Wahai Pria, Jangan Pernah Abaikan 6 Keluhan Kesehatan Ini. Bisa Fatal Akibatnya

bisnis.com | Gaya Hidup | Published at Minggu, 10 Oktober 2021 - 13:06
Wahai Pria, Jangan Pernah Abaikan 6 Keluhan Kesehatan Ini. Bisa Fatal Akibatnya

Bisnis.com, JAKARTA -Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa pria lebih cenderung mengabaikan masalah kesehatan, atau merasa ragu pergi ke dokter.

Mereka seringkali berpikir fit dan sehat. Namun, merasa sehat tidak selalu benar-benar sehat, dan mengabaikan masalah sampai menjadi lebih buruk dapat memperumit masalah.

Ada beberapa gejala khusus dan tanda-tanda peringatan memburuknya kesehatan pria harus berhati-hati. Jika Anda mengalami salah satu dari tanda-tanda ini, pertimbangkan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan. Berikut daftarnya dilansir dari Times of India :

1. Kesulitan buang air kecil atau perubahan warna urin

Setiap perubahan warna, tekstur urin, atau bahkan perbedaan frekuensi pergi ke kamar mandi memerlukan perhatian, hanya karena beberapa tanda peringatan mungkin menunjukkan tanda-tanda masalah. Misalnya, bercak darah dalam urin bisa menjadi tanda dari beberapa infeksi, atau dalam beberapa kasus, menjadi salah satu tanda awal kanker prostat atau batu ginjal.

Merasa sering ingin buang air kecil juga bisa menjadi tanda infeksi kandung kemih, infeksi saluran kemih, diabetes, atau menunjukkan ada yang tidak beres dengan ginjal atau jantung Anda.

2. Nyeri di dada dan mengalami kesulitan bernafas

Mengalami nyeri biasanya ditunda sebagai tanda ketidaknyamanan, tetapi nyeri dada dan kesulitan bernafas dengan baik dapat diobati sebagai tanda masalah jantung. Sementara serangan jantung mendadak dikaitkan dengan rasa sakit yang menusuk di dada dan bahu, orang-orang yang memiliki masalah mendasar, atau memiliki masalah jantung yang menumpuk dapat terus mengalami gejala seperti itu berhari-hari, atau berminggu-minggu sebelum kesulitan yang sebenarnya.

Oleh karena itu, setiap nyeri dada yang tidak biasa, masalah pernapasan, keringat berlebih, atau masalah detak jantung yang tidak menentu harus segera diperiksa. Lakukan pemeriksaan pencegahan dini, jika ada risiko penyakit jantung dalam keluarga Anda, atau Anda menderita masalah gaya hidup lain, merokok atau mengonsumsi alkohol.

3. Mengamati tahi lalat atau benjolan yang tidak biasa di alat kelamin

Meskipun kita semua sering merasa tidak nyaman ketika berbicara tentang 'alat kelamin', sangat penting bagi kita untuk memperhatikan dan tidak mengabaikan kesehatan dan kesejahteraan reproduksi.

Yang juga penting adalah memeriksa adanya benjolan atau tahi lalat di sekitar penis atau testis, yang dapat menjadi penyebab kanker. Sesuai penelitian, kanker testis adalah salah satu jenis kanker paling umum yang diamati di antara pria yang lebih muda, dan sebagian besar dapat luput dari perhatian. Tidak hanya fatal, tetapi membutuhkan perawatan kritis pada waktunya.

Tahi lalat atau perubahan tekstur kulit, benjolan atau pembengkakan di bagian tubuh lain tidak boleh diabaikan terlalu lama.

4. Disfungsi Ereksi

Disfungsi ereksi adalah masalah umum yang dihadapi pria seiring bertambahnya usia, tetapi banyak orang tidak mempertimbangkan bahwa disfungsi ereksi atau menghadapi masalah kinerja di kamar tidur bisa menjadi tanda kondisi medis yang mendasarinya. Menurut para ahli, sekitar 70% kasus disfungsi terkait dengan kondisi kesehatan lain, yang dapat menyiratkan bahwa apa yang mungkin harus Anda tangani bisa menjadi masalah medis yang serius.

Beberapa kondisi kesehatan yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi, atau memengaruhi kinerja seksual termasuk gagal ginjal, gangguan neurologis, diabetes yang tidak terkontrol atau parah, alkoholisme, atau segala bentuk kecanduan. Kondisi ini juga dapat membuat pria sulit mencapai ereksi, dengan merusak beberapa saraf dan jaringan.

5. Rasa haus yang berlebihan

Sangat penting untuk menjaga asupan cairan hidrasi yang tepat dan minum 2-3 liter air (atau, setidaknya 8-10 gelas) setiap hari tanpa henti. Meskipun sering merasa haus beberapa hari, mengalami rasa haus yang berlebihan secara kronis atau minum terlalu banyak air dalam sehari mungkin merupakan tanda peringatan hiperglikemia, yang merupakan tanda yang mengancam perkembangan diabetes.

Jika Anda memiliki riwayat keluarga diabetes, atau telah mengalami gejala licik yang terkait dengan kadar gula darah tinggi, mungkin sudah waktunya untuk mengevaluasi risiko kesehatan Anda, dan mendapatkan tingkat glukosa darah dan kunjungan dokter dijadwalkan. Ingat, diabetes dapat dikelola dengan baik, jika diagnosis dilakukan tepat waktu dengan bantuan diet yang tepat dan perubahan gaya hidup.

6. Kehilangan memori

Baik itu kabut otak yang sering, kehilangan memori atau kelupaan yang tidak biasa, sementara kabut otak tingkat rendah dan gangguan memori dapat diimbangi seperti biasa (atau disebabkan oleh penyakit seperti COVID), kehilangan memori yang drastis, memburuk seiring bertambahnya usia dapat menjadi tanda gangguan kognitif. melambat atau memburuk, dan menuntut pemeriksaan sedini mungkin. Meskipun umum untuk mengalami sejumlah perlambatan memori karena penuaan, kehilangan memori yang drastis bisa menjadi akibat dari masalah seperti infeksi otak, kerusakan, stroke, Alzheimer atau demensia atau alkoholisme. Perlu dicatat bahwa kehilangan ingatan dan gangguan kognitif lainnya seringkali juga merupakan akibat dari kekurangan nutrisi, termasuk kekurangan vitamin B12.

Artikel Asli