3 Tanda Kamu Mengalami Intoleransi Laktosa

bisnis.com | Gaya Hidup | Published at Kamis, 16 September 2021 - 14:20
3 Tanda Kamu Mengalami Intoleransi Laktosa

Bisnis.com, JAKARTA Perut Anda mendadak tidak enak setelah meneguk segelas susu atau sesendok es krim? Kemungkinan Anda mengalami intoleransi laktosa, suatu kondisi yang ditandai dengan ketidakmampuan untuk sepenuhnya mencerna laktosa (gula alami dalam susu dan produk susu).

Setiap orang mengalami gejala intoleransi laktosa yang berbeda-beda.

Gejala ini mungkin juga berfluktuasi tergantung pada makanan yang dimakan dan berapa banyak laktosa yang dikandungnya, kata Rabia A. De Latour, MD, ahli gastroenterologi di NYU Langone Health di New York City.

Intoleransi laktosa disebabkan oleh kekurangan laktase, enzim yang diproduksi oleh usus kecil yang memecah laktosa. Meskipun Anda dapat dilahirkan dengan intoleransi laktosa (dikenal sebagai defisiensi laktase bawaan), kelainan genetik ini cukup langka. Sebaliknya, kebanyakan orang mengembangkan intoleransi laktosa di kemudian hari: Orang sering mulai minum lebih sedikit susu setelah masa kanak-kanak, sehingga jumlah laktase yang mereka hasilkan menurun.

Faktanya, cukup umum bagi orang untuk membuat lebih sedikit laktase seiring bertambahnya usia. Sekitar 65 persen orang di seluruh dunia memiliki masalah mencerna laktosa di masa dewasa, menurut NLM.

Faktor lain termasuk penyakit atau cedera di usus kecil dapat memengaruhi produksi laktase dan mengakibatkan intoleransi laktosa.

Misalnya, penyakit pencernaan tertentu (seperti penyakit Crohn, kolitis ulserativa dan penyakit celiac) atau infeksi usus dapat mengurangi jumlah laktase yang dapat dibuat tubuh Anda.

Berikut tiga tanda Anda mungkin mengalami intoleransi laktosa, melansir Live Strong, Kamis (16/9/2021).

1. Diare

Mengalami diare setelah Anda minum susu adalah tanda intoleransi laktosa. Ini disebabkan karena enzim laktase kurang, sehingga laktosa tidak dapat dipecah.

Akibatnya, laktosa yang tidak tercerna di usus akan menarik air ke usus besar dan menyebabkan diare, kata Rabia.

2. Mual, Kram Perut dan Kembung

Ketika Anda tidak dapat mencerna laktosa, laktosa akan berakhir di usus besar tempat bakteri usus dapat memecahnya. Proses ini melepaskan gas yang menyebabkan kembung, kram, dan nyeri. Terlebih lagi, Rabia menambahkan, kembung dan distensi dapat menyebabkan mual dan muntah.

3. Sembelit

Sementara sembelit adalah tanda yang kurang umum dari intoleransi laktosa, secara teknis, itu bisa terjadi, kata Rabia.

Saat bakteri di usus besar memecah laktosa yang tidak tercerna, ia menghasilkan gas metana, yang dapat memperlambat usus.

Rabia menjelaskan, memperlambat usus memungkinkan usus besar untuk mengekstrak lebih banyak air dari tinja, dan ini dapat menyebabkan sembelit.

Jika Anda merasa mengalami intoleransi laktosa, sebagai permulaan, yang harus Anda lakukan adalah memantau produk susu mana yang Anda makan dan kapan Anda mengalami ketidaknyamanan perut atau masalah pencernaan. Berdasarkan itu, cobalah menghilangkan makanan ini dari daftar makanan Anda selama beberapa hari untuk melihat apakah gejala Anda membaik.

Namun untuk diagnosis pasti, sebaiknya Anda menemui dokter agar dapat melakukan tes untuk menilai intoleransi laktosa Anda.

Artikel Asli