Loading...
Loading…
Studi : Polusi Udara dan Kebisingan Lalu Lintas Berisiko Picu Gagal Jantung

Studi : Polusi Udara dan Kebisingan Lalu Lintas Berisiko Picu Gagal Jantung

Gaya Hidup | bisnis.com | Senin, 25 Oktober 2021 - 12:01

Bisnis.com, JAKARTA -Paparan polusi udara dan kebisingan lalu lintas jalan selama beberapa tahun dapat meningkatkan risiko gagal jantung, menurut penelitian baru dari sebuah studi observasional besar.

Studi ini meneliti lebih dari 22.000 perawat wanita yang berbasis di Denmark, berusia 44 tahun ke atas, selama periode 15 hingga 20 tahun untuk mengevaluasi dampak paparan partikel kecil dan nitrogen dioksida, serta kebisingan lalu lintas jalan.

Hasilnya menunjukkan bahwa peningkatan paparan polutan ini setelah hanya 3 tahun dikaitkan dengan peningkatan risiko gagal jantung baru secara substansial

Mantan perokok dan pasien hipertensi paling rentan terhadap efek negatif dari partikel halus, kata Youn-Hee Lim, PhD, penulis utama studi dan asisten profesor di Bagian Kesehatan Lingkungan di Departemen Kesehatan Masyarakat di University of Kopenhagen di Denmark dilansir dari Webmd.

Faktanya, mantan perokok yang terpapar partikel halus dalam waktu lama memiliki risiko 72% lebih tinggi untuk gagal jantung. Mereka tidak dapat memeriksa paparan yang lebih lama terhadap partikel halus, kata Lim, "oleh karena itu, kami tidak dapat mengatakan berapa tahun penting di mana risiko gagal jantung mulai muncul."

Kebisingan lalu lintas jalan diperkirakan dengan mengukur kebisingan dari jalan dalam radius 3 kilometer dari rumah peserta. Meskipun hubungan kebisingan jalan tidak sekuat dengan polutan, itu masih terkait dengan risiko gagal jantung yang lebih tinggi.

Mengadopsi beberapa kebiasaan ramah lingkungan tidak hanya bermanfaat bagi planet ini, tetapi juga kesehatan Anda secara keseluruhan.

Temuan ini dipublikasikan secara online di Journal of American Heart Association.

Sementara penelitian sebelumnya telah menghubungkan polusi udara dan penyakit kardiovaskular, ada sedikit penelitian sebelumnya tentang hubungan antara paparan polusi udara yang berkepanjangan dan gagal jantung, kata Lim.

"Karena polusi udara dan kebisingan lalu lintas jalan berbagi sumber utama lalu lintas penting untuk mempertimbangkan efek independen atau interaktif dari 2 paparan terhadap kesehatan," tulis para peneliti.

Dengan standar emisi sekarang di tempat untuk memerangi polusi, menarik bahwa para peneliti berpikir untuk mengeksplorasi polusi udara sebagai risiko gagal jantung, kata Ileana L. Pia, MD, ahli jantung transplantasi gagal jantung dan profesor kedokteran di Wayne State University.

"Anda memikirkan penyakit pernapasan di kota-kota di mana terdapat tingkat polusi yang tinggi, tetapi Anda tidak memikirkan gagal jantung," kata Pia, yang bukan bagian dari penelitian ini. "Selanjutnya saya pikir kita perlu menghubungkan apa yang ada di udara tercemar yang sebenarnya menyebabkan trauma."

Setiap wanita yang terdaftar dalam penelitian ini menyelesaikan kuesioner komprehensif tentang indeks massa tubuh; faktor gaya hidup termasuk merokok, konsumsi alkohol, aktivitas fisik, dan kebiasaan diet; kondisi kesehatan saat ini; kesehatan reproduksi; dan kondisi kerja. Studi ini tidak memperhitungkan hal-hal seperti paparan polusi udara dalam ruangan atau kebisingan pekerjaan, yang mungkin mempengaruhi hasil.

Lim mengatakan taktik publik yang luas seperti langkah-langkah pengendalian emisi yang lebih baik dapat membantu mengurangi dampak paparan polusi, seperti halnya hal-hal seperti berhenti merokok dan mengendalikan tekanan darah.

Original Source

Topik Menarik