Definisi Teks Persuasi, Contoh, Struktur, dan Ciri-cirinya

Gaya Hidup | katadata.co.id | Published at Jumat, 26 November 2021 - 09:42
Definisi Teks Persuasi, Contoh, Struktur, dan Ciri-cirinya

Teks persuasi adalah sebuah paragraf yang isinya merupakan pernyataan untuk mendorong atau mengajak seseorang agar mengikuti keinginan penulis. Artinya, teks persuasi cenderung bersifat promosi karena adanya upaya mengajak pembaca.

Saat ini teks persuasi juga kerap ditemukan di platform media sosial. Contoh teks persuasi yang sederhana adalah ajakan untuk menggunakan suatu produk, imbauan hingga anjuran.

Struktur teks persuasi biasanya terdiri dari beberapa bagian. Mengutip dari Buku Seri Penyuluhan Bahasa Indonesia: Paragraf , teks persuasi adalah satu dari beberapa gaya atau corak ekspresi dalam komunikasi tertulis. Gaya ekspresi meliputi narasi, deskripsi, eksposisi, argumentasi dan persuasi. Gaya atau corak ekspresi ini juga tentu saja bergantung pada tujuan komunikasinya.

Mari kenali lebih lanjut lagi bagaimana contoh dari teks persuasi, struktur hingga ciri-ciri dari teks persuasi.

Contoh Teks Persuasi

Bisa disimak beberapa contoh teks persuasi di bawah ini, sebelum membedah struktur teks persuasi. Beberapa contoh teks persuasi diambil dari Buku Seri Penyuluhan Bahasa Indonesia: Paragraf .

  1. Pendidikan merupakan salah satu sarana untuk menghasilkan penduduk yang berkualitas, sebagai modal pembangunan. Tingkat pendidikan seseorang akan berpengaruh bagi penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi yang amat sangat penting pada abad ke-21 ini. Sebagai negara berkembang, Indonesia masih memiliki tingkat pendidikan yang bisa dibilang masih cukup rendah. Menurut data United Nation Development Programme (UNDP), tingkat pendidikan masyarakat Indonesia berada di peringkat 124 dari 187 negara yang disurvei. Tingginya angka putus sekolah, karena ketidakadaan biaya, mungkin menjadi sebab rendahnya tingkat pendidikan masyarakat Indonesia ini. Oleh karena itu, sudah saatnya pendidikan menjadi tanggung jawab seluruh komponen bangsa. Seluruh lapisan masyarakat harus mengambil peran dalam pendidikan ini. Seluruh komponen masyarakatlah, yang seharusnya membantu mereka yang membutuhkan agar dapat melanjutkan pendidikannya.

  2. Pencemaran Sungai Ciliwung sudah sangat parah dan dapat dikategorikan sebagai pencemaran tingkat berat. Rumah tangga merupakan penyumbang terbesar sampah di Sungai Ciliwung. Jika kondisi ini terus berlanjut, sejumlah daerah yang menggantungkan sumber air dari Sungai Ciliwung, dikhawatirkan akan mengalami krisis. Untuk itu, kesadaran untuk menjaga lingkungan perlu ditanamkan secara kuat kepada masyarakat. Jika lingkungan terjaga, kita jugalah yang akan diuntungkan.

Dari dua contoh teks persuasi di atas, terlihat bahwa tujuannya adalah memengaruhi pembaca. Lalu bagaimana struktur teks persuasi itu sendiri?

Struktur Teks Persuasi

Teks persuasi adalah pengembangan dari argumentasi, artinya teks persuasi juga terkadang memerlukan dukungan data dan fakta. Karena siatnya yang subjektif, teks persuasi cenderung mengungkapkan pandangan dari penulis tentang sebuah topik.

Umumnya, struktur teks persuasi terbagi menjadi tiga hingga empat bagian:

1.Pengenalan isu

Struktur teks persuasi yang pertama adalah pengenalan isu. Penulis bisa terlebih dahulu menjelaskan tentang isu, sebagai pengantar. Di sini, topik dasar dari teks persuasi akan dimunculkan, untuk selanjutnya akan dikuatkan dengan struktur teks persuasi yang berikutnya, yaitu rangkaian argumen.

Dari contoh teks persuasi di atas, pengenalan isu ada pada dua kalimat awal Pendidikan merupakan salah satu sarana untuk menghasilkan penduduk yang berkualitas, sebagai modal pembangunan. Tingkat pendidikan seseorang akan berpengaruh bagi penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi yang amat sangat penting pada abad ke-21 ini. Dua kalimat awal dari teks persuasi ini, menunjukkan gagasan utamanya adalah pendidikan.

2. Rangkaian argumen

Setelah pengenalan isu, teks persuasi juga memiliki rangkaian argumen. Struktur teks persuasi yang kedua ini, biasanya mengemukakan pandangan penulis tentang topik dasar, yang sudah dijabarkan pada struktur teks persuasi yang pertama, yaitu pengenalan isu.

Seperti telah disebutkan sebelumnya, teks persuasi adalah pengembangan dari argumentasi. Maka pada struktur teks persuasi yang kedua ini, penulis harus bisa menguatkan argumennya terkait topik dasar, dengan data dan fakta yang relevan.

Rangkaian argumen dari contoh teks persuasi di atas adalah pada dua kalimat berikut Sebagai negara berkembang, Indonesia masih memiliki tingkat pendidikan yang bisa dibilang masih cukup rendah. Menurut data United Nation Development Programme (UNDP), tingkat pendidikan masyarakat Indonesia berada di peringkat 124 dari 187 negara yang disurvei. Tingginya angka putus sekolah, karena ketidakadaan biaya, mungkin menjadi sebab rendahnya tingkat pendidikan masyarakat Indonesia ini. Kalimat tersebut memaparkan data dan fakta yang jelas sumbernya.

3. Kalimat ajakan

Sebagaimana fungsi dari teks persuasi, yaitu untuk mendorong atau mengajak pembaca, maka struktur teks persuasi yang berikutnya adalah kalimat ajakan. Struktur teks persuasi yang satu ini, bisa disebut sebagai inti dari teks persuasi. Sebisa mungkin penulis membentuk kalimat yang menggugah pembaca, untuk melakukan aksi terkait topik tertentu.

Mengambil contoh teks persuasi di atas, kalimat ajakan ada di dua kalimat terakhir, yaitu Oleh karena itu, sudah saatnya pendidikan menjadi tanggung jawab seluruh komponen bangsa. Seluruh lapisan masyarakat harus mengambil peran dalam pendidikan ini. Seluruh komponen masyarakatlah, yang seharusnya membantu mereka yang membutuhkan agar dapat melanjutkan pendidikannya.

4. Penegasan

Struktur teks persuasi yang terakhir adalah penegasan. Pada bagian ini, penulis harus menekankan atau menegaskan lagi kalimat ajakan, supaya menghilangkan keraguan pembaca.

Ciri-ciri Teks Persuasi

Selain struktur, teks persuasi juga memiliki ciri-ciri yang terlihat dari penggunaan bahasanya. Teks persuasi memang biasanya bisa diidentifikasi dari istilah yang digunakan. Berikut ini adalah beberapa istilah yang mencirikan teks persuasi.

1. Penggunaan Kata Imperatif

Kata imperatif adalah ciri-ciri teks persuasi yang pertama. Kata imperatif, merujuk pada Kamus Besar Bahasa Indonesia atau KBBI berarti bersifat memerintah, menyatakan larangan atau keharusan melaksanakan perbuatan.

2. Ada Kata Penghubung Argumentatif

Ciri-ciri teks persuasi berikutnya, adalah kata penghubung argumentatif. Contoh kata penghubung argumentatif adalah: oleh karena itu, maka dari itu, akibatnya, karena, dan lain sebagainya.

Teks persuasi berusaha menggugah pembacanya, sehingga memerhatikan struktur serta penggunaan istilah yang tepat adalah sebuah keharusan.

Artikel Asli