Apakah Dunia Siap untuk Sistem Tempur Prajurit Masa Depan Ratnik Baru Rusia?

Gaya Hidup | koran-jakarta.com | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 11:35
Apakah Dunia Siap untuk Sistem Tempur Prajurit Masa Depan Ratnik Baru Rusia?

Pasukan darat AS akan menerima banyak senjata dan peralatan modern, menurut seorang perwira tinggi militer.

Krasnaya Zvezda (Bintang Merah), surat kabar Kementerian Pertahanan Rusia, menerbitkan wawancara mendalam dengan Panglima Angkatan Darat Rusia Jenderal Oleg Salyukov awal pekan ini.

Salyukov memuji latihan gabungan Zapad 2021 yang baru-baru ini dilakukan oleh pasukan Rusia dan Belarusia, mengatakan kepada Krasnaya Zvezda bahwa "hasil latihan sangat dihargai oleh kedua belah pihak. Pasukan yang berpartisipasi menunjukkan pelatihan yang baik dan kinerja yang sangat baik, tujuan latihan berhasil dicapai."

Salyukov menambahkan bahwa Zapad 2021 melihat debut robot tempur baru Rusia, Uran-9 dan Nerekhta, yang melakukan misi pengintaian dan serangan. Salyukov mengatakan "semua target yang hadir di latihan dinetralkan oleh persenjataan mereka," yang mencakup meriam otomatis tiga puluh milimeter, senapan mesin, dan peluru kendali anti-tank yang dilansir dari National Interest .

"Tank drone" Uran-9 adalah kendaraan darat tempur tak berawak (UCGV) terlacak yang dikembangkan oleh raksasa industri Rusia Rosoboronexport. Dipersenjatai dengan pelengkap senjata yang luar biasa, Uran-9 terutama dimaksudkan untuk memberikan dukungan tembakan untuk formasi infanteri. Uran-9 melihat uji coba pertempuran langsung terbatas pada tahun-tahun terakhir Perang Saudara Suriah, dengan laporan yang saling bertentangan mengenai kinerjanya.

Nerekhta UCGV adalah drone tempur serbaguna yang dapat digunakan dalam tiga konfigurasi berbeda senjata, transportasi, dan pengintaian. Rekaman yang dirilis dari Zapad 2021 menunjukkan Uran-9 dan Nerekhta menghancurkan kendaraan lapis baja musuh dan mendukung formasi kendaraan berawak.

Salyukov mengatakan bahwa kedua sistem saat ini sedang dalam pengembangan dan dijadwalkan untuk mencapai kemampuan operasi awal pada tahun 2022, setelah itu militer akan memutuskan berapa banyak unit yang akan dibeli.

Pada satu titik, Salyukov ditanya tentang peralatan infanteri modern untuk pasukan darat Rusia khususnya, sistem tempur prajurit masa depan Ratnik Rusia yang baru. Sistem Ratnik terdiri dari hampir enam puluh komponen berbeda, mulai dari rompi balistik yang diperbarui dan sistem helm baru hingga pelindung pendengaran aktif hingga beberapa opsi sepatu bot untuk musim yang berbeda dan peralatan radio baru.

Lebih dari tiga ratus ribu set perlengkapan tempur Ratnik dikirim ke militer Rusia. "Proses penyempurnaan peralatan Ratnik tidak berhenti semenit pun," kata Salyukov.

Salyukov menambahkan bahwa pekerjaan pada sistem Sotnik generasi berikutnya, yang dimaksudkan untuk menggantikan Ratnik, dimulai pada tahun 2020. Dibangun dari serat polietilen ringan dan sistem pelapis baja baru, Sotnik menjanjikan perlindungan yang cukup bagi tentara Rusia untuk menahan tembakan langsung dari peluru kaliber .50 semuanya tanpa membatasi mobilitas seorang prajurit.

Batch pertama peralatan Sotnik sebelumnya diproyeksikan untuk memilih unit pasukan khusus pada tahun 2025, dengan distribusi yang lebih luas di seluruh militer Rusia pada tahun 2030. Masih harus dilihat apakah pabrikan dapat memproduksi secara massal produk yang ambisius. sebagai Sotnik pada waktu yang begitu singkat.

Salyukov menambahkan tanpa merinci bahwa sistem yang lebih maju sedang dalam proses. "Berbicara tentang peralatan tempur 'prajurit masa depan', harus disebutkan bahwa pada tahun 2021, bekerja sama dengan perusahaan industri dalam negeri, pekerjaan ekstensif dilakukan untuk memasukkan subsistem 'robot' baru dalam peralatan tempur seorang prajurit, yang termasuk mini-dan mikro-UAV, kompleks robot yang dapat dipakai, serta kerangka luar," katanya.

Laporan muncul pada tahun 2018 bahwa industri pertahanan Rusia sedang mengerjakan "kerangka luar bertenaga" yang disebut Ratnik-3, tetapi seluruh kemampuan dan status proyek saat ini masih belum jelas.

Artikel Asli