Tes Antigen Tidak Bisa Deteksi Covid Omicron di Awal Terinfeksi

Gaya Hidup | bisnis.com | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 09:39
Tes Antigen Tidak Bisa Deteksi Covid Omicron di Awal Terinfeksi

Bisnis.com, JAKARTA -Tes antigen cepat untuk COVID-19 mungkin tidak dapat mendeteksi varian omicron dengan tepat selama beberapa hari pertama infeksi, bahkan ketika seseorang melepaskan virus dalam jumlah yang cukup tinggi untuk menular.

Hal itu terungkap dalam sebuah studi terbaru yang dirilis di medRxiv. Dalam penelitian itu, para peneliti mengamati 30 orang dari lima tempat kerja berbeda di New York dan California, yang semuanya dinyatakan positif SARS-CoV-2 pada Desember 2021.

Kebijakan tempat kerja mereka, setiap orang menjalani tes cepat harian dan tes PCR harian, yang membutuhkan waktu lebih lama untuk diproses tetapi dapat mendeteksi jumlah virus yang lebih kecil.

Dari peserta, semua kecuali satu kemungkinan terinfeksi dengan varian omicron, berdasarkan pada bagaimana keunikan genetik dari varian tersebut muncul pada tes PCR, tim mencatat dalam laporan mereka.

Dalam tes PCR mereka dinyatakan positif,namun pada hari berikutnya, tes cepat mereka semuanya kembali negatif,STAT News melaporkan dilansir dari Live Science.

Tidak sampai hampir dua hari setelah PCR positif, salah satu tes cepat kembali positif. Di semua subjek, "waktu rata-rata dari PCR positif pertama hingga antigen positif pertama yang terdeteksi adalah tiga hari," tulis para peneliti dalam laporan mereka.

Padahal, dalam 28 dari 30 kasus, jumlah virus yang terdeteksi oleh PCR cukup tinggi untuk menginfeksi orang lain pada Hari 1. Melalui pelacakan kontak, tim mengkonfirmasi bahwa dalam empat kasus itu, orang yang terinfeksi menularkan virus ke orang lain sementara hasil tesnya masih negatif pada tes cepat.

"Sangat mungkin ada lebih dari empat penularan," penulis utama Blythe Adamson, ahli epidemiologi utama di Infectious Economics di New York dan seorang karyawan Flatiron Health, afiliasi Roche.

Meskipun temuan ini mengkhawatirkan, data awal dan laporan anekdotal lainnya mengisyaratkan mungkin ada cara untuk membuat tes ini lebih sensitif lebih awal dalam infeksi, dengan menyeka tenggorokan selain hidung.

Ide ini masih perlu diverifikasi dengan penelitian lebih lanjut. Sementara itu, penelitian ini menyoroti pentingnya mengisolasi jika Anda memiliki gejala COVID-19 - bahkan jika Anda memiliki hasil negatif pada tes cepat.

Studi baru ini belum ditinjau oleh rekan sejawat, tetapi hasilnya sesuai dengan pembaruan terbaru dari FDA. Berdasarkan studi laboratorium lembaga itu sendiri, "Data awal menunjukkan bahwa tes antigen memang mendeteksi varian omicron tetapi mungkin telah mengurangi sensitivitas," tulis pembaruan tersebut.

Meskipun demikian, penurunan sensitivitas di laboratorium tidak selalu berarti penurunan sensitivitas dalam aplikasi dunia nyata, Bruce Tromberg, direktur Institut Nasional Pencitraan Biomedis dan Bioteknologi, mengatakan.

Penurunan sensitivitas yang dicatat oleh FDA ini juga dapat diterjemahkan ke hasil tes dunia nyata, sehingga menciptakan jeda antara hasil PCR positif dan hasil cepat positif. Ini tidak berarti bahwa tes cepat tidak berguna mereka masih dapat mendeteksi varian omicron, hanya membutuhkan waktu lebih lama untuk melakukannya daripada PCR.

Pertanyaan besarnya sekarang, mengapa rapid test kurang sensitif terhadap varian omicron? Tes antigen cepat mendeteksi protein pada permukaan virus corona, dan saat virus bermutasi, protein ini menjadi kurang dikenali untuk pengujian. Setelah mutasi masalah ini diidentifikasi, "penyesuaian terhadap tes yang ada dapat dilakukan oleh setiap pengembang dengan dukungan dari FDA, jika sesuai," kata juru bicara FDA Stephanie Caccomo.

Dia menambahkan, tes cepat mungkin memiliki kelemahan kedua: Tes cepat yang disetujui FDA hanya disetujui untuk digunakan di hidung, bukan tenggorokan atau mulut. Laporan anekdot dan studi pendahuluan telah mengisyaratkan bahwa omicron dapat bereplikasi lebih cepat di mulut dan tenggorokan daripada di hidung.

Dan penulis makalah medRxiv menemukan hasil serupa dalam analisis lima orang dalam penelitian mereka yang mengambil tes PCR berbasis air liur dan swab. Mereka menemukan bahwa, pada orang-orang ini, jumlah virus dalam air liur mereka memuncak satu hingga dua hari sebelumnya di hidung mereka.

Artikel Asli