Loading...
Loading…
AS Mulai Selidiki 109 Kasus Hepatitis Akut Setelah 5 Orang Anak Meninggal Dunia

AS Mulai Selidiki 109 Kasus Hepatitis Akut Setelah 5 Orang Anak Meninggal Dunia

Gaya Hidup | bisnis.com | Minggu, 08 Mei 2022 - 06:08

Bisnis.com , JAKARTA - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) di Amerika Serikat (AS) sedang menyelidiki 109 kasus hepatitis parah pada anak-anak, yang telah menyebabkan lima kematian.

Penelitian ini dilakukan untuk menentukan penyebabnya, dimana infeksi adenovirus diduga sebagai penyebab utama. Lebih dari 90% anak-anak dirawat di rumah sakit dan 14% membutuhkan transplantasi hati, menurut CDC.

Kasus-kasus yang sedang diselidiki CDC ini terjadi selama tujuh bulan terakhir di 25 negara bagian dan teritori. Mayoritas pasien telah pulih sepenuhnya dan telah dipulangkan dari rumah sakit, menurut CDC.

Hepatitis adalah peradangan hati yang sering disebabkan oleh infeksi virus, tetapi faktor lingkungan juga dapat berperan. Ini tidak biasa pada anak-anak tetapi biasanya tidak parah.

Lebih dari separuh anak-anak memiliki infeksi adenovirus yang dikonfirmasi. Namun, pejabat CDC mengatakan mereka belum tahu apakah adenovirus adalah penyebab sebenarnya.

Adenovirus adalah virus umum yang biasanya menyebabkan gejala pilek atau flu ringan, atau masalah perut dan usus. Ini bukan penyebab hepatitis parah yang diketahui pada anak-anak yang sehat, meskipun telah dikaitkan dengan penyakit pada anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah.

Baca Juga :
Soal Hepatitis Akut, Kemenkes Minta Masyarakat Hati-Hati dan Tenang

Kami juga belum tahu apa peran faktor lain, seperti paparan lingkungan, obat-obatan, atau infeksi lain yang mungkin dimiliki anak-anak, kata Dr. Jay Butler, Wakil Direktur Penyakit Menular di CDC, Jumat (6/5/2022).

Seperti dilansir oleh CNBC Internasiona l, Butler menegaskan vaksinasi Covid-19 bukanlah penyebab penyakit. Anak-anak memiliki usia rata-rata dua tahun, yang berarti sebagian besar dari mereka tidak memenuhi syarat untuk menerima vaksin.

"CDC masih menyelidiki apakah ada hubungan dengan virus Covid-19," kata Butler. Namun, sembilan kasus awal anak-anak dengan hepatitis berat di Alabama tidak memiliki Covid.

Virus hepatitis A, B, C, D dan E belum ditemukan pada anak-anak selama penyelidikan awal, menurut CDC.

AS belum melihat peningkatan infeksi adenovirus berdasarkan data yang tersedia, tambah Butler. Namun, Dr Umesh Parashar, seorang pejabat CDC, mengatakan AS tidak memiliki sistem nasional yang baik untuk melakukan pengawasan terhadap virus tersebut.

Adapun, Butler hanya menegaskan bahwa CDC sedang bekerja untuk meningkatkan pengawasannya.

Baca Juga :
Anak Meninggal Akibat Hepatitis Akut Bertambah 2 Orang, Begini Penjelasan Kemenkes

Dia mengakui CDC memang belum mendokumentasikan peningkatan yang signifikan dalam kasus hepatitis pada anak-anak atau transplantasi hati, tetapi itu berdasarkan data awal dan dapat berubah.

Sementara itu, Inggris - yang pertama kali memperingatkan dunia tentang masalah ini - telah mendokumentasikan peningkatan yang signifikan, ujarnya.

Kami tahu pembaruan ini mungkin menjadi perhatian, terutama bagi orang tua dan wali dari anak-anak kecil. Penting untuk diingat bahwa hepatitis parah pada anak-anak jarang terjadi, kata Butler.

Dia mengingatkan orang tua harus mengambil tindakan pencegahan standar virus Hepatitis ini dengan mencuci tangan, menutupi batuk dan bersin, tidak menyentuh mata, hidung atau mulut, dan menghindari orang yang sakit.

Original Source

Topik Menarik

{