Mengenal Tari Legong, Salah Satu Kesenian Warisan Budaya Dunia UNESCO

Gaya Hidup | katadata.co.id | Published at Kamis, 11 November 2021 - 09:54
Mengenal Tari Legong, Salah Satu Kesenian Warisan Budaya Dunia UNESCO

Bicara soal Bali, tentu tak lepas dari wisata dan budaya. Selain rumah adatnya yang unik dan sarat makna, Bali juga menyimpan segudang warisan budaya eksotis yang menjadi kebanggaan masyarakatnya. Satu di antaranya adalah tari legong.

Tari legong merupakan pertunjukan seni tari yang biasanya dibawakan oleh penari perempuan dengan kipas yang menjadi ciri khasnya.Tari legong berasal dari daerah-daerah keraton Bali yang menceritakan kisah zaman dahulu, seperti Prabu Lasem.

Sejarah Tari Legong

Melansir jurnal berjudul Sejarah Trai Legong di Bali yang diterbitkan oleh ISI Denpasar, menurut Babad Dalem Sukawati, tari legong tercipta berdasarkan mimpi I Dewa Agung Made Karna, Raja Sukawati yang bertahta tahun 1775-1825 M.

Ketika beliau melakukan tapa di Pura Jogan Agung desa Ketewel ( wilayah Sukawati ), beliau bermimpi melihat bidadari sedang menari di surga. Mereka menari dengan menggunakan hiasan kepala yang terbuat dari emas.

Ketika beliau sadar dari semedinya, segeralah beliau menitahkan Bendesa Ketewel untuk membuat beberapa topeng yang wajahnya tampak dalam mimpi beliau ketika melakukan semedi di Pura Jogan Agung dan memerintahkan pula agar membuatkan tarian yang mirip dengan mimpinya.

Akhirnya Bendesa Ketewel pun mampu menyelesaikan sembilan buah topeng sakral sesuai permintaan I Dewa Agung Made Karna. Pertunjukan tari Sang Hyang Legong pun dapat dipentaskan di Pura Jogan Agung oleh dua orang penari perempuan.

Tak lama setelah tari Sang Hyang Legong tercipta, sebuah grup pertunjukan tari Nandir dari Blahbatuh yang dipimpin I Gusti Ngurah Jelantik melakukan sebuah pementasan yang disaksikan Raja I Dewa Agung Manggis, Raja Gianyar kala itu.

Beliau sangat tertarik dengan tarian yang memiliki gaya yang mirip dengan tari Sang Hyang Legong ini, sambil menitahkan dua orang seniman dari Sukawati untuk menata kembali dengan menggunakan dua orang penari wanita sebagai penarinya. Sejak itulah tercipta tari legong klasik yang kita saksikan sekarang ini.

Bila ditinjau dari akar katanya, legong berasal dari kata leg yang berarti luwes atau elastis dan kata gong yang berarti gamelan. Kedua akar kata tersebut bila digabungkan akan berarti gerakan yang sangat diikat (terutama aksentuasinya) oleh gamelan yang mengiringinya.

Perkembangan Tari Legong

Sejak abad ke-19 tampak ada pergeseran: Legong berpindah dari istana ke desa. Wanita-wanita yang pernah mengalami latihan di istana kembali ke desa dan mengajarkan tari Legong kepada generasi berikutnya. Banyak sakeha (kelompok) Legong terbentuk, khususnya di daerah Gianyar dang Badung.

Guru-guru tari legong juga banyak bermunculan, khususnya dari desa Saba, Bedulu, Peliatan, Klandis, dan Sukawati. Murid-muridnya didatangkan dari seluruh Bali untuk mempelajari tari Legong, kemudian mengembangkannya kembali ke desa-desa. Legong menjadi bagian utama setiap upacara odalan di desa-desa.

Dalam perkembangan selanjutnya, tari Legong bukan lagi merupakan kesenian istana, melainkan menjadi milik masyarakat umum. Pengaruh istana makin lama makin melemah sejak jatuhnya Bali ke tangan Belanda pada 1906-1908 M. Di desa, kini Legong dipergelarkan jika diperlukan untuk kepentingan upacara keagamaan.

Leluhurnya, Sang Hyang, dipentaskan berhubungan dengan kepercayaan animisme. Adapun nenek moyangnya yang lain, yaitu Gambuh mengungkapkan artikulasi idea dari Majapahit. Pada mulanya Legong juga berhubungan dengan agama Hindu istana yang tinggi nilainya, namun kini berhubungan dengan agama Hindu Dharma yang lebih bersifat sekuler.

Tari legong masih ditarikan oleh anak gadis dari desa tertentu pada sebuah kalangan yang sudah diupacarai sehubungan dengan upacara keagamaan. Kalangan sering-sering dibuat di luar halaman tempat persembahyangan walaupun masih diorientasikan dengan dua arah kaja dan kelod sebagai arah yang angker dalam kepercayaan orang-orang Bali.

Utamanya, tari legong dipersembahkan sebagai hiburan bagi masyarakat yang berpartisipasi dalam upacara keagamaan.

Gerakan Tari Legong

Berdasakan gerakan tari, tarian ini memiliki beberapa eleman yang berasal dari tari gambuh. Terdapat 3 gerakan dasar yang termuat dalam Panititaling Pagambuhan, meliputi Agam, Tandang dan Tangkep. Penjelasan dari 3 gerakan dasar tari legong tersebut dijelaskan sebagai berikut:

1. Agam

Agam adalah gerakan dasar penari yang memerankan berbagai macam tokoh. Dalam melakukan gerakan ini, penari dituntut mampu memerankan karakter-karakter dalam cerita tari yang diusung.

2. Tandang

Tanda ialah gerakan tari beruapa cara jalan dan gerakan lainnya. Wanita penari legong harus berjalan dan bergerak sesuai iringan gambuh. Gerakan tersebut meliputi ngelikas, ngeleog, nyelendo, nyeregseg, tandang nayog, tandang niltil, nayuh, dan agem nyamir.

3. Tangkep

Tangkep merupakan gerakan dasar yang berasal dari gabungan ekspresi pendukung. Elemen ini juga disebut mimik wajah ketika penari memainkan kipas saat menari, antara lain:

Makna Gerakan Tari Legong

Tari legong merupakan hasil padu padan beberapa nilai yang dipegang oleh masyarakat Bali yang berupa nilai agama dan sejarah dalam budaya Bali.

Gerakan dalam tarian ini merepresentasikan wujud ungkapan rasa syukur dan terima kasih masyarakat Bali terhadap nenek moyang yang memberikan keberkahan yang melimpah untuk keturunan-keturunannya.

Namun, tidak hanya terbatas pada hal tersebut, kini tari legong juga bertransformasi menjadi tarian hiburan hingga dipertunjukkan untuk penyambutan tamu sehingga menjadi daya tarik wisatawan.

Properti Tari Legong

Dalam sejarahnya, tari legong dibawakan oleh dua orang gadis remaja yang belum mengalami menstruasi. Penari yang disebut dengan legong akan menari dibawah sinar rembulan di lingkungan keraton.

Ciri khas utama dari tarian Bali ini adalah penari yang membawa kipas sebagat alat bantu untuk menari.

Selain dua orang gadis penari utama, ada pula penari tambahan yang disebut sebagai condong. Perbedaan antara legong dan condong terletak pada kipas yang dibawanya, sebab penari condong tidak membawa kipas ditangannya.

Penari legong mengenakan pakaian adat Bali lengkap dengan aksesoris serta pernak pernik, terutama kipas sebagai identitas tari legong. Warna busana tari yang dikenakan sangat khas, yaitu merah, kuning dan ungu serta rangkaian bunga memanjang di dekat mahkota.

Sedangkan riasan wajib yang dikenakan penari adalah kembang goyang dan melati yang diletakkan di atas kepala. Bunga tersebut akan ikut bergoyang ketika penari melakukan gerakan tarian.

Alat Musik Pengiring Tari Legong

Tari-tari legong yang ada di Bali pada awalnya diiringi oleh gamelan yang disebut Gamelan Pelegongan. Perangkat gamelan ini terdiri dari dua pasang gender rambat, gangsa jongkok, sebuah gong, kemong, kempluk, klenang, sepasang kendang krumpungan, suling, rebab, jublag, jegog, gentorang.

Sebagai tambahan, terdapat seorang juru tandak untuk mempertegas karakter maupun sebagai narrator cerita melalui tembang. Namun, seiring populernya gamelan gong kebyar di Bali, akhirnya tari-tari palegongan ini pun bisa diiringi oleh gamelan Gong Kebyar, karena tingkat fleksibilitasnya.

Artikel Asli