6 Gejala Awal Gangguan Tiroid pada Perempuan yang Tidak Disadari

bisnis.com | Gaya Hidup | Published at Minggu, 10 Oktober 2021 - 12:01
6 Gejala Awal Gangguan Tiroid pada Perempuan yang Tidak Disadari

Bisnis.com, JAKARTA -Mengalami kelelahan ekstrim, rambut rontok, menstruasi tidak teratur akhir-akhir ini? Atau apakah Anda merasa gemetar, cemas, berkeringat, dan lapar?

Meskipun ini adalah beberapa gejala umum yang dapat dialami oleh orang-orang dari berbagai usia, kemungkinan gejalanya menjadi lebih jelas jika kelenjar tiroid Anda bekerja.

Kelenjar tiroid adalah pengatur hormon yang penting, tetapi sangat mungkin untuk bergejolak, terutama pada wanita. Untuk kondisi yang umum terjadi pada 1 dari 8 wanita di seluruh dunia, dilaporkan juga bahwa sebanyak 60% wanita yang memiliki masalah tiroid tapi tidak menyadari gejalanya.

Apa peran tiroid?

Sama seperti organ tubuh lainnya, mengontrol dan mengatur fungsi tiroid yang tepat sangat penting. Organ tiroid, organ berbentuk kupu-kupu yang terletak di depan leher kita adalah organ yang bertanggung jawab untuk produksi hormon penting, dari triiodothyronine (T3) dan tiroksin (T4), yang mengatur fungsi vital seperti penurunan berat badan, metabolisme, energi hingga menjaga kulit Anda, kesehatan rambut juga atau bahkan mempengaruhi suhu tubuh Anda.

Hormon perangsang tiroid (TSH) adalah hormon penting lainnya yang selanjutnya menginstruksikan tiroid untuk menghasilkan lebih banyak kadar T3 dan T4. Dengan demikian, setiap peningkatan atau penurunan hormon penting ini dapat menyebabkan fungsi yang terlalu aktif atau kurang aktif, dan menyebabkan gangguan tiroid.

Ketika kadar hormon berfluktuasi secara tiba-tiba, berbagai gejala bisa muncul, yang bisa sangat mendalam pada wanita dan mempengaruhi fungsi vital lainnya juga. Yang juga harus diingat adalah bahwa tiroid adalah organ yang sangat berpengaruh, yang dapat memengaruhi setiap organ lain di dalam tubuh, dan semakin sulit membedakan gejalanya, terutama jika Anda tidak menyadarinya. Karena itu, wanita harus rajin mencari tanda dan gejala peringatan, dan melakukan perawatan yang tepat.

Beberapa gejala mungkin juga memerlukan pengujian lebih lanjut untuk kadar TSH, T3 dan T4 dan mengetahui apakah yang mungkin Anda derita adalah hipertiroidisme (tiroid yang terlalu aktif) atau hipotiroidisme (tiroid yang kurang aktif).

Berikut beberapa gejala umum yang harus diwaspadai dilansir dari Times of India :

1. Penurunan atau kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Tingkat tiroid memiliki dampak besar pada metabolisme Anda secara keseluruhan dan menjaga berat badan Anda tetap terkendali. Meskipun ada banyak alasan untuk penurunan atau penambahan berat badan, jika Anda telah mencatat perubahan berat badan yang tiba-tiba atau tidak dapat dijelaskan, kemungkinan Anda perlu memeriksakan tiroid terlebih dahulu.

Sementara kadar hormon tiroid yang rendah dapat menyebabkan penambahan berat badan, tiroid yang terlalu aktif dapat membuat Anda kehilangan berat badan secara tidak terduga. Penurunan berat badan yang terkait dengan hipotiroidisme adalah salah satu perubahan paling umum yang diamati pada wanita.

2. Lipatan kulit di sekitar leher menggelap

Gejala awal umum dari gangguan tiroid yang mungkin terlewatkan adalah penggelapan kulit di sekitar leher Anda. Khususnya, penelitian telah menemukan bahwa penggelapan lipatan kulit di sekitar leher biasanya karena peningkatan hormon, dan lebih sering terjadi ketika tiroid meningkat. Ini adalah salah satu tanda yang sering diminta untuk diwaspadai oleh wanita dan pria, dan dites jika diperlukan.

Selain itu, organ tiroid bertanggung jawab untuk menjaga kesehatan kulit dan rambut yang baik. Gangguan kadar T3 dan T4 juga dapat menimbulkan masalah seperti kulit kering, kulit kepala gatal, kulit berminyak, atau menyebabkan kerapuhan pada kuku.

3. Kelelahan dan kelemahan

Kehilangan energi, atau merasa lelah sering dianggap sebagai tanda penuaan dan stres sehari-hari. Meskipun mungkin terjadi demikian, kelelahan dan perasaan lelah yang tidak teratur dan kronis dapat disebabkan oleh masalah tiroid yang mendasarinya. Karena kelenjar tiroid kita secara signifikan memengaruhi fungsi metabolisme, tiroid yang kurang aktif dapat menyebabkan perlambatan metabolisme, dan selanjutnya membuat Anda lelah dan lesu secara teratur. Demikian pula bagi mereka yang memiliki kelenjar yang terlalu aktif, fungsi metabolismenya berpotensi bergejolak dan menyebabkan hilangnya energi. Kelelahan dan kelemahan yang berhubungan dengan tiroid juga bisa menyebabkan jantung berdebar, kelemahan otot dan tremor.

4. Sulit tidur nyenyak

Berikut adalah tanda lain untuk mencurigai masalah tiroid yang mendasari - kesulitan tidur. Disfungsi tiroid dapat sangat memengaruhi tidur Anda dan membuat Anda berguling-guling di tempat tidur. Apa yang juga bisa menyebabkan kantuk di siang hari juga. Sementara tiroid yang terlalu aktif dan berfungsi tinggi dapat memengaruhi suasana hati, sistem saraf, kelelahan, dan kelemahan otot Anda, perasaan yang terus-menerus dapat membuat seseorang sulit tidur nyenyak. Gejala terkait lainnya bisa berupa keringat malam dan sering buang air kecil, yang dapat mengganggu tidur.

Tiroid yang kurang aktif juga dikaitkan dengan kualitas tidur yang buruk, onset tidur yang tertunda atau berkepanjangan dan durasi tidur yang lebih pendek secara keseluruhan.

4. Kecemasan, kegugupan, dan kabut otak

Setiap gejala melemahnya atau memburuknya kesehatan mental tidak boleh dianggap enteng. Sementara banyak kondisi kesehatan yang relatif terkait dengan fluktuasi suasana hati dan stres, wanita yang menderita tiroid dikatakan berisiko lebih tinggi mengalami masalah kecemasan, gugup, tremor, lekas marah, perubahan suasana hati yang intens serta kabut otak, sebuah gejala yang telah menarik lebih banyak perhatian sejak COVID-19.

Gejala hipotiroidisme lebih lanjut dapat mencakup kehilangan ingatan, penurunan tingkat konsentrasi dan menyebabkan hilangnya energi dalam melakukan aktivitas dan rutinitas sehari-hari. Apa yang juga bisa terjadi jika diagnosis atau pengobatan tiroid tertunda adalah lebih banyak masalah kecemasan.

5. Ketidakteraturan dan perubahan menstruasi

Pada wanita, segala jenis perubahan atau ketidakteraturan menstruasi terutama dianggap sebagai tanda peringatan PCOS atau masalah infertilitas. Namun, itu tidak bisa terjadi setiap saat. Gangguan tingkat tiroid juga dapat menyebabkan banyak perubahan berkala dan memengaruhi aliran menstruasi yang teratur, karena tiroid secara langsung mengontrol sistem reproduksi Anda.

Sementara kadar hormon tiroid yang terlalu rendah atau tinggi dapat membuat menstruasi menjadi ringan, berat atau sedikit, pada wanita yang lebih tua (di atas usia 35), itu juga bisa membuat menstruasi berhenti untuk waktu yang lama, atau membawa menopause lebih awal. Oleh karena itu, setiap perubahan harus diperhatikan sedini mungkin.

Artikel Asli