Loading...
Loading…
Penyebab dan Gejala Hipoglikemia, yang Dialami Dorce Gamalama

Penyebab dan Gejala Hipoglikemia, yang Dialami Dorce Gamalama

Gaya Hidup | bisnis.com | Senin, 11 Oktober 2021 - 13:54

Bisnis.com, JAKARTA - Glukosa atau gula darah adalah sumber energi utama tubuh Anda. Apabila kadar gula dalam darah rendah, maka tubuh Anda akan kekurangan energi untuk beraktivitas. Kondisi ini dikenal dengan hipoglikemia atau gula darah rendah. Ini terjadi apabila glukosa berada di bawah batas normal, yaitu kurang dari 70 mg/dL.

Apabila kadar gula darah Anda menjadi terlalu rendah, tanda dan gejala dapat meliputi detak jantung tidak teratur atau cepat, kelelahan, kulit pucat, kegoyahan, kecemasan, berkeringat, kelaparan, sifat lekas marah, serta kesemutan atau mati rasa pada bibir, lidah atau pipi.

Saat hipoglikemia memburuk, Anda dapat mengalami gejala dan tanda yang meliputi Kebingungan, seperti ketidakmampuan untuk menyelesaikan tugas-tugas rutin, gangguan penglihatan, seperti penglihatan kabur, kejang, hingga hilang kesadaran.

Ada beberapa alasan mengapa hal ini bisa terjadi. Melansir Mayo Clinic, Senin (11/10/2021), yang paling umum adalah efek samping obat yang digunakan untuk mengobati diabetes.

Jika AndaKemungkinan penyebab hipoglikemia pada orang dengan diabetes menderita diabetes, Anda mungkin tidak membuat cukup insulin (diabetes tipe 1) atau Anda mungkin kurang responsif terhadapnya (diabetes tipe 2). Akibatnya, glukosa cenderung menumpuk di aliran darah dan dapat mencapai tingkat yang sangat tinggi. Untuk memperbaiki masalah ini, Anda mungkin menggunakan insulin atau obat lain untuk menurunkan kadar gula darah.

Tetapi terlalu banyak insulin atau obat diabetes lainnya dapat menyebabkan kadar gula darah Anda turun terlalu rendah, menyebabkan hipoglikemia. Hipoglikemia juga dapat terjadi jika Anda makan lebih sedikit dari biasanya setelah minum obat diabetes, atau jika Anda berolahraga lebih banyak dari biasanya.

Kemungkinan penyebab hipoglikemia pada orang tanpa diabetes
Meskipun hipoglikemia jarang terjadi pada orang tanpa diabetes, penyebabnya dapat mencakup hal-hal berikut:

1. Obat-obatan

Mengambil obat diabetes oral orang lain secara tidak sengaja adalah kemungkinan penyebab hipoglikemia. Obat lain dapat menyebabkan hipoglikemia, terutama pada anak-anak atau orang dengan gagal ginjal. Salah satu contohnya adalah kina (Qualaquin), yang digunakan untuk mengobati malaria.

2. Beberapa penyakit kritis

Penyakit hati yang parah seperti hepatitis parah atau sirosis dapat menyebabkan hipoglikemia. Gangguan ginjal, yang dapat mencegah tubuh Anda mengeluarkan obat dengan benar, dapat memengaruhi kadar glukosa karena penumpukan obat tersebut.

Kelaparan jangka panjang, seperti yang dapat terjadi pada gangguan makan anoreksia nervosa, dapat mengakibatkan terlalu sedikit zat yang dibutuhkan tubuh Anda untuk membuat glukosa.

3. Minum alkohol berlebihan

Minum banyak tanpa makan dapat menghalangi hati Anda melepaskan glukosa yang disimpan ke dalam aliran darah Anda, menyebabkan hipoglikemia.

4. Produksi insulin yang berlebihan

Tumor pankreas yang langka (insulinoma) dapat menyebabkan Anda memproduksi terlalu banyak insulin, yang mengakibatkan hipoglikemia. Tumor lain juga dapat menyebabkan terlalu banyak produksi zat seperti insulin. Pembesaran sel pankreas yang memproduksi insulin dapat mengakibatkan pelepasan insulin yang berlebihan sehingga menyebabkan hipoglikemia.

5. Kekurangan hormon

Gangguan kelenjar adrenal dan tumor hipofisis tertentu dapat mengakibatkan kekurangan hormon kunci yang mengatur produksi glukosa. Anak-anak dapat mengalami hipoglikemia jika mereka memiliki terlalu sedikit hormon pertumbuhan.

Sementara itu, hipoglikemia biasanya terjadi ketika Anda belum makan, tetapi tidak selalu. Terkadang gejala hipoglikemia terjadi setelah makan tertentu yang tinggi gula karena tubuh Anda memproduksi lebih banyak insulin daripada yang Anda butuhkan. Jenis hipoglikemia ini, yang disebut hipoglikemia reaktif atau hipoglikemia postprandial, dapat terjadi pada orang yang telah menjalani operasi bypass lambung. Ini juga dapat terjadi pada orang yang belum menjalani operasi ini.

Apabila kondisi ini tidak diobati, ini dapat menyebabkan Anda kehilangan kesadaran hingga kematian. Lalu bagaimana cara mencegahnya?

Apabila Anda menderita diabetes, ikuti rencana manajemen diabetes yang telah Anda dan dokter Anda kembangkan. Jika Anda menggunakan obat baru, mengubah jadwal makan atau pengobatan Anda, atau menambahkan olahraga baru, bicarakan dengan dokter Anda tentang bagaimana perubahan ini dapat memengaruhi manajemen diabetes Anda dan risiko gula darah rendah.

Dan bagi Anda yang tidak menderita diabetes, untuk episode hipoglikemia berulang, makan makanan kecil yang sering sepanjang hari adalah tindakan sementara untuk membantu mencegah kadar gula darah Anda menjadi terlalu rendah. Namun, pendekatan ini tidak disarankan sebagai strategi jangka panjang. Ada baiknya untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mengidentifikasi dan mengobati penyebab hipoglikemia.

Original Source

Topik Menarik

{