Loading...
Loading…
Sering Merinding Ternyata Pertanda Ada Masalah Kesehatan

Sering Merinding Ternyata Pertanda Ada Masalah Kesehatan

Gaya Hidup | bisnis.com | Senin, 11 Oktober 2021 - 11:10

Bisnis.com, JAKARTA - Pernahkah Anda merinding atau bulu kuduk berdiri? Semua orang pasti pernah merasakannnya.

Merindingdikaitkan dengan sejumlah respons emosional dan faktor eksternal. Namun, dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, refleks mungkin menandakan beberapa masalah kesehatan yang mendasarinya. Apa arti merinding tentang kesehatan Anda?

Merinding adalah hasil dari refleks otot kecil yang membuat bulu-bulu di kulit berdiri untuk menahan panas. Mereka, sebagian besar normal.

Tujuan utama dari merinding adalah untuk membantu tubuh dalam mengkonversi panas ketika terkena suhu dingin.

Menurut Harvard Health, dengan cara yang mirip dengan otot-otot yang lebih besar dalam tubuh, ia dapat berkontraksi "otot-otot di kulit, yang disebut arrectores pilorum", sehingga menghasilkan panas.

Sebaliknya, itu dapat "meningkatkan folikel rambut", menyebabkan pori-pori pada kulit menutup.

Ketiga, bulu-bulu yang berdiri di kulit dapat menjebak lapisan udara di dekat epidermis, menahan panas tubuh.

Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, merinding dapat menandakan penyakit di otak.

Sebuah badan penelitian menunjukkan bahwa merinding dapat terjadi bersamaan dengan kejang pada mereka yang menderita epilepsi lobus temporal.

Dalam kondisi ini, kejang dimulai di bagian otak yang mengontrol emosi.

Dikatakan bahwa mereka yang mengalami merinding akibat kejang juga bisa mengalami kebingungan.

"Meskipun jarang, merinding dapat menjadi tanda gangguan kejang yang disebut epilepsi lobus temporal, gangguan sistem saraf simpatik, atau gangguan otak lainnya." demikian menurut Harvard Health dilansir dari Express.

Selain gangguan otak, piloereksi dapat dipicu oleh berbagai emosi, termasuk ketakutan, syok, kecemasan, atau inspirasi.

Penyebab lain termasuk sistem saraf simpatik, yang terdiri dari serangkaian refleks otonom yang diaktifkan ketika bahaya dirasakan.

Refleks ini juga dapat mengaktifkan kelenjar keringat dan mempercepat detak jantung dalam menghadapi bahaya.

Ketika otak merasakan situasi berbahaya, sistem saraf simpatik akan memerintahkan bulu-bulu untuk berdiri, dengan cara yang mirip dengan bagaimana kucing merespons ancaman.

Harvard Health mengklaim refleks itu juga banyak dikaitkan dengan penarikan zat.

Namun, beberapa peneliti telah menentang anggapan umum bahwa merinding hanya terkait dengan pengalaman buruk.

Satu studi yang dilakukan di festival musik Reading dan Leeds menetapkan bahwa merinding mungkin merupakan tanda kehidupan yang sehat.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang mengalami merinding lebih mungkin untuk membina hubungan yang kuat dengan orang lain, mencapai prestasi akademik yang lebih tinggi dan berada dalam kesehatan yang lebih baik.

Robin Murphy, seorang peneliti di Universitas Oxford, mengatakan hasil penelitian adalah yang pertama menunjukkan ciri-ciri kepribadian yang menjadi ciri orang yang mengalami merinding.

Pengalaman ini juga menunjukkan bahwa benar-benar terhubung dengan hiburan langsung dan merinding berdampak pada rasa kesejahteraan dan suasana hati kita secara keseluruhan.

Original Source

Topik Menarik