Vaksin COVID-19 Ditemukan Ganggu Periode Menstruasi, Tapi Hanya Sementara

Gaya Hidup | yesdok.com | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 01:05
Vaksin COVID-19 Ditemukan Ganggu Periode Menstruasi, Tapi Hanya Sementara

Vaksin COVID-19 tampaknya sedikit mengubah periode siklus menstruasi, tetapi efeknya biasanya kecil dan sementara, menurut sebuah penelitian.

Secara khusus, ketika membandingkan menstruasi dari perempuan yang divaksinasi dan yang tidak divaksinasi, peneliti menemukan bahwa mereka yang mendapat suntikan memiliki siklus yang sedikit lebih lama (kurang dari sehari) dari biasanya.

Periode mereka tetap sama, dan siklus mereka kembali normal dalam satu atau dua bulan.

Temuan ini dapat meyakinkan wanita bahwa suntikan itu aman, karena siklus yang sedikit rusak "tidak akan berbahaya secara medis," ujar Dr. Hugh Taylor, OB-GYN di Yale yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Orang-orang menginginkan informasi ini sehingga mereka tahu apa yang diharapkan ketika mereka divaksinasi, kata penulis utama Dr. Alison Edelman, seorang OB-GYN di Oregon Health & Science University.

"Ini terutama berlaku untuk orang-orang - termasuk mereka yang mungkin berharap untuk mencapai, atau menghindari, kehamilan - di mana setiap perubahan dalam panjang siklus bulanan mungkin mengganggu," tambahnya.

Karena penelitian ini hanya mengikuti pengguna Natural Cycles, hasilnya belum tentu dapat diterapkan pada semua orang yang sedang menstruasi, termasuk mereka yang menggunakan metode kontrasepsi hormonal seperti pil atau IUD. Studi ini juga tidak melihat masalah di luar siklus menstruasi dan panjang periode, seperti seberapa sering suntikan dapat mempengaruhi menstruasi atau berkontribusi terhadap bercak, seperti yang dilaporkan wanita.

Tidak jelas mengapa suntikan dapat sedikit mengubah siklus menstruasi Ada beberapa teori yang bisa membantu menjelaskan apa yang terjadi.

Teori pertama dari Dr. Kelly Culwell, seorang OB-GYN di San Diego, suntikan vaksin dapat membuat tubuh stres.

"Perlu stres tubuh agar antibodi diproduksi, dan siklus menstruasi sangat bergantung pada stres," katanya. "Ini mungkin sesuatu yang terjadi dengan vaksin lain juga," tambahnya.

Dr. Jen Gunter, seorang OB-GYN lainnya juga menulis bahwa dia menduga perubahan periode yang dilaporkan terkait dengan bagaimana respon imun tubuh terhadap vaksin mempengaruhi endometrium, atau lapisan rahim yang menebal selama menstruasi.

Tapi yang jelas, diperlukan lebih banyak penelitian. Sementara itu, wanita harus berbicara dengan dokter mereka tentang perubahan siklus menstruasi yang tidak kembali normal setelah satu atau dua periode lagi.

Artikel Asli