Kisah Nabi Musa Memukul Malaikat Maut saat Hendak Dicabut Nyawanya

Gaya Hidup | inewsid | Published at Minggu, 14 November 2021 - 21:57
Kisah Nabi Musa Memukul Malaikat Maut saat Hendak Dicabut Nyawanya

JAKARTA, iNews.id - Kisah Nabi Musa alaihisalam (as) memukul malaikat maut Izroil atau malaikat pencabut nyawa disebutkan dalam hadits sahih.

Kematian adalah keniscayaan bagi tiap orang tak terkecuali para nabi. Jika kematian sudah tiba, tak seorang pun yang bisa menunda atau minta didahulukan.

Allah SWT berfirman:

Katakanlah:"Aku tidak berkuasa mendatangkan kemudharatan dan tidak (pula) kemanfaatan kepada diriku, melainkan apa yang dikehendaki Allah". Tiap-tiap umat mempunyai ajal. Apabila telah datang ajal mereka, maka mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukan(nya). (QS. Yunus: 49)

Berkaitan dengan kematian, ada kisah Nabi Musa as yang memukul malaikat maut saat hendak dicabut nyawanya. Kisah Nabi Musa ini disebutkan dalam hadits Nabi SAW dalam Kitab Sahih Bukhari yang diriwayatkan Abu Hurairah radhiallahu 'anhu.

Dari Abu Hurairah radliallahu anhu berkata,: "Suatu hari malaikat maut diutus kepada Musa alaihissalam. Ketika menemuinya, (Nabi Musa alaihissalam) memukul matanya.

Maka malaikat maut kembali kepada Rabbnya dan berkata,: "Engkau mengutusku kepada hamba yang tidak menginginkan mati".

Maka Allah membalikkan matanya kepadanya seraya berfirman: "Kembalilah dan katakan kepadanya agar dia meletakkan tangannya di atas punggung seekor lembu jantan, yang pengertiannya setiap bulu lembu yang ditutupi oleh tangannya berarti umurnya satu tahun".

Nabi Musa alaihissalam bertanya: "Wahai Rabb, setelah itu apa?. Allah berfirman:: "Kematian". Maka Nabi Musa alaihissalam berkata,: "Sekaranglah waktunya". Kemudian Nabi Musa alaihissalam memohon kepada Allah agar mendekatkannya dengan tanah yang suci (Al Muqaddas) dalam jarak sejauh lemparan batu".

Abu Hurairah radliallahu anhu berkata; Kemudian Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: "Seandainya aku kesana, pasti akan aku tunjukkan kepada kalian keberadaan kuburnya yang ada di pinggir jalan dibawah tumpukan pasir merah". (HR. Bukhari) No. 1253. Shahih.

Berkaitan dengan kematian para nabi, Rasulullah SAW mnyebutkan bahwa para nabi tidaklah diwafatkan hingga diperlihatkan kepadanya tempatnya di surga lalu dipersilakan oleh Allah SWT untuk memilih apakah masih tetap ingin hidup di dunia atau ingin diwafatkan.

Menjelang wafatnya, Nabi Muhammad selalu mengucapkan doa agar dipertemukan dengan kekasihnya Yang Mahatinggi yakni Allah Azza Wajalla.

Aisyah istri Nabi shallallahu alaihi wasallam berkata; Ketika Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berada dalam keadaan sehat wal afiat, Nabi SAW pernah bersabda: Sesungguhnya seorang nabi tidaklah diwafatkan hingga diperlihatkan kepadanya tempatnya di surga lalu ia dipersilahkan untuk memilih.

Aisyah berkata; "Ketika malaikat pencabut nyawa datang kepada Rasulullah, sementara kepala beliau berada di pangkuan saya, maka Rasulullah pingsan beberapa saat. Tak lama kemudian ia sadar kembali. Setelah itu, beliau menatap pandangannya ke atas sambil mengucapkan: Ya Allah, pertemukanlah aku dengan kekasihku, Allah Yang Maha Tinggi! Aisyah berkata; "Dengan demikian, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam tidak memilih untuk hidup Iebih lama lagi bersama kami." Aisyah pernah berkata; "Saya teringat ucapan yang pernah beliau sampaikan kepada kami ketika beliau masih sehat; "Itulah kata-kata terakhir yang pernah beliau ucapkan, yaitu: Ya Allah, pertemukanlah aku dengan kekasihku Yang Maha Tinggi. (HR. Bukhari) No. 4104. Shahih.

Wallahu A'lam

Artikel Asli