Penggunaan Rokok Elektrik Tingkatkan Risiko Terjadinya Disfungsi Ereksi

Gaya Hidup | yesdok.com | Published at Sabtu, 04 Desember 2021 - 02:20
Penggunaan Rokok Elektrik Tingkatkan Risiko Terjadinya Disfungsi Ereksi

Pria yang menggunakan rokok elektrik dua kali lebih mungkin mengalami disfungsi ereksi dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakannya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di American Journal of Preventive Medicine.

Dalam upaya pertama untuk mempelajari hubungan antara vaping dan kesehatan seksual, para peneliti menganalisis data yang dilaporkan sendiri dari lebih dari 13.000 pria berusia 20 tahun ke atas yang disurvei dalam Penilaian Populasi Nasional untuk Studi Tembakau dan Kesehatan.

Mereka yang melaporkan penggunaan rokok elektrik setiap hari, 2,2 kali lebih mungkin melaporkan mengalami disfungsi ereksi dibandingkan dengan pria yang tidak pernah vaping, terlepas dari faktor risiko lainnya.

Dalam sampel yang lebih kecil dari pria yang lebih muda dari 65 tahun dengan BMI normal dan tidak memiliki riwayat penyakit kardiovaskular, trennya tetap ada: pengguna rokok elektrik 2,4 kali lebih mungkin mengalami disfungsi ereksi dibandingkan dengan yang tidak menggunakan vaping.

Sementara beberapa orang mungkin melihat vaping sebagai alternatif yang lebih sehat untuk rokok, mengonsumsi nikotin secara berlebihan akan selalu membawa risiko, kata penulis utama Omar El Shahawy, MD.

"Bagi pria yang merokok dan ingin beralih karena vaping kurang berbahaya, mereka harus mencoba membatasi vaping mereka karena sama sekali tidak bebas risiko," tambahnya.

Disfungsi ereksi berdampak pada satu dari lima pria berusia di atas 20 tahun di AS, menurut perkiraan penelitian. Tetapi penulis menyadari bahwa mungkin ada bias dalam data yang dilaporkan sendiri untuk tingkat vaping dan disfungsi ereksi.

Survei tersebut juga tidak menyertakan data apakah responden mengkonsumsi obat yang dapat meningkatkan risiko disfungsi ereksi, seperti antidepresan atau beta blocker.

Artikel Asli