Kabar Gembira, Merck Mengklaim Molnupiravir Obat Covid-19 Bisa Memangkas Setengah Pasien Rawat Inap

koran-jakarta.com | Gaya Hidup | Published at Senin, 04 Oktober 2021 - 15:10
Kabar Gembira, Merck Mengklaim Molnupiravir Obat Covid-19 Bisa Memangkas Setengah Pasien Rawat Inap

Raksasa farmasi Merck pada hari Jumat (4/10/2021) melaporkan kabar baik bagi orang yang sakit dengan Covid-19. Obat antivirusnya molnupiravir mengurangi risiko rawat inap dan kematian pada pasien berisiko hingga 50 persen, menurut analisis sementara perusahaan.

Pengobatan Covid-19 yang baru dan efektif ini, jika disetujui oleh regulator kesehatan dapat menjadi alat serbaguna bagi dokter untuk merawat pasien Covid-19 dan pada akhirnya dapat menyelamatkan nyawa. Meskipun ada sejumlah perawatan untuk Covid-19 di pasaran, banyak di antaranya mahal, sulit dilakukan, tidak tersedia secara luas, atau hanya sedikit efektif. Sementara itu, pengobatan yang memiliki sedikit bukti, seperti obat antiparasit ivermectin dan obat antimalaria hydroxychloroquine, telah mendapatkan daya tarik di beberapa kalangan.

Molnupiravir, yang awalnya dikembangkan untuk mengobati influenza, dapat mengatasi banyak tantangan. Ini diberikan sebagai pil dua kali sehari selama lima hari, dibandingkan dengan perawatan Covid-19 lainnya yang memerlukan transfusi intravena yang mahal, seperti antibodi monoklonal dan plasma pemulihan. Obat antivirus remdesivir, saat ini satu-satunya obat dengan persetujuan penuh dari Food and Drug Administration untuk mengobati Covid-19, juga harus dikirim ke aliran darah.

Obat seperti molnupiravir (namanya mengacu pada palu Thor, Mjlnir) juga dapat membantu mengimbangi kesenjangan yang terus-menerus dalam cakupan vaksinasi Covid-19, baik di Amerika Serikat maupun di luar negeri.

Namun, hasilnya diumumkan dalam siaran pers perusahaan, yang memiliki bobot ilmiah kurang dari makalah peer-review atau bahkan artikel pra-cetak yang menjabarkan data untuk ilmuwan luar untuk memeriksa. Temuan Merck memang berasal dari uji klinis fase 3 acak dari 775 pasien Covid-19 dewasa. Para peserta memiliki penyakit ringan hingga sedang dan dianggap berisiko tetapi tidak dirawat di rumah sakit ketika uji coba dimulai pada awal Agustus.

Pada hari ke-29 uji coba, 7,3 persen pasien yang menerima molnupiravir meninggal atau dirawat di rumah sakit, dibandingkan dengan 14,1 persen pasien yang berada dalam kelompok plasebo (artinya mereka tidak menerima obat). Merck mengatakan molnupiravir juga efektif melawan varian virus corona, termasuk gamma, delta, dan mu. Uji coba dihentikan, dengan persetujuan regulator, setelah hasil ini menunjukkan keefektifan obat.

"Dengan hasil yang meyakinkan ini, kami optimis bahwa molnupiravir dapat menjadi obat penting sebagai bagian dari upaya global untuk memerangi pandemi dan akan menambah warisan unik Merck dalam memajukan terobosan penyakit menular saat paling dibutuhkan," kata Robert Davis , CEO dan presiden Merck, dalam sebuah pernyataan.

Merck dan kolaboratornya Ridgeback Biotherapeutics mengatakan mereka akan mengajukan permohonan otorisasi penggunaan darurat untuk obat ini dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, yang akan memungkinkan dokter untuk mulai meresepkannya untuk pasien. Pemerintah federal sudah merencanakan persetujuan potensialnya. Pemerintah federal telah berkomitmen untuk membeli 1,7 juta kursus pengobatan molnupiravir seharga 1,2 miliar dollar AS, dan produksi obat telah dimulai. Ridgeback Biotherapeutics dan Merck berharap untuk membuat 10 juta program obat pada akhir tahun.

Tetapi masih akan berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelum kebanyakan orang memiliki akses ke pil cokelat kecil itu. Dan bahkan ketika tersedia, mungkin masih ada ketidaksepakatan yang resisten untuk dirawat karena penyakit tersebut.

Artikel Asli