaksud menyinggung Anda dengan cara apa pun," katanya dalam postingan tersebut, yang ditujukan kepada semua orang Bali dan Indonesia.

Dalam postingan keduanya , di mana dia memposting foto dirinya dengan telapak tangan ditekan, dia mengakui bahwa dia telah membuat "kesalahan besar."

Saya ingin memberitahu Anda agar Anda tidak mengulanginya. Ada banyak tempat suci di Bali, dan tidak semuanya memiliki tanda informasi tentang itu, seperti dalam kasus saya. Dan sangat penting untuk merawat tempat-tempat ini. dan tradisi dengan hormat," tulisnya dalam bahasa Inggris dan bahasa Indonesia.

Pertama, penting untuk mengetahui apakah mungkin untuk mengambil foto atau video di tempat ini. Saya mencintai Bali dengan sepenuh hati, dan sekali lagi, saya minta maaf kepada semua warga Bali dan mohon maaf."

Pasangan itu telah kembali ke Moskow, Fazleeva berbagi dalam pembaruan Instagram pada hari Minggu. Dia tidak segera menanggapi permintaan Insider untuk berkomentar.

Bali mendeportasi hampir 200 orang tahun lalu karena berbagai alasan, termasuk tidak menghormati adat setempat dan melanggar aturan Covid, menurut AFP. Bulan lalu, aktor Kanada Jeffrey Craigen dideportasi dari pulau itu setelah berbagi video dirinya menari telanjang di Gunung Batur yang suci.

Original Source

Topik Menarik